• May 22, 2024
Espino dan Braganza mengabaikan perjanjian pemilu yang damai

Espino dan Braganza mengabaikan perjanjian pemilu yang damai

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kedua calon gubernur tersebut sudah terlebih dahulu ditunjuk, begitu pula calon daerah lainnya yang meluangkan waktu untuk menandatangani perjanjian.

KOTA DAGUPAN, Filipina – Mengutip komitmen masa lalu, kedua calon gubernur Pangasinan menandatangani pakta perdamaian melalui calon lokal di Katedral Metropolitan St. Louis. Yohanes Penginjil di sini pada hari Senin, 25 Maret, dilewati.

Pihak lain yang hadir mengatakan ketidakhadiran Gubernur Pangasinan yang terpilih kembali, Amado Espino Jr. dan satu-satunya lawannya, Walikota Alaminos Hernani Braganza, meremehkan dampak perjanjian tersebut.

Para kandidat, dengan menandatangani perjanjian tersebut, berjanji untuk menghindari pembelian suara, penipuan pemilu, dan penggunaan ancaman. Mereka juga berjanji untuk tidak melampaui anggaran kampanye yang sah.

Pangasinan mempunyai populasi pemilih tertinggi ketiga di antara provinsi-provinsi. Daerah ini merupakan salah satu dari 15 daerah yang diidentifikasi oleh Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) sebagai daerah yang “berisiko tinggi” terhadap kekerasan terkait pemilu karena persaingan ketat antar politisi.

Koalisi Rakyat Nasionalis, partai dominan di provinsi tersebut dan di bawah bendera Espino mencalonkan diri, memprotes label “berisiko tinggi”. Braganza bergabung dengan Partai Liberal, setelah bergabung dengan teman baiknya Presiden Benigno Aquino III dan Sekretaris DILG Mar Roxas untuk pemilu tahun ini.

Espino dan Braganza bertanding satu lawan satu.

Alfonso Bince, yang memilih kembali Anggota Dewan Distrik ke-6, mengatakan ketidakhadiran Espino dan Braganza pada penandatanganan perjanjian mengurangi dampaknya. Ia mengatakan calon lokal lainnya juga sudah memiliki komitmen sebelumnya, namun mereka meluangkan waktu untuk penandatanganan.

Kepala Direktur Kepolisian Daerah Ilocos Supt Ricardo Marquez sependapat dengan Bince.

Tidak akan mengangkat masalah pribadi

Memilih kembali Wakil Gubernur Jose Ferdinand Calimlim dan lawannya, pensiunan Kepala Polisi Nasional Filipina Arturo Lomibao, memilih kembali Perwakilan Distrik ke-2 Leopoldo Bataoil dan Perwakilan Distrik ke-3 Ma. Rachel Arenas (yang ibunya mencalonkan diri tanpa lawan untuk menggantikannya), dan Walikota Dagupan yang terpilih kembali, Benjamin Lim, bergabung dalam penandatanganan tersebut.

Calimlim mengaku menyambut baik upaya simbolis ini dalam upaya menyelenggarakan pemilu yang bersih dan damai. Ia mengatakan gubernur sedang menghadiri pembagian kartu PhilHealth di wilayah ke-6 Pangasinan.

Uskup Agung Lingayen-Dagupan Socrates Villegas, yang memimpin penandatanganan, menyarankan para penandatangan untuk mencamkan perjanjian tersebut. Ia menghimbau para pemilih untuk mendoakan para kandidat karena tantangan berat yang mereka hadapi.

Para penandatangan, yang berkumpul di depan altar, bersumpah untuk memfokuskan kampanye mereka pada tata pemerintahan yang baik, tidak menyeret masalah pribadi dan keluarga calon rekan mereka, tidak melakukan kekerasan atau mempekerjakan kelompok bersenjata.

Di Ilocos Sur, penandatanganan pakta perdamaian yang juga diprakarsai oleh keuskupan agung dihadiri banyak orang, kata Marquez.

Pengacara Pengawas Pemilu Provinsi Pangasinan Marino Salas menyarankan rekan-rekan pegawai pemerintah yang bukan kandidat untuk menyerahkan urusan politik kepada politisi. – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong