• July 23, 2024
DTI menyiapkan kampanye untuk memasarkan bisnis PH

DTI menyiapkan kampanye untuk memasarkan bisnis PH

“Bisnis Anda, Orang-Orang Kami” mungkin merupakan tagline baru dari kampanye untuk memasarkan bisnis Filipina kepada investor asing

MANILA, Filipina – Departemen Perdagangan dan Industri (DTI) sedang menyiapkan kampanye untuk mengiklankan bisnis lokal Filipina kepada investor di luar negeri, ungkap seorang pejabat lembaga tersebut.

“Kami baru melakukan penyesuaian akhir, tapi pada dasarnya itu saja. Kami hanya menginginkan mereknya. (Kami) memenuhi tujuan kami (dan mencoret tujuan kami) sebelum kami meluncurkannya,” kata Felicitas R. Agoncillo-Reyes, asisten sekretaris di Grup Promosi Investasi DTI.

Kemungkinan slogan kampanyenya adalah “Bisnis Anda, Masyarakat Kami”.

Reyes mengatakan Sekretaris DTI Gregory Domingo sendiri yang mengemukakan pendapat tersebut.

Reyes mempresentasikan logo awal pada sesi breakout di International Outsourcing Summit ke-4 pada hari Selasa, 9 Oktober.

Logo tersebut, yang menjadi merek dagang, tampaknya merupakan spin-off dari kampanye pariwisata Filipina yang populer – “Lebih menyenangkan di Filipina.” Font dan warnanya mirip dengan kampanye yang ada. Logo tersebut juga menyertakan foto a tikarpermadani tenunan tangan yang secara tradisional digunakan untuk tidur.

Reyes mengatakan DTI mulai melakukan brainstorming mengenai kampanye tersebut “sekitar 4 atau 5 bulan yang lalu, segera setelah peluncuran ‘Ini lebih menyenangkan’.” Ia menambahkan, logo tersebut sudah muncul dalam presentasi PowerPoint pemerintah, namun akan diluncurkan secara resmi sebelum akhir tahun.

Perusahaan periklanan BBDO Guerrero Filipina adalah salah satu perusahaan yang menciptakan kampanye ‘Lebih menyenangkan di Filipina’ untuk Departemen Pariwisata. BBDO tidak berada di belakang logo DTI, namun Tony Harris, kepala eksekutif perusahaan tersebut, mengatakan dia menyukainya.

“’It’s More Fun’ ditujukan pada pasar pariwisata, pengunjung luar negeri – merekalah yang menjadi inti (kampanye) ini. Itulah yang selalu terjadi. Apa yang dilakukan departemen lain adalah melakukan hal mereka sendiri,” katanya.

Ia menjelaskan, inti dari kampanye pariwisata adalah 3 nilai inti yang dapat diterjemahkan ke dalam sektor bisnis – “dinamis, kemanusiaan, dan daya saing”.

“Ada kaitan yang jelas karena nilai-nilai yang ada dalam kampanye adalah nilai-nilai yang mudah ditransfer ke dalam bisnis.”

Sudah kontroversial?

Ada reaksi beragam setelah logo tersebut dipresentasikan.

Salah satu peserta langsung menyatakan bahwa ini mungkin bukan pesan yang paling tepat untuk disiarkan ke luar negeri ketika negara-negara asing, seperti Amerika Serikat, sudah khawatir mengenai perpindahan pekerjaan ke luar negeri.

“Tagline ‘Bisnis Anda, Orang-Orang Kami’ akan mengembalikan kesan, berikan saya pekerjaan Anda, saya ingin pekerjaan Anda,” kata Richard Verma, chief operating officer untuk FIS Global, penyedia teknologi perbankan dan pembayaran global terkemuka dengan outsourcing operasi di Filipina.

Menurutnya komunitas bisnis harus tetap berpegang pada logo ‘Lebih Menyenangkan di Filipina’.

“Saya paham ini label sejenis pariwisata, tapi tetap mengedepankan bisnis. Jika Anda ingin orang-orang datang dan mulai berbisnis… buatlah itu menyenangkan,” kata Verma.

Reyes mengakui bahwa kampanye yang dilakukan saat ini telah membantu Filipina menyampaikan alasan kepada investor mengapa mereka harus berbisnis di negara tersebut. Dan dia bilang dia sering menunjukkannya kepada calon investor. “KFO juga manusia dan mereka suka berlibur,” candanya.

Namun, Harris yakin ada masalah yang melekat dalam bisnis pemasaran sebagai hal yang menyenangkan, karena hal itu dapat mengurangi profesionalisme yang seharusnya dimunculkan oleh negara.

“Satu-satunya poin potensial yang mencuat adalah soal kata menyenangkan, apakah ingin diterapkan dalam situasi bisnis atau tidak,” ujarnya.

Saat terbang misalnya, dia mengaku ingin tahu pilotnya fokus, bukannya bersenang-senang.

Dia menekankan bahwa ketika jutaan dolar, poundsterling atau peso dipertaruhkan, orang ingin tahu bahwa mereka bekerja dalam iklim bisnis yang serius.

“Saya tidak tahu apakah (kesenangan) adalah sesuatu yang pasti ingin Anda perkuat…. Bisnisnya harus sebaik, kompetitif, dan sekuat di mana pun di dunia,” katanya.

Banyak perusahaan yang berpartisipasi dalam konferensi outsourcing menyadari perlunya memasarkan outsourcing di Filipina secara efektif, karena industri ini bergantung pada pendapatan dari luar negeri.

Beberapa diantaranya mengatakan mereka ingin mendukung kampanye perdagangan ulang agar outsourcing lebih dapat diterima oleh warga Amerika.

“Persoalannya selama ini adalah bagaimana menghubungkan bisnis dengan negara ini,” kata Harris. Pertanyaannya sekarang adalah apakah kampanye baru pemerintah untuk dunia usaha akan menyampaikan pesan yang tepat untuk mencapai tujuan tersebut. – Rappler.com

Sidney prize