• May 26, 2024
Diare membuat 169 atlet Visayas Timur, ofisial

Diare membuat 169 atlet Visayas Timur, ofisial

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setidaknya 169 pelajar-atlet dari Visayas Timur terserang diare di tempat akomodasi mereka di sini.

KOTA DUMAGUETE, Filipina (DIPERBARUI) – Setidaknya 169 pelajar-atlet dan ofisial dari Visayas Timur terserang diare di tempat akomodasi mereka di sini.

Menurut dr. Jennifer Picardal, dokter delegasi Wilayah 8, pelajar-atlet yang terkena dampak menunjukkan tanda-tanda diare pada 18 April, Kamis, tiga hari setelah mereka tiba di Colegio de Santa Catalina de Alexandria (COSCA).

Picardal menambahkan, terdapat 11 pelajar-atlet dan 2 ofisial yang saat ini dirawat di Rumah Sakit Provinsi Negros Oriental akibat wabah tersebut.

Mayoritas atlet yang terkena dampak berada di divisi sekunder, semuanya menunjukkan tanda-tanda muntah dan sakit kepala sebelum didiagnosis menderita diare.

Ditanya tentang sumber wabah diare, Picardal mengatakan hal itu mungkin disebabkan oleh tindakan sanitasi yang dilakukan oleh perusahaan katering yang dikontrak di wilayah tersebut.

Dia mengatakan penggunaan es balok yang dijual di kota oleh katering mungkin menjadi penyebab wabah tersebut, begitu juga dengan air yang mereka gunakan untuk menyiapkan makanan para atlet.

Salah satu pelatih atlet Visayas Timur, Violeta Tindugan, juga mengutarakan kecurigaannya terhadap penyebab wabah tersebut, dengan menyebut kegemaran para atlet tersebut memakan jajanan pinggir jalan sebagai kemungkinan penyebabnya.

Petugas yang menangani para atlet tersebut, menurut Picardal, menunggu hasil pengambilan sampel air di kawasan tersebut yang dilakukan Kementerian Kesehatan (DOH) untuk memberikan petunjuk. Mereka mengharapkan hasilnya pada 23 April.

Partisipasi dalam ketidakpastian

Dengan tinggal sehari menjelang pembukaan Palarong Pambansa, hal ini menjadi perhatian besar kontingen Wilayah 8. Sementara para atlet lain sedang sibuk dengan persiapan akhir mereka untuk kompetisi nasional tahunan tersebut, peluang para atlet yang terkena dampak untuk berkompetisi di ajang mereka masing-masing masih dalam ketidakpastian.

Picardal mengungkapkan kekhawatirannya terhadap kesiapan para atlet dalam bertanding, namun kembali menegaskan bahwa keselamatan para atlet pada akhirnya menjadi prioritas utama.

“Kami tidak yakin apakah mereka akan siap untuk kompetisi ini. Kami benar-benar tidak yakin. Dibutuhkan keajaiban, tapi kami tetap berharap itu akan berlalu. Yang penting semua atlet kita selamat,” ujarnya.

Salah satu atlet yang terkena dampaknya termasuk Andre Rodriguez, berusia 16 tahun dan salah satu atlet bola voli terbaik di wilayah tersebut. Jelas melemah karena penyakit, begitulah katanya.

“Insiden ini merupakan kemunduran besar bukan hanya bagi saya, tapi bagi yang lain, yang tidak bisa tampil di pembukaan Palaro,” ujarnya.

Wilayah 8 memiliki total kontingen 530 delegasi, dimana sekitar 300 di antaranya adalah pelajar-atlet. – dengan laporan dari Levi Verora/Rappler.com

Toto HK