• June 23, 2024
(DIPERBARUI) Peraih Nobel menentang CBCP

(DIPERBARUI) Peraih Nobel menentang CBCP

Ekonom pemenang Hadiah Nobel George Akerlof menentang penggunaan penelitiannya oleh Konferensi Waligereja Filipina dalam pernyataan publik yang menentang RUU Kesehatan Reproduksi (RH)

Catatan editor: CBCP menanggapi cerita ini pada hari Senin, 6 Agustus, dengan menerbitkan artikel di situs web CBCP for Life. Karya tersebut berjudul: “Apa yang bertentangan dengan Akerlof?”

(DIPERBARUI) MANILA, Filipina – Ekonom pemenang Hadiah Nobel George Akerlof mengkritik penggunaan penelitiannya oleh Konferensi Waligereja Filipina (CBCP) dalam penelitiannya. pernyataan masyarakat yang menentang RUU Kesehatan Reproduksi (RH)..

Dalam artikel “Fakta Ilmiah tentang RUU Kesehatan Reproduksi dalam Bahasa Biasa” tentang CBCP seumur hidup situs web, mengatakan CBCP “Kontrasepsi menyebabkan penurunan peringkat pernikahan, lebih banyak hubungan seks di luar nikah, lebih banyak anak yatim, lebih banyak ibu tunggal, menurut penelitian peraih Nobel, George Akerlof.”

Dalam tanggapan tertulisnya, Akerlof berkata: “Menurut pendapat saya, memberikan perempuan, baik yang sudah menikah maupun lajang, hak untuk memilih hanya akan meningkatkan martabat pernikahan dan kesuciannya.”

Penelitian Akerlof menyimpulkan bahwa aborsi yang dilegalkan di Amerika, serta teknologi kontrasepsi modern, mengubah paradigma sosio-seksual Amerika, karena melahirkan anak di luar nikah kini dianggap sebagai pilihan perempuan, sehingga laki-laki dibebaskan dari kewajiban sosial apa pun untuk menikahi atau mengawini perempuan. mendukung anak-anak mereka.

Penelitian ini, yang dilakukan dalam kerangka budaya Amerika, tidak dapat digeneralisasikan dengan budaya Filipina, dimana aborsi masih ilegal dan ibu tunggal merupakan hal yang umum.

Akerlof sebelumnya tidak mengetahui bahwa penelitiannya, mengenai membesarkan anak di luar nikah di Amerika, telah dikutip di Filipina oleh para penentang RUU Kesehatan Reproduksi.

tanggapan CBCP

Menanggapi komentar Akerlof bahwa penelitiannya diambil di luar konteks di situs CBCP for Life, CBCP membantah mengklaim bahwa Akerlof menentang RUU Kesehatan Reproduksi.

Dalam artikel berjudul: “Apa yang ditentang Akerlof?” Diposting di situs webnya pada tanggal 6 Agustus, CBCP mengatakan bahwa “studi lintas budaya yang dapat dilakukan di sini dengan kerangka kerjanya” memiliki prospek yang kaya namun bisa saja sia-sia. Namun lobi pro-RH tidak mau mengutip banyak penelitian asing, tegasnya.

Lebih jauh lagi, “Di AS, dampak sosial dari guncangan teknologi reproduksi sangat jelas, seperti yang ditemukan oleh Akerlof sendiri. Namun, Akerlof – yang mengabaikan referensinya mengenai perbedaan budaya – menolak dan menganggap hal ini baik bagi Filipina karena ‘kontrasepsi dan aborsi. ..membuat kehidupan keluarga lebih kaya dan lebih bermanfaat,’” kata CBCP.

“Apakah Akerlof, yang menyatakan dirinya mendukung RUU Kesehatan Reproduksi, berarti tidak masalah jika terjadi guncangan teknologi reproduksi di Filipina?” tanya CBCP.

Bagian CBCP lainnya dapat diakses Di Sini.

Dukungan untuk akun RH

Ketika ditanya tentang pendiriannya mengenai RUU Kesehatan Reproduksi, Akerlof menulis: “Saya sepenuhnya dan tanpa syarat mendukung RUU di Filipina yang mengizinkan, tanpa prasangka, semua metode keluarga berencana yang alami dan modern, aman secara medis dan legal, untuk dipromosikan.”

“Kontrasepsi dan aborsi, menurut saya, membuat kehidupan keluarga lebih kaya dan bermanfaat karena mengurangi jumlah anak yang tidak diinginkan, yang berdampak buruk bagi keluarga, dan juga buruk bagi anak-anak,” tambahnya.

Akerlof adalah Profesor Ekonomi Koshland di Universitas California-Berkeley, dan a Pemenang Hadiah Nobel Ekonomi tahun 2001.

Akerlof tergerak untuk mengomentari masalah ini setelah dihubungi untuk dimintai komentar oleh seorang jurnalis lepas yang melihat kutipan penelitiannya oleh CBCP di situs web mereka. – Rappler.com

Tony Ahn menjalankan Tony Ahn & Co., sebuah perusahaan berbasis di Manila yang berfokus pada media sosial, pemasaran digital, dan manajemen reputasi.

Togel Sidney