• April 13, 2024
Emirates mendapat lebih banyak dukungan untuk penerbangan Dubai-Manila ke-3

Emirates mendapat lebih banyak dukungan untuk penerbangan Dubai-Manila ke-3

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Maskapai penerbangan UEA Emirates Airlines berhasil mengumpulkan dukungan di tengah denda pemerintah sebesar P1,8 juta karena melanggar perintah presiden

MANILA, Filipina – Emirates Airlines yang berbasis di Uni Emirat Arab terus mendapatkan dukungan di tengah upaya untuk membatalkan penerbangan harian ketiganya antara Manila dan Dubai setelah regulator penerbangan Filipina mengatakan maskapai tersebut melanggar perintah presiden.

Pendukungnya kini termasuk seorang anggota parlemen yang mengatakan layanan jarak jauh Emirates secara teratur membantu ribuan pekerja Filipina di luar negeri (OFWs) di Dubai yang mengawasi negara asal mereka.

“Penerbangan harian ketiga Emirates membantu ribuan OFW kami di sana yang ingin lebih sering pulang untuk mengunjungi kerabat, dan mempromosikan perdagangan dan pariwisata antara kedua negara,” kata perwakilan daftar keluarga OFW Roy Señeres Sr. katanya pada hari Jumat. 19 Desember.

Señeres adalah duta besar untuk UEA dari tahun 1994 hingga 1998 sebelum pindah ke Konsulat Jenderal Filipina di Washington DC sebagai Atase Tenaga Kerja.

Diperkirakan 850.000 OFW tinggal di Dubai dan emirat lain di UEA, kata Señeres dalam sebuah pernyataan.

Selain perwakilan daftar partai, sekelompok agen perjalanan juga mendukung maskapai asing tersebut. Pada 16 Desember, Asosiasi Perjalanan Agen IATA Filipina (PIATA) mengatakan keputusan CAB untuk menghapus penerbangan harian ke-3 Emirates akan menaikkan harga tiket untuk rute jarak jauh.

Pengurangan rute harian Manila-Dubai berarti lebih sedikit pilihan perjalanan, menciptakan situasi permintaan tinggi dan pasokan terbatas yang dapat mempengaruhi harga tiket.

“Tiga penerbangan harian Emirates dari Manila sangat penting bagi pariwisata,” kata Presiden Ark Travel Maria Alberto.

Alberto mengatakan Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) tidak boleh kehilangan kapasitasnya saat ini untuk penerbangan Dubai-Manila karena tingginya nilai pengunjung yang dilayaninya.

“Dengan kampanye Kunjungan Departemen Pariwisata Filipina 2015, kami berharap banyak wisatawan kelas atas yang masuk,” kata Alberto, yang agen perjalanannya merupakan anggota PIATA.

Dewan Penerbangan Sipil (CAB) mendenda Emirates P1,8 juta ($40.197,73*) karena menjual tiket rute Manila-Dubai tanpa persetujuan sebelumnya dari regulator.

Hal ini terjadi setelah maskapai penerbangan lokal Philippine Airlines dan Cebu Pacific Air mengajukan keluhan kepada CAB karena mengizinkan Emirates meningkatkan penerbangan Dubai-Manila meskipun melebihi kapasitas yang diizinkan.

Namun Emirates Airlines telah menekankan bahwa mereka tidak mencari kapasitas tambahan ke Manila. Diklarifikasi bahwa penerbangan harian ketiganya, yang dilaksanakan pada bulan Januari 2013, telah lama menjadi bagian integral dari layanannya “yang sangat populer di kalangan pelancong.”

Emirates telah mengoperasikan layanan Dubai-Manila sejak tahun 1990, dengan setidaknya 4.300 warga Filipina bekerja di Manila dan Dubai, menurut maskapai penerbangan tersebut. – Rappler.com

*$1=Rp44,78

sbobet mobile