• July 21, 2024
Demistifikasi wabah Hawa

Demistifikasi wabah Hawa

Sebagai penghormatan pada Bulan Perempuan, izinkan saya mengatakan bahwa menurut saya alam telah melakukan kesalahan dalam menciptakan siklus menstruasi.

Hal ini karena kita manusia terhubung sedemikian rupa sehingga ketika kita menghadapi hal-hal yang benar-benar mengerikan, kita secara naluriah merasakan adanya bahaya yang mengintai. Kami pikir ada kemungkinan terjadinya cedera atau mutilasi.

Tentu saja akan bermanfaat jika kita diperingatkan tentang darah dalam situasi kekerasan atau kecelakaan. Namun peristiwa berdarah bulanan ini benar-benar bisa datang dan pergi tanpa drama dan keributan. Dan sayangnya, ini bukan hanya dramanya saja.

Yang juga terkait dengan rasa takut adalah “jijik”, karena apa pun yang berlumuran darah berarti terbuka dan adil untuk terkontaminasi. Mungkin inilah sebabnya mengapa begitu banyak mitos dan takhayul seputar proses biologis ini.

Bagi suku tertentu di New Guinea, bersentuhan dengan darah menstruasi wanita atau wanita yang sedang menstruasi akan terjadi “menghancurkan cairan vitalnya, menumpulkan pikirannya secara permanen dan akhirnya menyebabkan kematian secara perlahan.”

Saya tidak tahu tentang Anda, tapi saya tidak punya masalah mengetahui tentang manusia laki-laki yang sudah tidak memiliki elan vital, berpikiran tumpul, dan tetap meninggal, bahkan jika mereka dilarang berhubungan dengan wanita yang sedang menstruasi.

Di pegunungan terpencil di Nepal, gadis-gadis yang sedang menstruasi diusir dari komunitas mereka dan ditempatkan di “pondok menstruasi” yang terkena binatang liar dan unsur-unsur lainnya.

Namun menstruasi tidak berbahaya, menakutkan atau menjijikkan. Alam tidak menemukan cara lain untuk membuang apa yang tidak dibutuhkan wanita saat mereka tidak hamil.

Setiap bulan, sinyal hormonal dari kelenjar pituitari otak wanita, yang diterima oleh hipotalamusnya, menyebabkan lusinan tunas (folikel) terbentuk di ovarium di mana setiap folikel berisi sel telur. Namun di antara semua ini, hanya satu sel telur yang matang dan bergerak di tuba falopi dari ovarium ke rahim.

Pada masa ini, rahim mulai membentuk lapisan yang kaya akan darah dan nutrisi. Apabila sel telur yang telah matang bertemu dengan sel sperma dari seorang laki-laki, baik tumpul maupun tidak, maka sel telur tersebut akan dibuahi dan jika semuanya berjalan dengan baik maka akan terbentuklah seorang bayi yang dilindungi oleh lapisan rahim dan akhirnya dilahirkan.

Namun jika sperma dan sel telur tidak berhasil melepaskannya, maka lapisan rahim tidak diperlukan. Jadi secara alami akan terlepas seperti kulit mati. Inilah yang keluar dari wanita yang sedang haid.

Jika Anda seorang ahli biologi, Anda mungkin akan menganggap proses ini indah dengan caranya sendiri. Namun jika Anda seorang ekonom, Anda mungkin akan mendapati bahwa alam cukup berantakan, belum lagi jumlah pemborosan yang sangat besar, karena hal ini menghasilkan limbah telur yang sangat banyak.

Hal ini karena seorang anak perempuan diketahui memiliki 300.000 sel telur pada saat ia mencapai pubertas. Namun sepanjang hidupnya dia hanya melepaskan sekitar 400 ekor. Sisanya diberantas secara alami (sekitar 1.000 per bulan) – dan tanpa bantuan dari RUU Kesehatan Reproduksi.

6 Maret lalu, Colin Shultz keluar dengan a artikel di Sains Populer tentang bagaimana pria mengetahui apa sebenarnya menstruasi. Dia punya kutipan studi tahun 2011 yang mencoba mencari tahu dan mengungkap apa yang mungkin sebagian besar dari kita duga: bahwa pria pada umumnya hanya memiliki gambaran samar-samar tentang apa yang sebenarnya terjadi selama menstruasi.

Kabar baik dari penelitian tersebut adalah ketika pria semakin dewasa dalam hubungan mereka, mereka lebih memahami pertemuan bulanan pasangannya dengan “laut batinnya”.

