• May 26, 2024
Donaire-Rigondeaux: Pertarungan gaya

Donaire-Rigondeaux: Pertarungan gaya

Nonito Donaire, Jr. melawan Guillermo Rigondeaux di New York, dengan kedua petarung diharapkan membawakan kembang api.

NEW YORK, Amerika Serikat – Dalam tinju, ada pepatah kuno yang mengatakan bahwa gaya membuat pertarungan.

Hal ini sangat benar bagi Nonito “The Filipino Flash” Donaire (31-1, 20 KO) dan Guillermo “El Chacal” Rigondeaux (11-0, 8 KO) yang keduanya berada di bawah timbangan. batas kelas bantam untuk mengantisipasi pertandingan mereka Sabtu malam (Minggu pagi di Manila) di Radio City Music Hall yang terjual habis di New York.

Keduanya adalah petarung yang penuh gaya dan teknis dengan pukulan serius di kedua tangannya. Donaire, seorang pemukul yang cerdas, tanpa basa-basi, dan kuat dengan hook kiri yang mengerikan mengalahkan yang terbaik di divisinya dan siapa pun yang dekat dengannya. Filipino Flash memegang gelar WBO Super Bantamweight dan akan mempertaruhkannya melawan juara WBA Rigondeaux.

El Chacal (The Jackal) adalah petinju Olimpiade Kuba yang menonjol, peraih medali emas dua kali dengan latar belakang amatir yang luar biasa. Kemitraannya dengan pelatih kepala Pedro Diaz, pasangan yang dimulai saat ia bertinju untuk tim nasional Kuba, mengubah Rigondeaux menjadi petarung profesional yang lebih baik.

Terlepas dari perbedaan besar dalam pengalaman profesional, dengan Rigondeaux yang hanya melakukan sedikit pertarungan – tepatnya 11 pertarungan – banyak ahli merasa pertarungan ini sedekat yang terlihat di atas kertas. Kedua pria tersebut menggunakan gaya yang sangat teknis dan keduanya secepat peluru serta dapat mengakhiri pertarungan dengan satu pukulan.

Tabrakan kecepatan dan kekuatan

Tidak terpikirkan untuk berpikir bahwa ada petinju kelas Bantam yang lebih cepat dari Nonito Donaire, namun jika Anda harus mencari di mana pun, tidak perlu mencari lagi selain Guillermo Rigondeaux. Atlet Kuba, yang meninggalkan negaranya untuk menjadi pemain profesional, memiliki tangan yang sangat cepat dan pukulan uppercut yang sangat ia sukai untuk menyerang tubuh.

Namun, kemampuannya yang gila untuk mengungguli lawan bisa menjadi kejatuhannya.

Donaire, yang secepat dia lebih cepat, kemungkinan besar akan mendaratkan pukulannya terlebih dahulu melawan Rigondeaux, yang bertarung dengan tangan ke bawah dalam pertahanan yang serampangan dan terbuka. Rigondeaux cenderung terlalu mengandalkan sifat atletis dan refleksnya yang seperti kucing, yang akan menjadi masalah melawan Donaire yang tinggi dan lincah.

Robert Marroquin yang tidak dikenal, yang bertarung jauh dengan Rigondeaux dalam pertarungan terakhirnya, mampu melukai petinju Kuba itu dan terkadang membuatnya mendapat masalah. Ricardo Cordoba mampu menjatuhkannya dengan pukulan jab dan Rigondeaux mati-matian berusaha menjauh darinya sepanjang pertarungan.

Tak perlu dikatakan lagi, dagu Rigondeaux agak mencurigakan pada saat ini, yang bisa menjadi bencana melawan KO yang kejam di Donaire.

Di sisi lain, Donaire tidak terkalahkan dalam 12 tahun terakhir, dan baru-baru ini berhasil menembus divisi-divisi yang lebih ringan, mengalahkan nama-nama besar demi nama-nama besar. Penghitung hook kiri Donaire yang terkenal hampir menghentikan Vic Darchinyan, Fernando Montiel dan Jorge Arce, sementara petarung lainnya melarikan diri dalam mode bertahan hidup virtual hanya untuk mendengar suara bel terakhir.

Keindahan pertarungan Donaire-Rigondeaux ini adalah kedua petarung terlihat mati bahkan di atas kertas, dari segi fisik. Tanpa pengalaman, Rigondeaux sama berbahayanya dengan Donaire.

Ramalan

Dari tidak bisa menatap mata Donaire saat pertarungan di penimbangan resmi, hingga Donaire berada di bawah pengawasan Rigondeaux menjelang pertarungan, semua tanda menunjukkan bahwa Rigondeaux yang sangat tidak berpengalaman di bawah terik panas sorotan hancur. .

Rigondeaux belum pernah mencapai tahap sebesar ini dalam kariernya, dan dengan hanya 11 pertarungan, dia juga belum terlalu banyak terlibat dalam pertarungan profesional. Pada Sabtu malam (Minggu pagi di Manila), Rigondeaux akan naik ring melawan petarung terkenal yang menjadikan New York rumah barunya, di depan penonton pro-Donaire, dalam acara utama pertarungan unifikasi gelar Kelas Bantam di bawah lampu bersinar terang dari Radio City Music Hall yang bersejarah.

Donaire adalah petarung yang lebih tinggi, lebih tinggi, dan lebih mengesankan secara fisik, yang diyakini banyak orang, kekuatan KO yang lebih baik. Carilah Donaire untuk melakukan pertarungan dengan kecerdasan ring superiornya. Melawan petarung berbakat secara teknis yang terlalu mengandalkan refleks seperti Rigondeaux, kecerdasan Donaire akan membawanya menuju kemenangan.

Sayangnya, begitu Rigondeaux merasakan keunggulan kekuatan dan kecepatan Donaire, betapapun kecilnya, dia akan mulai menjauhkan diri dari hook kiri kebanggaan Donaire. Rigondeaux akan puas bertahan dalam 12 ronde yang sulit dan melelahkan melawan pemain profesional berpengalaman dan akan beruntung tidak hanya menjadi nama lain dalam daftar panjang korban KO Donaire.

Pilihan Rappler: Nonito Donaire dengan keputusan bulat 12 ronde

Angka Keluar Hk