• July 14, 2024
Dibutuhkan 600 juta lapangan kerja baru di Asia dan Afrika sebelum tahun 2030

Dibutuhkan 600 juta lapangan kerja baru di Asia dan Afrika sebelum tahun 2030

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sekitar 600 juta orang, sebagian besar dari Asia dan Afrika sub-Sahara, akan mencari pekerjaan dalam 15 tahun ke depan

MANILA, Filipina – Sekitar 600 lapangan kerja baru dibutuhkan di Asia Sub-Sahara dan Afrika selama 15 tahun ke depan, menurut laporan terbaru Bank Dunia yang dirilis pada Selasa, 2 Oktober.

Dalam “Laporan Pembangunan Dunia (WDR) 2013: Pekerjaan,” pemberi pinjaman yang berbasis di Washington ini mengatakan bahwa sekitar 200 juta orang sedang mencari pekerjaan saat ini karena krisis ekonomi global dan banyak dari mereka adalah perempuan.

Dengan proyeksi peningkatan populasi dunia, presiden Bank Dunia, Jim Yong Kim, mengatakan ratusan juta lapangan kerja harus diciptakan.

“Ketika dunia sedang berjuang untuk keluar dari krisis global, sekitar 200 juta orang – termasuk 75 juta orang di bawah usia 25 tahun – menganggur. Jutaan orang lainnya, kebanyakan dari mereka adalah perempuan, mendapati diri mereka benar-benar tersingkir dari angkatan kerja.

“Ke depan, dibutuhkan tambahan 600 juta lapangan kerja baru dalam 15 tahun ke depan untuk menyerap populasi usia kerja yang terus meningkat, terutama di Asia dan Afrika Sub-Sahara,” kata Kim.

Investasi sektor swasta

Bank Dunia mengatakan bahwa pemerintah harus meningkatkan kemitraan mereka dengan sektor swasta untuk memenuhi permintaan pekerjaan yang sangat besar dalam 15 tahun ke depan. Sektor swasta akan menjadi sumber lapangan kerja utama sebelum tahun 2030.

Laporan tersebut mencatat bahwa antara tahun 1995 dan 2005, sektor swasta menyumbang 90% lapangan kerja yang diciptakan di Brasil, dan 95% di Filipina dan Turki. Sektor swasta merupakan mesin utama penciptaan lapangan kerja dan sumber bagi sekitar 9 dari 10 lapangan kerja di seluruh dunia.

Bank Dunia mengatakan pekerjaan yang memberikan manfaat terbesar bagi pembangunan dapat mendorong siklus yang baik. Laporan tersebut menemukan bahwa kemiskinan turun ketika masyarakat berusaha keluar dari kesulitan dan ketika pekerjaan memberdayakan perempuan untuk berinvestasi lebih banyak pada anak-anak mereka.

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa produktivitas tenaga kerja meningkat ketika pekerja menjadi lebih baik dalam pekerjaannya, ketika lebih banyak pekerjaan produktif muncul, dan ketika pekerjaan yang kurang produktif hilang. Masyarakat berkembang ketika lapangan kerja mendorong keberagaman dan memberikan alternatif terhadap konflik, katanya.

“Pekerjaan yang baik dapat mengubah hidup seseorang, dan pekerjaan yang tepat dapat mengubah seluruh masyarakat. Pemerintah harus menjadikan lapangan kerja sebagai prioritas utama untuk meningkatkan kesejahteraan dan memerangi kemiskinan. Penting bagi pemerintah untuk bekerja sama dengan baik dengan sektor swasta, yang menyumbang 90 persen dari seluruh lapangan pekerjaan. Oleh karena itu, kita perlu menemukan cara terbaik untuk membantu pertumbuhan perusahaan kecil dan pertanian. Bekerja sama dengan harapan. Bekerja sama dengan perdamaian. Pekerjaan dapat membuat negara-negara yang rentan menjadi stabil,” kata Kim.

Pendekatan tiga cabang

Laporan tersebut menyatakan bahwa pendekatan 3 tahap harus digunakan oleh pemerintah untuk mendorong investasi sektor swasta:

  • Pertama, fundamental yang kuat termasuk memastikan stabilitas makroekonomi, lingkungan bisnis yang mendukung, sumber daya manusia dan supremasi hukum harus ada;
  • Kedua, kebijakan ketenagakerjaan tidak boleh menjadi hambatan terhadap penciptaan lapangan kerja, namun juga harus memberikan akses terhadap hak pilih dan perlindungan sosial bagi kelompok yang paling rentan; Dan
  • Ketiga, pemerintah perlu mengidentifikasi lapangan kerja mana yang memberikan kontribusi terbesar bagi pembangunan, dengan mempertimbangkan konteks negara masing-masing, dan menghilangkan atau mengimbangi hambatan dalam menciptakan lapangan kerja di sektor swasta.

Bank Dunia mengatakan pemerintah harus fokus pada mengidentifikasi jenis pekerjaan yang akan memberikan kontribusi terbesar terhadap pembangunan. Hal ini memungkinkan dilakukannya analisis potensi trade-off antara standar hidup, produktivitas dan kohesi sosial dalam konteks tertentu.

Laporan ini juga memberikan petunjuk tentang hambatan-hambatan dalam penciptaan lapangan kerja dan prioritas bagi para pembuat kebijakan ketika mereka mengidentifikasi hambatan-hambatan yang paling penting dalam penciptaan lapangan kerja dan cara mengatasinya.

“Kesempatan kerja adalah jaminan terbaik terhadap kemiskinan dan kerentanan. Pemerintah memainkan peran pendukung yang penting dengan menciptakan lingkungan bisnis yang meningkatkan permintaan tenaga kerja,” kata Kepala Ekonom Bank Dunia dan Sr. Kata Wakil Presiden Kaushik Basu.

Sebuah tantangan

Pada tanggal 1 Oktober, Menteri Perencanaan Ekonomi Arsenio Balisacan mengakui bahwa menyediakan pekerjaan yang layak bagi angkatan kerja di negara tersebut masih menjadi “tantangan” besar bagi pemerintah Filipina.

“Tentu saja yang lebih meresahkan adalah tingkat setengah pengangguran yang meningkat menjadi 22,7% pada bulan Juli 2012 dari 19% pada bulan Juli tahun lalu. Bagi saya, hal ini mencerminkan kualitas lapangan kerja yang kita ciptakan di negara ini,” kata Balisacan.

“Ini adalah satu-satunya tantangan paling penting yang kita hadapi sebagai sebuah bangsa,” tegasnya.

Anggota kabinet tersebut mengatakan bahwa “tantangan” ini terus berlanjut bahkan ketika perekonomian Filipina tumbuh.

“Seiring dengan pertumbuhan ekonomi, kita tampaknya kurang berhasil dalam menciptakan lapangan kerja berkualitas yang khususnya dibutuhkan oleh masyarakat miskin dan pekerjaan yang sesuai dengan keterampilan masyarakat miskin,” kata Balisacan. – Rappler.com

Keluaran Sydney