Betapapun menghiburnya hal itu bagi sebagian pria pada akhirnya “mengerti,” bagaimana dengan yang lain? Dan yang saya maksud bukan hanya laki-laki saja, tapi perempuan sendiri yang percaya pada omong kosong “menstruasi itu tabu”. Hal serupa terjadi pada Arunachalam Muruganantham, pria India yang kehilangan istri, ibu, dan rasa hormat masyarakatnya, namun hanya diberi pembalut.

Cerita epik

Anda dapat membaca tentang cerita lengkapnya Di Sini tapi aku akan memberimu intinya.

Kisah epik Muruganantham dimulai ketika dia terkejut karena istrinya sendiri, Shanthi, menyembunyikan kain kotor darinya. Dia menemukan itu adalah apa yang dia gunakan untuk menstruasinya. Ketika suaminya bertanya mengapa dia tidak mau membeli pembalut wanita, dia menjawab bahwa jika dia membeli, mereka harus berhenti membeli susu, yang merupakan kebutuhan dasar.

Hal ini sangat mengejutkan Muruganantham dan dalam kata-katanya sendiri dalam wawancara audio yang dia berikan, dia berkata: “Ini adalah masalah serius dan pencarian jati diri perlu dilakukan.”

Dalam penelitiannya, ia menemukan bahwa sekitar dua pertiga perempuan India menggunakan bahan-bahan yang “tidak masuk akal” sebagai pembalut, termasuk abu, serbuk gergaji, dan pasir. Dia mengatakan dia merasa sangat terdorong untuk menemukan solusi karena hal itu terasa seperti “perang dalam dirinya” dan dia harus “terus berusaha memenangkan perang.”

Namun menemukan solusinya berarti mengetahui sendiri bagaimana rasanya menstruasi. Untuk ini dia tidak dapat menemukan sukarelawan. Jadi dia merancang alatnya sendiri (yang berupa bola, dengan lubang-lubang untuk memasang selang, pompa, dan darah hewan) sehingga dia bisa mengalami menstruasi sendiri. Dia memasukkannya ke dalam celana dalamnya dan berlari, berjalan, dan mengayuhnya untuk mengujinya dalam kondisi yang berbeda.

Eksperimen “berpartisipasi sendiri” terlalu berat bagi wanita dalam hidupnya – istri dan ibunya. Jadi mereka meninggalkannya. Komunitasnya sendiri mengira dia dirasuki roh jahat sehingga mereka mencoba segala macam “pengusiran setan” dengan sia-sia sampai dia diusir dari rumah mereka.

Tapi dia tidak menyerah. Akhirnya, ia menemukan bahan rahasia pembalut wanita, yaitu selulosa, dan menemukan mesin yang dapat membuat pembalut wanita dengan harga terjangkau bagi perempuan di komunitas miskin dan juga mempekerjakan perempuan tersebut.

Ia menjadi wirausaha sosial, dan setelah beberapa tahun istri dan ibunya kembali. Dia kini sedang melakukan pembicaraan dengan banyak negara untuk memberdayakan perempuan agar bisa mengendalikan kehidupan menstruasi mereka sendiri dan mungkin mempertajam kepekaan pria membosankan yang tidak bisa mencintai mereka ketika mereka sedang menstruasi.

Apa yang paling mengejutkan saya tentang dia adalah apa yang dia definisikan sebagai “terobosan”. Dia mengatakan hal itu terjadi ketika dia bertanya kepada seorang gadis bagaimana perasaannya membawa buku ciptaannya. Dia menjawab, “Saya bahkan tidak menyadari itu adalah serbet Anda.”

Tulah Hawa tidak disampaikan lagi dan bahkan lebih kuat karena itu adalah pelayanan yang tulus tanpa menyebut nama.

Wabah Hawa adalah kisah tentang telur yang berjalan sendirian dan membuang barang-barang yang tidak diperlukan di sepanjang perjalanan. Ini tentang pria membosankan yang berpikir bahwa bagasi cair bertanggung jawab atas nasib kelam mereka. Ini tentang perempuan yang mengabaikan kebutuhan untuk memiliki pemahaman mendalam tentang tubuh mereka sendiri.

Ini tentang seorang pria yang menerobos wabah dan bertanya pada dirinya sendiri dan seluruh dunia: Apa gunanya seseorang mendapatkan pembalut wanita dan memperkaya jiwanya dalam prosesnya? – Rappler.com

Maria Isabel Garcia adalah seorang penulis sains. Dia menulis dua buku, Solitaire Sains Dan Dua puluh satu gram Semangat dan Tujuh Ons Keinginan. Kolomnya muncul setiap hari Jumat dan Anda dapat menghubunginya di [email protected].

Togel HK