• July 20, 2024
Evakuasi terpaksa karena Sungai Marikina terus naik

Evakuasi terpaksa karena Sungai Marikina terus naik

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Lebih banyak hujan diperkirakan terjadi pada siang hari karena monsun barat daya terus terjadi di Luzon dan Visayas barat, menurut Pagasa

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Evakuasi paksa warga yang tinggal di sekitar Sungai Marikina kini diberlakukan seiring ketinggian air sungai yang terus meningkat pada Selasa, 7 Agustus.

Ketinggian banjir sungai sekarang berada pada “kritis”, dengan ketinggian air mencapai 20,0 meter pada pengukur Jembatan Marikina di Bgy Sto Niño pada pukul 10:32.

Para pengungsi kini berada di 11 pusat evakuasi di seluruh kota, menurut Kantor Informasi Publik Kota Marikina:

  • Sekolah Terpadu Concepcion – 167 keluarga/835 orang
  • Gimnasium Bulelak – 162 KK/816 jiwa
  • SD H. Bautista – 675 KK/3.393 jiwa
  • SD Malanday – 401 keluarga/2.285 orang
  • Sekolah Dasar Concepcion – 12 keluarga/72 orang
  • Sta. Kapel Elena (Lambak) – 5 keluarga/25 orang
  • SD Nangka – 469 KK/2.384 jiwa
  • Filipinas Village Gym – 84 keluarga/581 orang
  • Gimnasium Sampaguita- 95 keluarga/491 orang
  • Sto. Niño Elem Sch – 170 keluarga
  • SMA Leodegario Victorino – 95 keluarga/413 jiwa

Biro cuaca negara bagian Pagasa mengeluarkan sinyal Peringatan Merah lainnya untuk Kawasan Ibu Kota Nasional mulai pukul 09:00 pada hari Selasa, dengan curah hujan lebat hingga intens (15 hingga 30 milimeter per jam) selama 2 jam berikutnya.

Curah hujan juga akan berupa hujan sesekali, atau lebih dari 30 mm/jam, selama periode tersebut.

Hal ini terjadi ketika Metro Manila mencatat curah hujan yang tinggi dalam semalam akibat hujan yang terus menerus.

Pada pukul 6 pagi pada hari Selasa, 7 Agustus, biro cuaca negara bagian Pagasa mencatat setidaknya 154 milimeter hujan terakumulasi dalam 9 jam di stasiun Area Pelabuhan Manila mereka. Pada periode yang sama, pos pengamatan mereka di Science Garden di Kota Quezon mencatat curah hujan sebesar 222,6 mm.

Sementara itu, lebih dari 300 mm hujan terakumulasi di alat pengukur hujan Institute of Advanced Science and Technology dalam periode 30 jam mulai tengah malam pada hari Senin, 6 Agustus, hingga pukul 06:45 pada hari Selasa, menurut Dr Mahar Lagmay dari Proyek NOAH.

Selama Ondoy, Taman Sains Pagasa mengukur curah hujan sebesar 341 mm dalam rentang waktu 6 jam, kata biro tersebut.

Musim barat daya telah membawa hujan terus menerus di sebagian wilayah Luzon selama 9 hari.

Lebih banyak hujan diperkirakan terjadi pada siang hari karena monsun barat daya terus terjadi di Luzon dan Visayas barat, menurut Pagasa.

Sementara itu, wilayah Visayas dan Mindanao lainnya akan berawan hingga berawan dengan hujan terisolasi hingga tersebar atau badai petir. – Rappler.com

Untuk pembaruan cuaca lebih lanjut, kunjungi situs mikro #WeatherAlert.

Setiap orang didorong untuk membantu. Lihat daftar pusat evakuasi dan operasi bantuan di Metro Manila untuk lokasi di dekat Anda.

Selengkapnya di #Peringatan Cuaca:

Sidney prize