• June 16, 2024
Dicari: Sektor energi yang berketahanan iklim

Dicari: Sektor energi yang berketahanan iklim

MANILA, Filipina – Salah satu pembelajaran menarik dalam rehabilitasi daerah yang terkena Topan Haiyan (Yolanda) adalah pentingnya memulihkan listrik bagi penduduk setempat. Hal ini sangat penting terutama di daerah perkotaan seperti Tacloban dan Ormoc.

“Kami adalah pusat ekonomi utama (wilayah) Visayas Timur. Pekerjaan di Tacloban memberikan peluang ekonomi bahkan bagi penduduk provinsi tetangga,” kata Walikota Tacloban Alfred Romualdez.

“Tanpa listrik, seluruh rantai nilai yang dijalankan oleh perusahaan komersial akan terpinggirkan. Hal ini menghambat pengembalian investasi ke provinsi yang sangat dibutuhkan untuk pemulihan,” tambah Romualdez.

Tanpa listrik, wilayah-wilayah ini akan menderita kerugian ekonomi dan kerugian.

Pada tanggal 8 November, Topan Super Haiyan melanda Filipina tengah, menyebabkan 4 juta orang mengungsi dan lebih dari 6.000 orang meninggal. Lebih dari 5.000 kematian berada di Leyte, provinsi tempat Tacloban berada.

Pemerintah memperkirakan total kerusakan dan kerugian sebesar $12,9 miliar.

Kerusakan pada sektor ketenagalistrikan – dalam bentuk pembangkit listrik yang rusak dan hancur serta tiang listrik yang tumbang – diperkirakan mencapai lebih dari $155.000. Dari jumlah tersebut, fasilitas distribusi listrik yang dioperasikan oleh koperasi listrik mengalami kerusakan akibat pembakaran sebesar $118.000.

Menurut Dewan Manajemen Pengurangan Risiko Bencana Nasional (NDRRMC), pasokan listrik telah pulih mulai 4 Maret 115 dari 138 desa di Kota Tacloban.

Kebutuhan

Listrik juga merupakan kebutuhan mendesak yang diidentifikasi oleh para penyintas sendiri sebagai kebutuhan hidup sehari-hari.

“Salah satu masalah yang paling sering terjadi selain tempat tinggal adalah listrik,” kata Gil Arevalo, petugas Komunikasi dengan Komunitas yang Terkena Dampak Bencana (CDAC) di Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (UN OCHA).

Pada bulan Desember dan Januari lalu, CDAC melakukan wawancara dengan anggota masyarakat yang terkena dampak di pusat evakuasi dan lokasi pemukiman kembali di Tacloban.

“Dengan terbatasnya listrik, mereka yang diwawancarai mengatakan bahwa mereka sangat bergantung pada penggunaan baterai untuk keperluan penting seperti senter dan radio – yang merupakan sumber informasi utama mereka. Biayanya cukup mahal bagi mereka yang paling terkena dampak dan tidak mampu membeli baterai secara rutin,” kata Arevalo.

Sektor energi yang tangguh

Cetak biru pemerintah untuk pemulihan, Bantuan Rekonstruksi Yolanda (RAY), menekankan perlunya menjadikan sektor energi berketahanan iklim.

Melakukan hal tersebut akan menjadi tugas yang sulit, kata para ahli.

Saat ini, sektor energi Filipina terdiri dari beberapa perusahaan swasta besar dan koperasi listrik kecil yang terlibat dalam berbagai aspek ketenagalistrikan: pembangkit listrik, transmisi dan distribusi. (BACA: Masa depan energi di Filipina)

Pasokan listrik ke lebih dari 7.000 pulau di negara ini bergantung pada koperasi listrik yang mengoperasikan dan mendistribusikan listrik di lokasi tertentu.

“Tantangan utama dalam membangun sektor energi yang tahan bencana adalah finansial,” kata Michael Abundo, peneliti di Energy Research Institute di Nanyang Technological Institute di Singapura.

Menurut Abundo, beberapa koperasi listrik – terutama koperasi kecil – terlilit utang dalam jumlah besar dan tidak memiliki pendanaan yang cukup untuk operasional sehari-hari. Fasilitas tidak dipelihara dengan baik, peralatan yang rusak seringkali tidak diperbaiki, dan fasilitas cadangan hampir tidak ada.

“Hal ini membuat koperasi listrik sangat rentan saat terjadi bencana,” kata Abundo.

