• July 17, 2024
Dewan NEDA menyetujui perluasan LRT-2 dan proyek bandara

Dewan NEDA menyetujui perluasan LRT-2 dan proyek bandara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah disetujui, proyek-proyek yang direncanakan akan ‘dilaksanakan sekarang’, kata Menteri Transportasi dan Komunikasi Mar Roxas

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Dewan Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) telah menyetujui 11 proyek infrastruktur, termasuk Light Rail Transit (LRT) 2 East Extension dan dua proyek bandara.

Sekretaris Transportasi dan Komunikasi Manuel “Mar” Roxas, yang baru saja ditunjuk sebagai Sekretaris Dalam Negeri, mempresentasikan proyek tersebut kepada dewan direksi NEDA, yang diketuai oleh Presiden Benigno Aquino III.

Roxas mengumumkan di akun Twitter-nya bahwa dewan menyetujui hal-hal berikut:

  • Perpanjangan LRT-2 ke Masinag, Kota Antipolo (P9,7 miliar, dilaksanakan tahun 2012 hingga 2016);
  • Bandara Internasional Bicol di Daraga, Albay (P4,8 miliar, 2013 hingga 2015);
  • Bandara Bohol Baru di Panglao (P7,4 miliar, 2012 hingga 2017); Dan
  • 52 gerbong kereta baru untuk Metro Rail Transit Jalur 3 (P8,6 miliar, 2012 hingga 2019).

Hal ini terus menerus“katanya. (Ini akan terus berlanjut sekarang.)

Ricky Carandang, sekretaris Kantor Pengembangan Komunikasi dan Perencanaan Strategis Kepresidenan, dan Neda menyebutkan 7 proyek lagi yang disetujui oleh dewan:

  • rencana induk pengelolaan banjir untuk Metro Manila dan sekitarnya (P5 miliar, 2012 hingga 2035), dan perbaikan berbagai sistem saluran banjir/drainase dan kapasitas sungai di Metro Manila, Wilayah 3 dan 4-A (P1,87 miliar, 2012 hingga 2013 ) );
  • berbagai jembatan di seluruh negeri (P16,3 miliar, 2013 hingga 2017);
  • proyek jembatan yang didanai oleh pemerintah Inggris (P8,4 miliar, 2013 hingga 2017);
  • proyek jembatan yang didanai oleh pemerintah Spanyol (P4,97 miliar);
  • perubahan skema pembiayaan Proyek Peningkatan Pembangkit Listrik Tenaga Air Agus VI (P2,6 miliar);
  • perubahan ruang lingkup, peningkatan biaya dan pelaksanaan Proyek Peningkatan Jalan Mindanao (P3,9 miliar, 2013 hingga 2014); Dan
  • penguatan Bendungan dan tanggul Angat (P5,7 miliar, 2013 hingga 2016).

Wakil Juru Bicara Presiden Abigail Valte mengatakan proyek-proyek yang diagendakan dalam rapat dewan NEDA pada Selasa, 4 September, bukan sekadar kerja sama pemerintah-swasta (KPS); mereka “bercampur”.

Perpanjangan LRT-2 Timur dan bandara di Albay dan Panglao sebelumnya terdaftar untuk penawaran umum di bawah program KPS pemerintah.

Persetujuan yang ditangguhkan

Carandang mengatakan dewan NEDA telah “menunda” persetujuan pengadaan 10 kapal patroli untuk Penjaga Pantai Filipina (PCG) dan proyek Jalan Tol Cavite-Laguna karena diperlukan rincian lebih lanjut.

Menurut Carandang, presiden ingin mengetahui apakah jalan tol Cavite-Laguna “cocok dengan program integrasi jalan nasional” sementara masih ada permasalahan teknis yang harus diselesaikan sebelum akuisisi kapal PCG.

“Pada prinsipnya kami memahami perlunya menambah kapal patroli, namun ada persyaratan teknis tertentu yang harus diklarifikasi sebelum kami dapat menyetujuinya. Jadi ditunda,” kata Carandang dalam jumpa pers usai pertemuan.

“Tidak ada masalah, kami hanya ingin memperjelas beberapa aspek teknis. Kalau sudah beres, proyek bisa dilanjutkan,” ujarnya.

Abaya hadir

Sekretaris DOTC yang baru diangkat Jun Abaya, menggantikan Roxas, menghadiri rapat dewan NEDA – yang pertama sebagai anggota kabinet.

Roxas dan Abaya diangkat ke posisi baru mereka setelah kematian mendiang Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo.

Roxas mengatakan dia akan secara resmi mengambil alih jabatan ketua DILG yang baru setelah dia dikonfirmasi oleh Komisi Penunjukan.

Abaya, pada gilirannya, akan mulai menjabat di DOTC setelah pembahasan anggaran di DPR. Abaya, yang merupakan wakil Cavite saat ini, adalah ketua Komite Alokasi DPR. – Rappler.com

Sidney siang ini