• June 23, 2024
DOH akan menyelidiki keracunan makanan siswa Ateneo de Davao

DOH akan menyelidiki keracunan makanan siswa Ateneo de Davao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jika tes laboratorium membuktikan bahwa makanan yang mereka sajikan kepada lebih dari 100 pimpinan siswa terkontaminasi, pihak katering akan bertanggung jawab.

DAVAO CITY, Filipina – Departemen Kesehatan meminta Universitas Ateneo de Davao mengirimkan sampel makanan dari paket makanan yang mengakibatkan 169 mahasiswa keracunan makanan pada Minggu, 29 Juli.

Jeremy S Eliab, asisten presiden Universitas Ateneo de Davao (ADDU), mengatakan sampel makanan yang diambil dari paket makanan pada hari Minggu diperoleh dan dibekukan oleh Rumah Sakit Dokter Davao dan diserahkan ke Departemen Kesehatan.

“DOH Manila sudah menghubungi kami dan kami akan mengirimkan sampelnya kepada mereka,” ujarnya.

Jika uji laboratorium membuktikan makanan yang dihidangkan terkontaminasi, Eliab mengatakan pihak katering yang diduga bertanggung jawab meracuni mahasiswa ADDU akan diminta menanggung biaya pengobatan para korban.

MTC Rebosura, katering yang menyajikan bekal makan siang kepada sekitar 334 siswa pada hari Minggu, akan dipanggil oleh pihak sekolah, kata Eliab pada konferensi pers, Senin pagi.

Mitra

50 siswa dirawat di rumah sakit kemarin, kata administrator sekolah, sedangkan 169 sisanya adalah pasien rawat jalan.

Eliab mengatakan, katering tersebut telah menjadi mitra sekolah selama 3 tahun dan rutin memberikan layanan minimal seminggu sekali.

“Mereka (MTC Rebosura) adalah kita suki Apalagi saat retret kuliah yang merupakan kegiatan rutin,” imbuhnya.

Ratusan pimpinan mahasiswa mengalami gejala keracunan makanan pada Minggu 29 Juli. Mereka muntah-muntah dan mengalami ketidaknyamanan perut beberapa jam setelah makan siang yang disajikan.

Acara yang berlangsung seharian itu sempat terganggu pada pukul 14.00, dimana sebagian besar peserta menuju kamar kecil karena merasa pusing dan mual, kata Luna Acosta, mahasiswa Filsafat dan salah satu fasilitator acara.

Layanan ditangguhkan

Wartawan mencoba tetapi tidak bisa mendapatkan sisi dari katering tersebut. Namun, Eliab mengatakan “mereka membantu membawa siswa ke rumah sakit.”

“Beberapa staf mereka juga menjadi korban,” tambahnya.

Manuel P. Quibod, dekan Fakultas Hukum ADDU, mengatakan sekolah tersebut telah menangguhkan layanan katering yang digunakan untuk kegiatan universitas yang akan datang.

Perusahaan katering tersebut telah menjadi penyedia makanan sekolah pada acara-acara besar, termasuk kaukus pemangku kepentingan baru-baru ini mengenai EO 79 tentang pertambangan pada awal Juli ini, dan Konferensi Internasional tentang Pertambangan di Mindanao pada bulan Januari lalu, kata Quibod.

“Kami sedang mengumpulkan informasi, termasuk sampel makanan untuk komite investigasi (sekolah). Kami juga akan pergi ke lokasi katering, dan ketua OSIS akan menjadi bagian dari tim investigasi,” katanya.

Biaya diganti

Sekolah saat ini meminta beberapa rumah sakit di sini untuk menampung siswa yang terkena dampak insiden keracunan makanan dan berjanji akan mengganti biaya mereka setelah mereka keluar, kata Rikki Enriquez, direktur Kantor Kemahasiswaan.

Enriquez mengatakan para mahasiswa juga dilindungi oleh polis asuransi yang mereka bayarkan P40 setiap semester.

Enriquez menambahkan mereka belum mempunyai perkiraan berapa besar biaya yang akan dibelanjakan sekolah untuk biaya pengobatan para siswanya, namun ia mengatakan asuransi akan menanggung seluruh tagihan mereka.

Ketika ditanya apakah sekolah akan mengajukan tuntutan terhadap perusahaan katering tersebut, Quibod berkata: “Kantor presidenlah yang akan memutuskannya.”

Bahkan rektor universitas, Pastor Joel Tabora SJ, terkena keracunan makanan dan dilarikan ke rumah sakit pada hari Minggu. Eliab mengatakan dia akan dibebaskan pada hari Senin. – Rappler.com

Nomor Sdy