• February 25, 2024
Dibutuhkan: Toilet, buku, ruang kelas

Dibutuhkan: Toilet, buku, ruang kelas

MANILA, Filipina – “Tuan, Saya tidak sabar untuk melihat Anda di sana diare.” (Pak, mohon maaf saya tidak hadir hari ini karena saya sedang diare.)

Ini adalah salah satu surat permintaan maaf yang biasa diterima Huebert Lorenzo dari murid-muridnya di sebuah sekolah dasar di Bgy Maligaya, Alfonso Lista, Ifugao.

Guru berusia 26 tahun ini mengatakan, 8 dari 25 muridnya menderita diare pada tahun ajaran lalu (2011-2012). Seorang dokter datang dan menyebarkan klorin untuk membantu mendisinfeksi air yang berasal dari dua sumur, sumber utama air minum masyarakat.

Menurut Lorenzo, pengolahan air hanya dilakukan satu kali, dan hanya pada satu tahun ajaran saja para siswa di desa adat terpencil itu memeriksakan diri ke dokter.

Pelayanan dasar hampir tidak menjangkau desa Maligaya. Hingga saat ini belum ada aliran listrik dan hanya bisa dicapai dengan sepeda motor.

Brigade sekolah

Saat acara kick-off tahunan Brigade Sekolah di Manila pada hari Senin, 21 Mei, Perwakilan Negara Unicef ​​Tomoo Hozumi mencatat bahwa diare, bersama dengan sakit perut, adalah salah satu keluhan terkait kesehatan yang paling umum di kalangan pelajar di Filipina.

Hozumi menambahkan bahwa 2 dari 3 siswa sekolah dasar menderita cacingan, dan menekankan bahwa serangan cacing menyebabkan masalah kesehatan yang serius seperti malnutrisi, anemia, pertumbuhan terhambat dan bahkan hilangnya IQ (rata-rata 3,75 poin per anak). Hal ini juga mempengaruhi kemampuan anak untuk berkonsentrasi dan berprestasi di sekolah, kata Hozumi.

tahun ini Brigade Sekolahkampanye pemeliharaan sekolah nasional yang dilakukan oleh Departemen Pendidikan (DepEd), berupaya untuk meningkatkan kesadaran tentang perlunya sanitasi sekolah dan perbaikan sekolah di masyarakat adat.

Menteri Pendidikan Armin Luistro mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kebersihan sekolah tidak boleh diabaikan, begitu pula sekolah yang melayani masyarakat adat (masyarakat adat).”

Acara selama seminggu ini juga melibatkan pembersihan dan perbaikan sekolah-sekolah umum di seluruh negeri untuk pembukaan kelas pada tanggal 4 Juni.

Perawatan kesehatan penting

Sejak SD Maligaya dibuka pada tahun 2009 untuk siswa prasekolah dan kelas 1 hingga 2, Lorenzo berusaha mempertahankan program pelayanan kesehatan dasar. Tapi dia dan satu-satunya rekan gurunya hanya bisa berbuat banyak.

Lorenzo mengatakan tahun ajaran lalu anak-anak hanya diberi obat cacing satu kali. Dia dan murid-muridnya berbagi toilet umum tanpa sabun. Mereka harus mengambil air dari sumur sebelum bisa mencuci tangan.

Menurut Unicef, program ideal yang dapat secara efektif meningkatkan kesehatan anak-anak meliputi mencuci tangan setiap hari dengan sabun, menyikat gigi dengan pasta gigi berfluoride, dan pemberian obat cacing secara teratur (dua kali setahun).

“Telah terbukti meningkatkan kehadiran di sekolah hingga 27%, sekaligus mengurangi serangan cacing, karies gigi, dan malnutrisi di kalangan anak sekolah,” kata Hozumi.

Program kesehatan esensial ini hemat biaya dan mudah dilaksanakan. Merlie Asprer, manajer operasi program Adopt-A-School DepEd, mematok biaya perlengkapan kesehatan penting (sikat gigi, pasta gigi berfluorida, dan sabun) pada P25. Masalahnya adalah tidak ada anggaran untuk membeli barang-barang tersebut untuk setidaknya 22 juta siswa.

Asprer harus memanfaatkan sumber daya dari unit pemerintah daerah dan sektor swasta untuk membiayai program tersebut.

Penuh dengan CR

Tidak dapat diaksesnya air bersih dan toilet bersih merupakan hambatan utama dalam mengatasi masalah kesehatan di kalangan pelajar di Filipina.

Data yang tersedia dari Sistem Informasi Pendidikan Dasar (BEIS) DepEd menunjukkan bahwa 20% sekolah negeri tidak memiliki pasokan air sementara hanya 50% sekolah yang memiliki akses terhadap sumur dan air mancur.

Selain itu, DepEd juga mengakui adanya backlog sebanyak 124.286 toilet pada tahun ajaran 2012-2013.

Hozumi mengatakan lebih dari 50 siswa sekolah dasar di negara tersebut berbagi satu toilet. Jumlah tersebut 6 kali lebih tinggi di daerah-daerah miskin seperti Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM).

Berdasarkan standar internasional, tidak boleh lebih dari 25 siswa berbagi toilet.

Buku dan kamar terlebih dahulu

Dengan bantuan masyarakat dan satu-satunya rekan gurunya, Lorenzo mengaku mematuhi arahan DepEd untuk melaksanakan kegiatan persiapan hingga 26 Mei. Tapi toilet bukanlah kekhawatirannya saat kelas dibuka.

Lorenzo membuat daftar apa yang menurutnya dibutuhkan sekolahnya dalam urutan berikut: buku, ruang kelas, kursi, perlengkapan sekolah, dan air.

Dimana kita bisa mendapatkan bukunya? Kursi itu? 40 tersisa,kata Lorenzo. (Dari mana kami dapat dana untuk buku? Untuk kursi? Kami masih membutuhkan 40 kursi.)

Lorenzo, yang menangani 2 tingkat kelas, menyayangkan karena ia membagikan setiap buku pelajaran yang dimilikinya kepada semua siswanya.

“Kalau buku di sekolah tidak cukup, perutnya seperti kosong. Buku adalah salah satu hal terpenting di sekolah,” kata Lorenzo. (Sekolah tanpa buku ibarat perut kosong. Buku adalah salah satu hal terpenting di ruang kelas).

Terlebih lagi, dengan dibukanya kelas 3 pada tahun 2011 dan perkiraan pembukaan kelas 4 hingga 6 pada tahun ajaran ini, hanya 2 ruang kelas fungsional di kota tersebut yang tidak dapat lagi menampung peningkatan jumlah siswa yang mendaftar.

Menurut DepEd, diperkirakan terdapat simpanan kelas sebanyak 66.800 di sekolah negeri. Presiden Benigno Aquino III berjanji untuk membangun 15.000 ruang kelas lagi pada tahun 2013 dan menghilangkan defisit pada tahun ketiga pemerintahannya.

Lorenzo belum mendengar adanya rencana untuk membangun ruang kelas baru, namun dia berkata bahwa dia akan senang jika salah satu bangunan baru tersebut mulai dibangun di Sekolah Dasar Maligaya – Rappler.com