Ross Ferrer Factor, dari produsen listrik independen Team Energy, mengatakan biaya pemeliharaan dan perbaikan mahal. Sebaliknya, hal ini mengarah pada “perbaikan cepat yang bukan merupakan solusi jangka panjang,” kata Factor.

Beberapa peralatan hanya dapat diperoleh di luar negeri, sehingga semakin memperburuk masalah. “Hal ini memerlukan waktu tunggu untuk impor dan pemasangan, yang menyebabkan tertundanya pemulihan listrik.”

Terkadang kualitas terkadang dikorbankan saat membeli peralatan dan harga menjadi pertimbangan utama.

Dari 33 koperasi listrik yang terkena dampak Yolanda, 12 rusak total dan 21 rusak sebagian.

Abundo menyerukan investasi dalam pengembangan sumber energi terbarukan (RE) seperti energi surya, angin, dan panas bumi sebagai hal yang penting untuk menciptakan sektor energi yang tahan terhadap bencana alam. Sumber energi terbarukan ini dapat berfungsi sebagai sumber energi alternatif atau pelengkap.

“Harus ada bauran (sumber energi). Anda juga tidak bisa hanya memiliki satu atau mengandalkan RE sepenuhnya. Apa yang ada anginnya tidak kencang – dari mana kita bisa mendapatkan energi angin?” kata Abundo.

Ricky de Castro, juga dari Team Energy, menyarankan langkah-langkah yang kembali ke dasar. Jalur distribusi listrik harus dibangun pada jarak yang aman dari rumah untuk mencegah tiang jatuh menimpa rumah dan berpotensi melukai orang.

“Solusi terbaik adalah menempatkan jaringan (listrik) di bawah tanah,” kata de Castro.

Libatkan sektor swasta

Kebutuhan pemulihan akibat bencana perkotaan seperti yang melanda Tacloban mencakup layanan seperti listrik, yang berada di luar cakupan respons kemanusiaan standar.

Namun, karena banyak perusahaan swasta yang berlokasi di pusat kota, banyak pihak swasta yang mengambil tindakan lebih aktif dalam restorasi dan rehabilitasi.

“Kami melihat partisipasi sektor swasta (dalam bencana) beralih dari CSR (tanggung jawab sosial perusahaan) yang biasa menjadi program jangka panjang dalam pemulihan dan rehabilitasi,” kata Rene Meily, presiden lembaga tersebut. Yayasan Pemulihan Bencana Filipina (PDRF).

“Peringatan kami adalah Ondoy. Kita telah melihat bahwa sektor swasta juga mempunyai peran dalam kesiapsiagaan bencana,” tambah Meily.

Terdiri dari beberapa perusahaan swasta terbesar di Filipina, PDRF awalnya didirikan pada saat Topan Ondoy (nama internasional Kestana) melanda Filipina, melumpuhkan ibu kota Manila dan kawasan komersial utama selama berhari-hari.

Asisten Presiden Bidang Rehabilitasi dan Pemulihan Panfilo Lacson mengamini bahwa pihak swasta punya banyak kontribusi dalam rehabilitasi wilayah yang dilanda topan.

“Sektor swasta bisa bergerak lebih cepat. Mereka tidak dibebani dengan birokrasi prosedur pengadaan dan sejenisnya,” kata Lacson.

Di bawah program kemitraan swasta-publik yang biasa disebut sebagai “adopsi-a-barangay (desa),” wilayah yang terkena dampak Yolanda dibagi menjadi beberapa wilayah. 24 distrik kongres yang dapat mengadopsi atau berkolaborasi dengan perusahaan swasta sebagai mitra pembangunan.

Lacson menambahkan bahwa pemerintah harus “belajar banyak dari sektor swasta” mengenai bagaimana mereka dapat membangun kembali masyarakat yang terkena dampak dengan lebih baik.

Mantan senator tersebut berjanji pada bulan Desember 2013 untuk menyinkronkan upaya sektor publik dan swasta, termasuk masyarakat sipil. Namun dia mengeluh di depan umum bahwa pekerjaannya terhambat karena kurangnya pasukan penyisiran dan anggaran yang diperlukan untuk melaksanakan rencana rehabilitasi pemerintah. (BACA: Lacson: Kekuatan yang Lemah Membuat Rehabilitasi Lebih Sulit) – Rappler.com

Keluaran Sidney