• April 15, 2024
(Executive Edge) 7 cara untuk membuat anak-anak paham uang pada Natal ini dan seterusnya

(Executive Edge) 7 cara untuk membuat anak-anak paham uang pada Natal ini dan seterusnya

Musim Natal adalah saat untuk memberi, dan bagi banyak orang Filipina, ini identik dengan belanja. Kami membeli hadiah untuk orang yang kami cintai, memanjakan diri kami dengan gaji bulan ke-13, dan menghadiri pesta Natal di seberang kereta bawah tanah.

Namun seperti yang diungkapkan pakar keuangan baru-baru ini, kita masih bisa bersenang-senang selama musim Natal tanpa menghabiskan anggaran. Kita perlu menyampaikan pemikiran yang sama kepada anak-anak kita: Jika orang dewasa dapat membelanjakan uangnya dengan lebih bertanggung jawab pada musim liburan ini, bagaimana kita dapat mengajari anak-anak kita untuk melakukan hal yang sama?

Tujuan ini penting karena literasi keuangan tidak diperoleh dalam semalam.

Jadi, cara apa yang lebih baik untuk mengajari anak-anak pentingnya tanggung jawab keuangan selain pada saat kebanyakan orang Filipina belum punya tanggung jawab keuangan?

Berikut adalah tip hemat uang untuk dibagikan kepada anak-anak Anda:

1. Komunikasikan gaya hidup dan keputusan pembelian Anda kepada mereka

Investor dan penasihat keuangan Merk Gutierrez tekankan fakta bahwa anak-anak memang memperhatikan cara Anda menghabiskan waktu di hari Natal. Oleh karena itu, Anda perlu memastikan bahwa Anda sendiri mempraktikkan kebiasaan belanja yang baik.

“Anak-anak mendengarkan dan mengamati setiap kali orang tua mendiskusikan hal-hal seperti tidak menggunakan kartu kredit untuk membeli barang yang diinginkan, bagaimana menabung dan berinvestasi dapat memberi kita kemandirian finansial di masa depan, atau seberapa bagus kualitas perangkat yang Anda beli sebagai hadiah Natal. harga lebih murah,” ujarnya.

Gutierrez berpendapat anak-anak akan bisa belajar melalui osmosis. “Ketika Anda menunjukkan kepada anak-anak Anda bahwa Anda menghargai pekerjaan atau kewirausahaan Anda dan bahwa Anda mendedikasikannya kepada mereka, Anda dapat mengharapkan anak-anak Anda juga tumbuh dalam kehidupan yang hemat dan sederhana,” ujarnya.

Pembicara motivasi Jayson Lo berbagi sentimen yang sama. “Mengajari anak-anak seusia ini tentang uang merupakan sebuah tantangan, dan Anda harus sangat visual ketika mengajar mereka,” katanya. “Saya menyadari bahwa alat bantu visual terbaik untuk anak-anak saya adalah belajar tentang uang SAYA.”

Lo melanjutkan, “Orang tua perlu memberikan contoh, terutama dalam bidang seperti bekerja, menabung, dan memberi. Mereka mengatakan, ‘nilai-nilai ditangkap, bukan diajarkan’, dan itu termasuk nilai-nilai moneter.

Misalnya, Lo membayar komisi putrinya untuk pekerjaan sederhana, seperti memijatnya. “Jika mereka hanya memijat saya beberapa menit, saya akan memberi mereka jumlah yang lebih kecil. Jika mereka melakukannya lebih lama, saya akan memberi mereka lebih banyak,” katanya, “Kemudian saya jelaskan kepada mereka bahwa kami harus bekerja keras untuk mendapatkan uang untuk memenuhi kebutuhan mereka.” untuk keluarga kita.”

2. Belikan mereka saham sebagai hadiah Natal

Konsultan keuangan dan pengusaha Marvin Germo berkata, “Saya belum punya anak, tapi salah satu hal yang akan saya lakukan ketika saya punya anak dan cucu adalah saya akan memberi mereka saham sebagai hadiah Natal.”

