• May 19, 2024
Ekspor bulan Februari mencapai level tertinggi dalam 10 bulan sebesar 14,6%

Ekspor bulan Februari mencapai level tertinggi dalam 10 bulan sebesar 14,6%

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah berkinerja buruk selama hampir satu tahun, ekspor barang negara ini mencapai angka tertinggi dalam 10 bulan sebesar 14,6% pada bulan Februari, mendorong para analis untuk mengatakan bahwa pemulihan sedang dalam proses.

MANILA, Filipina – Setelah kinerja buruk selama hampir setahun, ekspor barang dagangan negara tersebut mencapai angka tertinggi dalam 10 bulan sebesar 14,6% pada bulan Februari, mendorong para analis untuk mengatakan bahwa pemulihan sedang dalam proses.

Ekspor Filipina meningkat menjadi $4,431 miliar pada Februari 2012 dari $3,865 miliar pada periode yang sama tahun 2011, menurut siaran pers Kantor Statistik Nasional (NSO) pada Kamis, 11 April.

NSO mencatat, angka pertumbuhan tersebut merupakan yang tertinggi sejak April 2011 ketika ekspor tumbuh sebesar 19,12%.

Hal ini menjadikan total ekspor pada dua bulan pertama tahun 2012 menjadi $8,554 miliar, meningkat 8,8% dari $7,865 miliar yang dicatat pada periode dua bulan yang sama pada tahun 2011, kata NSO.

Pertumbuhan ekspor produk elektronik sebesar dua digit mendorong pemulihan secara keseluruhan.

Pertumbuhan elektronik

Pengiriman produk elektronik mencapai $2,333 miliar pada Februari 2012, tumbuh 15,8% dari $2,015 miliar pada Februari 2011

Elektronik menyumbang 52,7% dari total pendapatan ekspor.

Pengiriman semikonduktor, yang merupakan bagian terbesar ekspor elektronik dan 37,9% dari total ekspor, mencapai $1,681 miliar atau meningkat 15,9% dari $1,451 miliar yang tercatat pada bulan Februari 2011.

Para analis dan ekonom telah memperingatkan Filipina agar tidak terlalu bergantung pada satu produk saja, yakni elektronik.

Hal ini menjadikan Filipina rentan ketika negara-negara kaya, yang juga merupakan mitra dagang utama Filipina, mengalami perlambatan ekonomi.

Hal ini terutama terjadi pada tahun 2011, ketika ekspor hampir terhenti, sehingga menurunkan pertumbuhan ekonomi Filipina secara keseluruhan menjadi 3,7% dari 7,6% pada tahun 2010.

Optimis dengan hati-hati

Wakil Presiden Pertama Riset Pasar Grup Treasury BDO Jonathan L. Ravelas mengatakan pemulihan pendapatan ekspor “lebih baik dari yang diharapkan.”

“Ini bisa menjadi awal pemulihan ekspor Filipina. Mudah-mudahan tren ini terus berlanjut,” kata Ravelas.

Namun, ia menambahkan bahwa pemulihan di Amerika Serikat, mitra dagangnya, masih lemah. Sebaliknya, beberapa negara di Eropa masih menerapkan langkah-langkah penghematan, sehingga permintaan yang fluktuatif mungkin tidak cukup meyakinkan bagi ekspor Filipina.

Ravelas mengatakan BDO mempertahankan pandangan konservatifnya sebesar 5% hingga 6% terhadap pertumbuhan ekspor tahun ini. Ravelas mengatakan perubahan apa pun dalam prospek ini akan bergantung pada seberapa baik atau buruknya kinerja kuartal pertama dan angka awal kuartal kedua.

“Kami mempertahankan pandangan kami bahwa tahun 2012 akan lebih seperti tahun 2011. Jadi kami tetap optimis,” kata Ravelas.

Tujuan ekspor utama

Menurut NSO, tujuan utama ekspor Filipina pada bulan Februari adalah:

  • Jepang, termasuk Okinawa, $796,56 juta, pangsa 18% terhadap total ekspor
  • Amerika Serikat (AS), termasuk Alaska dan Hawaii, $687,64 juta, 15,5% saham
  • Republik Rakyat Tiongkok, $588,89 juta, 13,3% saham

Tujuan regional utama ekspor Filipina pada bulan Februari adalah:

  • Asia Timur, $2,166 miliar, naik 28% dari tahun lalu, dan memiliki pangsa sebesar 48,9% terhadap total ekspor
  • Negara-negara anggota ASEAN, $743,19 juta, turun 3,5%, dan memiliki pangsa 16,8%.
  • Uni Eropa (UE), $567,62 juta, meningkat 7,1%, dan memiliki pangsa 12,8%.

Togel SDY