• March 5, 2024
Dewan Komisaris akan menyelidiki polisi bea cukai dalam pertarungan sepak bola Cebu

Dewan Komisaris akan menyelidiki polisi bea cukai dalam pertarungan sepak bola Cebu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Enrico Mongaya, seorang polisi bea cukai, difoto ‘menikam’ leher seorang pemain sepak bola remaja, namun mengatakan dia hanya membubarkan perkelahian.

MANILA, Filipina – Gambar mengungkapkan ribuan kata, namun dalam kasus gambar yang diambil dari perkelahian berdarah saat pertandingan sepak bola baru-baru ini di Kota Cebu, gambar tersebut hanya menceritakan separuh cerita.

Setidaknya demikian menurut Enrico Mongaya, petugas polisi Biro Bea Cukai (BOC) yang dikabarkan kedapatan “menikam” leher kiper Alcoy FC, Rodenel. Teropong dengan kunci. Pertengkaran itu terjadi saat pertandingan antara Ateneo de Cebu dan Alcoy FC.

Menurut Charo Logarta-Lagamon dari Divisi Informasi dan Bantuan Publik Dewan Komisaris, Mongaya berasal dari Dinas Penegakan dan Keamanan (ESS) Dewan Komisaris. Mongaya sudah berbicara dengan atasannya dari ESS, tambah Logarta.

Mongaya memberi tahu Logarta melalui saudaranya bahwa dia tidak ikut serta dalam pertarungan tetapi hanya mencoba untuk memecahnya. Namun ESS di bawah kepemimpinan direktur Willie Tolentino akan melakukan penyelidikan atas kejadian tersebut.

Mongaya mengatakan dia bersedia bekerja sama dengan otoritas Dewan Komisaris dan akan mengirimkan surat untuk menjelaskan lebih lanjut kisahnya.

Insiden yang terjadi pada Piala Sepak Bola Aboitiz ke-16 di Kota Cebu pada 16 Maret itu menarik perhatian publik setelah foto yang diambil oleh fotografer SunStar Allan Cuizon menjadi viral secara online.

Menurut hal laporan dari SunStar Cebu3 pemain Alcoy FC mengalami cedera akibat pertarungan tersebut. Binolirao, menurut laporan itu, mengalami luka di kepala. Pertarungan rupanya dimulai setelah itu “Putra seorang anggota dewan kota mendengar seseorang melontarkan komentar yang menghina tentang pemain Alcoy yang miskin dan berasal dari daerah pedesaan.” Semua pemain dalam game ini adalah anak di bawah umur.

Sementara itu, 3 anggota Alcoy FC berencana untuk menuntut penyerang mereka dengan pelecehan anak, kata bintang matahari.

Asosiasi Sepak Bola Cebu sejak itu mendiskualifikasi kedua tim dari turnamen tersebut dan menskors 9 pemain – 4 dari Ateneo de Cebu dan 5 dari Alcoy FC – selama 6 bulan setelah mereka “gagal total dalam mencegah terjadinya perkelahian”.

Asosiasi Sepak Bola Filipina, sementara itu, mendukung keputusan CFA dan mengutuk tawuran tersebut. – dengan laporan dari Bea Cupin dan Myke Miravite, Rappler.com

sbobet mobile