• July 17, 2024
Dua keajaiban lagi dikaitkan dengan Calungsod

Dua keajaiban lagi dikaitkan dengan Calungsod

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dua guru sekolah menyatakan bahwa Calungosod menjadi perantara bagi mereka pada saat mereka membutuhkan

KOTA CEBU, Filipina – Menjelang kanonisasi Beato Pedro Calungsod, semakin banyak mukjizat yang terjadi berkat perantaraannya di Cebu.

Dua guru sekolah menyatakan bahwa Calungsod menjadi perantara bagi mereka pada saat mereka membutuhkan. Namun, Gereja Katolik belum memverifikasi dugaan mukjizat tersebut.

Pada tahun 2011, Rosita Roma dari Kota Toledo berdoa memohon perantaraan Calungsod untuk menyelamatkan cucunya yang baru lahir, Aeron Miguel.

Bayi tersebut saat lahir didiagnosis menderita pneumonia neonatal yang disebabkan oleh bakteri yang menginfeksi bayi baru lahir.

Orang Roma menghadiri misa setiap hari dan berdoa di hadapan patung Calungsod dengan harapan keajaiban akan terjadi.

Setelah 15 hari memohon dengan sungguh-sungguh, Miguel keluar dari unit perawatan intensif dan memulai perjalanan menuju pemulihan. Dia kemudian dipecat.

Ibu Miguel, Belee, 34, seorang guru sekolah, mengatakan putranya dibiarkan hidup dengan mesin.

Dia mengatakan dia sudah di ambang kehilangan harapan ketika keajaiban yang didoakan ibu mertuanya, Roma, tiba dan menyelamatkan putranya.

Sejak itu, Roma membawa cucunya ke patung martir di gereja paroki di Barangay Cantabaco setiap hari untuk memenuhi janjinya untuk mengabdikan hidupnya untuk doa.

Sementara itu, guru sekolah Peter Rago dari Kota Cebu berbagi pengalaman ajaib yang sama dengan orang Roma.

Empat tahun lalu, putri Rago yang berusia 7 tahun, Angela, didiagnosis menderita demam berdarah dengue derajat II.

Pada awalnya mereka beruntung mendapatkan cukup darah dari donor yang dermawan, namun demam berdarah semakin parah dan mereka membutuhkan lebih banyak darah.

Dokter bahkan menyarankan Rago untuk memanggil seorang pendeta untuk memberikan komuni terakhir karena putrinya tidak akan bertahan hidup tanpa donor lain.

Dia kemudian mempertimbangkan nasihat dokter dan Pdt. Tapik Minggu Paroki St Thomas.

Di dalam biara gereja, Rago melihat foto Calungsod dan bertanya apakah dia boleh membawakannya untuk putrinya.

Sementara Pdt. Tapic berdoa untuk Angela, ayahnya meletakkan gambar Calungsod di kepalanya dan juga berdoa.

Usai salat, Rago secara mengejutkan menemukan seorang donor darah yang akhirnya menyelamatkan nyawa putrinya.

“Tuhan menguji imanku. Saat saya membawa gambar Calungsod, trombosit putri saya tiba-tiba meningkat, meski dia sudah lemah,” ujarnya dalam sebuah laporan.

Ketika Angela, yang kini berusia 12 tahun, pulih sepenuhnya, Rago bersumpah akan mengabdikan hidupnya untuk gereja sebagai lektor.

Namun, Gereja Katolik enggan mengkonfirmasi mukjizat. Memverifikasi mukjizat adalah proses yang membosankan dan bisa memakan waktu bertahun-tahun, diawasi oleh dokter dan pendeta. – Ryan Christopher J Sorote/Rappler.com

Baca selengkapnya:

Pengeluaran SDY