• July 24, 2024
DOH memulai kampanye menentang penggunaan kembang api

DOH memulai kampanye menentang penggunaan kembang api

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Data Departemen Kesehatan menunjukkan bahwa jumlah cedera akibat kembang api meningkat pada tahun 2013, dengan sebagian besar insiden terjadi di Kawasan Ibu Kota Negara.

MANILA, Filipina – Saatnya lagi Departemen Kesehatan (DOH) memulai kampanyenya untuk mencegah masyarakat Filipina menggunakan petasan dan kembang api pada musim liburan ini.

Namun berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, tidak ada pejabat kesehatan dan ratu kecantikan yang menari pada peluncuran kampanye pada Kamis 11 Desember.

Sebaliknya, pesan departemen ini sederhana dan langsung: Hidup itu penting. Hindari kembang api. (Hidup itu berharga. Hindari penggunaan kerupuk.)

“DOH ingin mengatakan bahwa ada cara lain untuk merayakannya selain meledakkan petasan dan menyalakan kembang api. Hidup itu penting (Hidup itu berharga). Tidak ada gunanya mempertaruhkan nyawa dan anggota tubuh,” kata Penjabat Menteri Janette Garin dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

Data Departemen Kesehatan menunjukkan bahwa jumlah cedera terkait kembang api meningkat dari 931 pada tahun 2012 menjadi 1.018 pada tahun 2013, dengan satu kematian dilaporkan:

  • 997 disebabkan oleh kembang api
  • 19 disebabkan oleh peluru nyasar
  • 2 adalah kasus konsumsi kembang api

Satu dari 4 kasus melibatkan anak laki-laki berusia 6 hingga 10 tahun, dan lebih dari separuh atau 58% insiden terjadi di Wilayah Ibu Kota Nasional (NCR).

Mirip dengan angka tahun 2012, sebagian besar cedera masih terjadi piccolo (38%), diikuti oleh kelapa yang tidak diketahui (12%), kentang goreng (11%), 5 bintang (5%), dan datar-datar (4%).

Departemen ini juga mencatat 25 kasus amputasi pada tahun 2013.

Juru bicara kesehatan Lyndon Lee Suy mengatakan petasan dapat menyebabkan kebutaan atau bahkan kematian akibat tetanus. Merokok buah kelapa juga dapat memperburuk kondisi penderita asma.

Alternatif pengganti kembang api, kerupuk

Kelompok ramah lingkungan EcoWaste Coalition menyerukan tindakan lebih lanjut polisi untuk menghentikan perdagangan ilegal “kembang api yang murah dan kecil namun mengerikan”. piccolo

Kepala Polisi NCR Inspektur Carlo Manuel mengatakan mereka akan menghukum pelanggar Undang-Undang Republik 7183 atau undang-undang yang mengatur perdagangan dan penggunaan petasan di Filipina. (BACA: Kerupuk apa saja yang diperbolehkan menurut undang-undang?)

Polisi juga akan waspada selama liburan, terutama di kawasan padat penduduk Manila seperti Baseco, Binondo, dan Sampaloc.

Inspektur Jaime Ramirez, tembak Marsekal dari Biro Perlindungan Kebakaran di Manila, mengatakan mereka akan terus melarang lentera langit dan mendesak masyarakat Filipina untuk tidak menggunakan roket bayi, karena kedua roket tersebut menyebabkan sekitar 25% insiden kebakaran di negara tersebut.

Garin mendorong masyarakat Filipina untuk menggunakan alat pembuat kebisingan lain seperti torototklakson mobil dan musik keras untuk merayakan hari raya.

Departemen kesehatan akan mengumpulkan peringatan kode putih untuk liburan mulai 20 Desember. Ini berarti staf medis di fasilitas DOH akan siap siaga kapan saja untuk merawat pasien.

Sementara itu, pengawasan rumah sakit terhadap cedera terkait kembang api akan dimulai pada 21 Desember dan berakhir pada 5 Januari 2015. – Rappler.com

Pengeluaran SGP