• April 22, 2024
DPR mengakhiri perdebatan RUU Kesehatan Reproduksi

DPR mengakhiri perdebatan RUU Kesehatan Reproduksi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

RUU Kesehatan Reproduksi akan dilanjutkan seiring dengan berakhirnya perdebatan di DPR mengenai RUU tersebut

MANILA, Filipina (UPDATE) – Meskipun ada keberatan, Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Senin, 6 Agustus, memilih untuk mengakhiri perdebatan mengenai RUU DPR 4244, yang lebih dikenal sebagai RUU Kesehatan Reproduksi, sehingga meningkatkan kemungkinan penerapan undang-undang kontroversial pada RUU ke-15 saat ini. . Kongres.

Terjadi pemungutan suara ya dan tidak, dengan mayoritas setuju untuk mengakhiri perdebatan sekitar pukul 6 sore. Artinya, RUU Kesehatan Reproduksi akan terus berlanjut hingga masa amandemen, semakin sulit tahapan proses legislasinya.

“Ini adalah satu langkah maju. Itu adalah hal yang prosedural, untuk mengakhiri periode interpelasi dan perdebatan dan memberikan kesempatan kepada orang-orang yang menawarkan amandemen untuk didengarkan juga. Kalau kita lanjutkan saja – masih ada 25 orang yang mau interpelasi – akan terus berlanjut sampai masa jabatan kita selesai,” kata Ketua DPR Feliciano “Sonny” Belmonte, yang ketika sidang dilanjutkan pada Juli lalu menyatakan akan memasukkan RUU Kesehatan Reproduksi ke dalam undang-undang. Pilih.

“Kami hanya berpindah dari satu bagian dari keseluruhan proses ke bagian lainnya. Ini masih belum merupakan pemungutan suara mengenai manfaatnya,” tambahnya.

Pemungutan suara tersebut menandai pertama kalinya RUU Kesehatan Reproduksi, yang telah diperkenalkan dalam berbagai versi di Kongres selama lebih dari satu dekade, telah mencapai tahap kedua dalam proses legislatif. Pertarungan selanjutnya adalah masa amandemen.

Perwakilan kota Navotas, Toby Tiangco, yang memilih untuk tidak mengakhiri perdebatan tersebut, awalnya mendorong pemungutan suara, namun kemudian ia menariknya. Roll call voting artinya para pembentuk undang-undang harus mendeklarasikan suaranya satu per satu.

Solo Anti-RH juga memilih ya

Di antara anggota DPR yang memilih untuk mengakhiri perdebatan ini terdapat perwakilan distrik dan partai yang menentang RUU Kesehatan Reproduksi.

Florencio “Bem” Noel, perwakilan dari daftar partai Waray, termasuk di antara mereka. “Saya ingin melihat pemungutan suara dengan cepat sehingga saya dapat memilih tidak. Saya masih berpikir kita punya angkanya. Saya yakin. Ini adalah variasi yang sangat besar. Sudah waktunya kita memilihnya,” katanya.

Noel mengatakan RUU Pro-RH berjanji akan menerima amandemennya. “Kami akan mencari tahu apakah itu akan diterima,” dia berkata.

Pemungutan suara tersebut dilakukan beberapa jam setelah Presiden Aquino memanggil anggota koalisi mayoritas DPR untuk menghadiri kaukus di Malacañang. Presiden Aquino meminta mereka untuk mengakhiri pemungutan suara.

Menurut Joseph Emilio Abaya, sekretaris jenderal Partai Liberal, hal itu bukanlah sebuah perintah. “Tidak ada yang diperintahkan untuk berbaris. Tolong adalah memberikan suara untuk mengakhiri perdebatan sehingga masyarakat dapat memberikan suara mengenai masalah ini,” katanya kepada Rappler.

Di akhir kaukus, para pendukung dan pengkritik RUU Kesehatan Reproduksi mencapai “konsensus” untuk memberikan suara mendukung diakhirinya perdebatan.

Belmonte membenarkan bahwa itu adalah anti-RH solon Paranaque Rep. Roilo Golez yang menyarankan agar mereka memilih pada hari Senin, bukan jadwal semula pada hari Selasa

Satu jam

Tak lama setelah pukul 17.00 pada hari Senin, ketika sidang dimulai, Neptali Gonzales II, pemimpin mayoritas, berdiri selama sidang pleno dan bergerak untuk mengakhiri perdebatan, yang memakan waktu satu tahun 6 bulan.

Perwakilan Cagayan de Oro, Rufus Rodriguez, menyatakan keberatannya dan mengatakan masih banyak anggota parlemen yang ingin membahas tindakan tersebut. “HB 4244 itu tentang pengendalian penduduk. Itu anti-kehidupan. Ini adalah serangan terhadap iman kita,” kata Rodriguez.

Ia mempertanyakan mengapa pimpinan DPR memutuskan pembahasan RUU tersebut pada Senin, padahal jadwal semula Selasa, 7 Agustus.

Sebanyak 231 anggota DPR menghadiri paripurna tersebut, termasuk mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo yang menentang RUU Kesehatan Reproduksi.

Batangas Rep. Hermilando Mandanas juga mempertanyakan pemungutan suara awal RUU tersebut. Namun Gonzales mengatakan beberapa anggota parlemen yang anti-RH menyarankan agar pemungutan suara diadakan hari ini. Sumber Rappler mengidentifikasi anggota parlemen anti-RH tersebut sebagai Parañaque Rep. Roilo Golez mengidentifikasi.

Perwakilan Oposisi Mitos Magsaysay (Zambales) mengatakan pesan Presiden Aquino kepada anggota parlemen dalam pertemuan di Malacañang pada hari Senin adalah “untuk memilih sesuai dengan hati nurani Anda.”

Gonzales setuju bahwa presiden belum mengirimkan perintah apa pun, namun menambahkan bahwa 182 anggota parlemen telah mencapai konsensus untuk mengakhiri perdebatan pada hari Senin.

Debat pleno berlangsung selama satu jam. Gonzales kemudian meminta suara ya dan tidak. Pada akhirnya, pihak yang setuju menang. – Rappler.com

Untuk informasi lebih lanjut mengenai isu RUU Kesehatan Reproduksi, lihat situs mikro debat #RHBill kami.

Baca terus untuk mengetahui pandangan lain mengenai perdebatan RUU Kesehatan Reproduksi:

Selengkapnya di Debat #RHBill:

SDY Prize