• April 13, 2024
Dia tidak bisa berjalan atau berbicara, tapi dia mengenali Paus Fransiskus

Dia tidak bisa berjalan atau berbicara, tapi dia mengenali Paus Fransiskus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hector Javier (28) terikat kursi roda. Terlahir dengan hidrosefalus simetris, dia tidak bisa berjalan atau berbicara – tetapi menangis saat melihat Paus Fransiskus.

MANILA, Filipina – Bagi keluarga Javier, melihat sekilas saja sudah cukup.

Mereka datang dengan harapan Paus Fransiskus akan memberkati putra mereka Hector, dan meskipun Paus tidak dapat menemuinya, keluarga tersebut mengatakan bahwa mereka merasa diberkati hanya dengan berada di sana.

Hector Javier (28) terikat kursi roda. Terlahir dengan hidrosefalus simetris, yang menyebabkan otaknya terkompresi oleh air, dia tidak dapat berjalan atau berbicara – tetapi dia mengenali Paus Fransiskus.

“Kami ingin dia diberkati, tetapi hanya dengan melihat Paus saja sudah tidak masalah bagi kami…. Itu sudah merupakan sebuah berkah,” kata Antonio Javier, yang bekerja untuk Malacañang Motorpool selama 28 tahun, di departemen istana yang mengendalikan perbaikan kendaraan pemerintah. dan pemeliharaan.

Antonio, istrinya dan putra mereka Neil – yang bekerja di Kantor Catatan Malacañang – memutuskan sebagai sebuah keluarga untuk membawa Hector ke acara Istana. Meski Paus tidak mendekati Hector, Antonio mengatakan melihat Paus Fransiskus saja sudah membuat Hector menitikkan air mata.

“Dia melihatnya. Dia melihatnya berdiri di peron dan dia sedikit menangis,” kata Antonio.

Keluarga Javier bangun jam 2 pagi dan melakukan perjalanan jauh dari Cainta, Rizal hanya untuk menemui Paus. Mereka tiba di Malacañang pada jam 5 pagi dan menunggu selama 4 jam hingga akhirnya Paus tiba.

Ketika Hector ditanya apakah dia senang melihat Paus, dia mendecakkan lidahnya dua kali. Antonio mengatakan itu adalah cara putranya mengatakan, “Ya.”

Sebagai pegawai pemerintah, Antonio diberi hak istimewa untuk menjadi bagian dari kerumunan di halaman Kalayaan untuk menyambut Paus di Malacañang, bersama dengan Presiden Benigno Aquino III. Paus Fransiskus, sebagai kepala negara, menerima penghargaan militer penuh pada upacara penyambutan akbar yang dihadiri seluruh anggota kabinet Aquino.

Bertekad, Antonio memperoleh izin khusus agar Hector bisa memasuki halaman istana untuk menemui Paus. Istrinya harus tinggal di luar.

Ini adalah kali kedua Antonio bertemu Paus. Pada tahun 1995, dia juga membawa Hector menemui Paus Yohanes Paulus II.

“Saat Yohanes Paulus II datang, kami sedang berada di lobi istana. Dulu lebih mudah. Itu agak ramai. Dia melambai ke (Hector) tapi itu sudah cukup bagi kami,” kata Antonio.

Jika diberi kesempatan, Antonio mengatakan dia akan meminta Paus Fransiskus berdoa untuk “kesehatan” bagi Hector dan “kebahagiaan bagi keluarga.”

Terlihat lelah namun bersyukur, Antonio mengatakan mereka akan pulang sekarang karena Hector ingin istirahat. Dia mengatakan mereka tidak akan lagi pergi ke Quirino Avenue dan melawan massa, seraya menambahkan bahwa mereka puas dengan pengalaman mereka.

“Hanya melihatnya saja tidak masalah bagi kami, karena itu sangat jarang. Dan kondisinya sangat berbeda dengan kita; dia lebih tinggi dari kita. Jadi walau sekilas saja kita sudah bahagia,” ucapnya. – Rappler.com

sbobet mobile