• February 25, 2024
EDCA untuk memajukan postur pertahanan, memungkinkan kegiatan bersama yang baru

EDCA untuk memajukan postur pertahanan, memungkinkan kegiatan bersama yang baru

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Pertahanan Pio Lorenzo Batino menjamin bahwa Filipina akan memiliki ‘keputusan akhir’ mengenai aktivitas pasukan AS di sini

MANILA, Filipina – Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA) PH-AS memungkinkan pengiriman dan penempatan alutsista AS secara tepat waktu di Filipina untuk membantu memastikan keamanan maritim, menurut Wakil Menteri Pertahanan Pio Lorenzo Batino, ketua panel Filipina yang menyatakan berdagang dengan Amerika.

Pra-penempatan peralatan adalah salah satu dari 2 aktivitas baru yang diizinkan EDCA terkait pasukan AS di Filipina. Kegiatan lainnya adalah pembangunan fasilitas militer baru atau peningkatan fasilitas militer yang sudah ada.

“Kami membutuhkan bantuan terkait kesenjangan kemampuan yang kami miliki saat ini dalam hal bantuan bencana dan kesadaran domain maritim. Penempatan peralatan di sini secara tepat waktu, sesuai dengan kesepakatan para pihak, akan mengatasi kekhawatiran kami dengan lebih cepat,” kata Batino kepada editor eksekutif Rappler, Maria Ressa dalam wawancara #TalkThursday pada tanggal 1 Mei.

“Ada pengakuan bahwa kita masih kekurangan beberapa alutsista modern untuk posisi pertahanan kita,” tambah Batino.

Perjanjian Pertahanan Bersama (MDT) PH-AS tahun 1951, kata dia, mengizinkan kegiatan baru tersebut. Ia yakin perjanjian baru tersebut tidak memerlukan ratifikasi dan kemauan Senat bertahan dari tantangan hukum.

Ancaman dari Tiongkok

Batino menyambut baik pernyataan Presiden AS Barack Obama mengenai komitmen “berbalut besi” AS untuk membela Filipina.

“Ini adalah pesan yang kuat dan kami mendukung pesan itu,” katanya.

Filipina meminta bantuan militer AS di tengah meningkatnya ketegangan di Laut Cina Selatan (Laut Filipina Barat). Permintaan tersebut juga bertepatan dengan strategi AS untuk menyeimbangkan kawasan Pasifik.

Selain peralatan yang telah ditentukan sebelumnya yang dapat digunakan untuk mengatasi masalah keamanan maritim, Batino mengatakan juga akan ada pertukaran informasi yang lebih besar antara kedua sekutu tersebut. “Kami berharap akan ada pertukaran informasi yang lebih besar antara kedua angkatan bersenjata kita untuk membantu memberikan mandat satu sama lain,” katanya.

Meski begitu, Batino mengatakan EDCA seharusnya merupakan “kemajuan alami” dari kerja sama militer antara kedua negara, bahkan tanpa ancaman dari Tiongkok.

“Setelah 15 tahun melakukan latihan bersama, kedua belah pihak menyadari bahwa kita masih dapat meningkatkan kerja sama pertahanan antara Filipina dan AS. Dan demikianlah EDCA,” kata Batino.

PH akan mengambil ‘keputusan akhir’

EDCA tidak membatasi jumlah tentara yang boleh berkunjung, dan tidak merinci jenis aset apa yang boleh dibawa Amerika atau lokasi kegiatan militer. Batino menjelaskan bahwa perjanjian tersebut harus fleksibel untuk memenuhi kebutuhan operasional kedua angkatan bersenjata.

“AFP dan pemerintah Filipina akan mengambil keputusan akhir sebelum kegiatan apa pun dilaksanakan,” kata Batino.

Batino menambahkan: “Menurut beberapa kritikus, seluruh wilayah Filipina telah diubah menjadi satu fasilitas AS. Ini tidak benar. Kami hanya melihat beberapa pangkalan AFP untuk melaksanakan program ini secara memadai.”

AS mungkin mendatangkan jet tempur

Angkatan Bersenjata Filipina sedang memperoleh aset – jet tempur dan kapal fregat baru – untuk mencapai postur pertahanan minimum, namun Batino mengatakan aset-aset tersebut akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dikirimkan.

Jika Filipina mengizinkannya, Batino mengatakan AS dapat mendatangkan aset-aset tersebut sementara AFP menunggu aset baru.

“Sambil menunggu pengiriman alutsista modern ini, jika kedua pihak sepakat, alutsista modern serupa akan ditempatkan di sini sehingga pilot masa depan kita dapat dilatih sebelum pengiriman,” kata Batino. – Rappler.com

Togel Sydney