• July 13, 2024
Del Rosario ‘tidak akan layak bagi mereka yang bekerja untuk memecah belah kita’

Del Rosario ‘tidak akan layak bagi mereka yang bekerja untuk memecah belah kita’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Luar Negeri Albert del Rosario menegaskan agar Departemen Luar Negeri melaksanakan kebijakan luar negeri Presiden.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Menteri Luar Negeri Albert del Rosario mengatakan dia “tidak akan menghormati mereka yang menentang kami,” mengacu pada Senator Antonio Trillanes IV yang mengadakan pembicaraan terpisah dengan para pejabat Tiongkok, tampaknya sebagai negosiator independen yang ditunjuk oleh Presiden Benigno . Aquino III untuk menyelesaikan perselisihan teritorial Manila dengan Beijing.

Dalam keterangannya yang dikirimkan kepada wartawan melalui SMS pada Rabu, 19 September, Del Rosario mengatakan: “DFA (Departemen Luar Negeri) menjalankan politik luar negeri Presiden. Kita tidak akan layak bagi mereka yang berusaha memecah belah kita. Harus ada satu kebijakan dan satu kepentingan nasional di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).”

Itu Penyelidik Harian Filipina Del Rosario dikutip Rabu mengatakan bahwa meskipun “backchanneling mempunyai tujuan… hal ini lebih banyak merugikan daripada menguntungkan.” Meskipun Del Rosario tidak menyebutkan nama, Trillanes merasa diisyaratkan, menurut Penanya.

Trillanes menyampaikan pidato istimewa pada Rabu sore untuk mengumumkan pengunduran dirinya dari mayoritas Senat atas apa yang dia katakan sebagai upaya Presiden Senat Juan Ponce Enrile untuk menunda pengesahan rancangan undang-undang yang akan membagi Camarines Sur menjadi dua distrik kongres. Langkah ini dipandang menguntungkan Rep. Dato Arroyo, putra mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo.

Meskipun Trillanes tidak pernah menyebut Tiongkok dalam pidatonya, para pejabat istana dan senator yang dicatat dalam pertemuan tertutup yang diadakan oleh Malacañang mengenai Tiongkok beberapa bulan lalu mengatakan kepada Rappler bahwa Enrile menyatakan keterkejutannya atas usulan Trillanes untuk menyalurkan pembicaraan dengan menahan Tiongkok. Kedua negara kemudian terlibat perselisihan mengenai Scarborough Shoal.

“Ini bersifat pribadi (antara kedua senator),” kata sumber istana saat menjelaskan perselisihan Enrile-Trillanes.

Dalam sebuah wawancara di siaran berita 24 Oras GMA-7 pada hari Rabu, Enrile menegaskan bahwa dia bertanya kepada Trillanes dalam pertemuan itu siapa yang memberinya wewenang untuk melakukan pembicaraan saluran belakang dengan Tiongkok. “Presiden dengan sopan mengatakan kepada saya, ‘Saya mengizinkannya karena dia mengusulkan jalur belakang,'” kata Enrile.

Enrile mengatakan, ia kemudian menasihati Trillanes untuk “berhati-hati” dalam menghadapi China sebagai utusan presiden. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney