• April 12, 2024
DOJ Setujui Penghindaran Pajak Terhadap Corona

DOJ Setujui Penghindaran Pajak Terhadap Corona

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DOJ merekomendasikan agar tuduhan penghindaran pajak diajukan terhadap hakim agung yang dipecat

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Departemen Kehakiman pada Kamis, 2 Mei merekomendasikan agar tuntutan penggelapan pajak terhadap Hakim Agung Renato Corona yang dipecat diajukan ke pengadilan.

DOJ menemukan kemungkinan alasan untuk mendakwa Corona karena gagal membayar pajak sebesar P120,5 juta dan mengajukan pengembalian pajak penghasilannya selama 6 tahun – 2003, 2004, 2005, 2007, 2008 dan 2010 – atas penghasilan yang ia peroleh di luar kompensasinya. . sebagai hakim Mahkamah Agung pada tahun-tahun tersebut.

Tuduhan tersebut didasarkan pada kasus Biro Pendapatan Dalam Negeri yang diajukan ke DOJ pada Agustus 2012.

BIR meneliti laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih Corona yang diserahkan ke pengadilan pemakzulan pada tahun 2012. Corona menjadi sasaran pemakzulan setelah ia didakwa oleh DPR karena tidak mengungkapkan properti senilai P42,1 juta dalam SALN 2004, 2005, dan 2009 serta tidak mengungkapkan simpanan peso dan dolar sebesar P180 juta.

Ini akan menjadi kasus pengadilan pertama terhadap Corona setelah ia dicopot dari jabatannya pada 29 Mei lalu menyusul kegagalannya melaporkan simpanan banknya. Senat, yang bertugas sebagai pengadilan pemakzulan, memutuskan dia bersalah atas pelanggaran Konstitusi.

Dari tahun 2003 hingga 2005, 2007, 2008 dan 2010, Corona didakwa melanggar Pasal 254 dan 255 Kitab Undang-undang Pendapatan Dalam Negeri.

BIR mengatakan Corona mengecilkan nilai aset tunainya dari tahun 2003-2010 sebesar 30% atau sebesar P546 juta dan properti real estatnya sebesar P17,3 juta. Ia juga gagal menyatakan properti senilai P12,7 juta di SALN-nya. Menurut penghitungan ulang aset Corona oleh BIR, kekayaan bersih ketua hakim yang dipecat dari tahun 2002-2010 adalah P576,7 juta. Corona hanya menyatakan kekayaan bersih P108,7 juta untuk periode tersebut.

pertahanan Korona

Namun, Corona mengatakan dia tidak bisa mengharapkan “keadilan” apa pun dari De Lima, yang bersaksi melawannya dalam sidang pemakzulan.

“Apakah pernah ada keraguan mengenai hasil dari sandiwara ini? Tabungan saya adalah hasil kerja keras selama 45 tahun di sektor swasta dan publik,” ujarnya.

“Saya tidak berhutang pajak kepada pemerintah. Saya belum pernah menerima satu pun pemberitahuan penilaian kekurangan dari BIR sepanjang hidup saya. Klaim BIR yang sudah lama ada akan gagal total karena tidak memiliki dasar hukum dan moral yang faktual dan hanya merupakan bagian dari pelecehan dan penganiayaan politik yang terus-menerus mereka lakukan terhadap saya.”

Corona mengatakan BIR salah dalam mendakwanya melakukan penggelapan pajak karena tidak menganggap sebagian dana di rekening banknya berasal dari anggota keluarga. Dia menambahkan, haknya untuk menjalani proses hukum dirampas karena dia tidak diberi kesempatan untuk membela diri selama penyelidikan awal dan formal BIR pada tahun 2012.

Ia juga berargumentasi bahwa pengajuan tuntutan pidana terhadap dirinya terkait dengan tahun pajak 2002-2007 juga telah ditentukan dan bahwa surat pernyataan yang ditandatanganinya yang memperbolehkan pemerintah untuk memeriksa rekening banknya kehilangan kekuatan hukumnya setelah ia didakwa.

Ia juga mengatakan bahwa metode yang digunakan BIR memiliki kelemahan – lembaga pajak menggunakan metode Net Worth, dimana “Peningkatan kekayaan bersih ditambah pengeluaran yang tidak dapat dikurangkan, dikurangi penerimaan tidak kena pajak, sama dengan penghasilan bersih kena pajak.” (Lihat artikel dari PCIJ yang menjelaskan metode tersebut: “Bagaimana menemukan kasus, retak“).

Namun DOJ menyebut Corona gagal memberikan bukti bahwa uang di rekening banknya berasal dari anggota keluarga. “Di sisi lain, BIR telah cukup membuktikan bahwa ada kemungkinan alasan untuk meyakini bahwa peningkatan kekayaan bersihnya berasal dari sumber kena pajak,” kata DOJ.

“Sebagai anggota Pengadilan Tinggi saat itu, ia dilarang menerima imbalan dari sumber lain, namun rekening banknya saja sudah jauh melebihi penghasilannya sebagai hakim Pengadilan Tinggi.”

Panel penuntut juga tidak sependapat dengan dia bahwa haknya atas proses hukum telah dilanggar. Mereka mengatakan partisipasi tergugat dalam penyelidikan pendahuluan tidak diperlukan.

Mengenai batas waktu, DOJ menjelaskan bahwa hal itu tidak dimulai pada saat dilakukannya kejahatan, tetapi setelah ditemukannya dilakukannya kejahatan tersebut.

Panel juga mengatakan metode Kekayaan Bersih dapat digunakan jika “tidak ada metode yang biasa digunakan oleh wajib pajak untuk melakukan pembukuan.”

DOJ mengatakan ada pola “pendapatan dalam jumlah besar yang tidak dilaporkan,” dan menambahkan bahwa kasus terhadap Corona harus diajukan ke Pengadilan Banding Pajak. – Rappler.com

Live Result HK