Dia akan melakukannya tidak hanya untuk satu atau dua Natal, tapi untuk 20 Natal berturut-turut. “Pada Natal ke-20, mereka akan melihat seberapa besar pertumbuhan investasi awal mereka, ditambah dividen yang diperoleh dari saham tersebut setiap tahunnya. Dengan cara ini, mereka menjadi terampil, tidak hanya melalui teori, namun juga belajar secara praktis dan mendapat manfaat finansial dari apa yang telah mereka pelajari.”

Baginya, itu adalah hadiah terbaik yang bisa kita berikan kepada anak-anak kita tercinta. “Pelajaran terbesar yang bisa kita ajarkan kepada anak-anak kita adalah nilai waktu dan bagaimana menumbuhkan uang kita dalam jangka waktu tertentu,” kata Germo, seraya menambahkan bahwa ia akan menginvestasikan hadiah uang tunai saat masih kecil di saham jika ia tahu nilainya. investasi.

3. Dorong mereka untuk menabung sebagian uang Natal mereka

Penasihat dan perencana keuangan Argel Tiburcio berpendapat penting bagi orang tua untuk “mengajari anak-anak untuk menabung sebagian dari uang yang mereka kumpulkan dari hadiah Natal.” Bahkan hanya 10% hingga 20% saja, katanya, adalah awal yang baik.

Dalam hal ini, Tiburcio merekomendasikan agar orang tua menghargai tabungan tersebut dengan membukakan rekening tabungan junior untuk mereka. Blogger literasi keuangan Kristine Licuanan berbagi rekomendasi yang sama. “Agar menyenangkan, bawalah mereka langsung ke bank dan bukakan rekening untuk mereka,” katanya. “Minta mereka untuk menandatangani surat-surat itu, dan jika ada, berikan paspor mereka sendiri.”

Licuanan dan Germo mendesak para orang tua untuk mengambil kebijakan yang sesuai. “Beri tahu mereka bahwa Anda akan mencocokkan jumlah berapa pun yang ingin mereka masukkan ke dalam rekening tabungan mereka,” kata Germo. Sebagai contoh, Licuanan berkata, “Jika mereka menghemat P500 ($11,17) sebulan, Anda akan menambahkan P500 lagi ($11,17) untuk menjadikannya P1000 ($22,33).”

Germo menyarankan, “Ini akan membuat mereka mengasosiasikan perasaan baik dan menyenangkan dengan menyisihkan uang sebagai tabungan.”

4. Dorong mereka untuk membelanjakan uang Natal mereka dengan bijak

Selain mendorong anak-anak untuk menabung, blogger dan wirausaha Fitz Villafuerte juga menekankan perlunya orang tua mendidik anak mereka untuk menggunakan uang tunai dengan bijak.

“Mereka berhak membelanjakan sisa uangnya dengan bebas, tapi dorong mereka untuk membelanjakannya untuk sesuatu yang mereka perlukan, bukan untuk sesuatu yang mereka inginkan,” ujarnya.

Tentu saja, kebanyakan anak pada dasarnya tidak tahu bagaimana membedakan apa yang mereka butuhkan dan apa yang mereka inginkan, sehingga tanggung jawab ada pada orang tua untuk menghubungkan konsep ini dengan mereka. “Jelaskan dengan baik kepada mereka mengapa penting untuk membelanjakan uang untuk ‘kebutuhan’ terlebih dahulu sebelum ‘keinginan’, namun biarkan mereka memutuskan pada akhirnya,” kata Villafuerte.

5. Ajari mereka nilai kewirausahaan

Tiburcio berpendapat bahwa musim Natal adalah waktu yang tepat untuk mendorong anak-anak muda menjadi wirausaha, terutama ketika semua orang merasa begitu bermurah hati.

“Belikan mereka permen batangan atau coklat seukuran sekali gigit puff bedak yang bisa mereka jual saat mengunjungi bibi, paman, kakek, nenek, ayah baptis, dan ibu baptis mereka,” katanya, seraya menambahkan, “siapa yang bisa menolak dijual oleh anak-anak lucu?”

Tiburcio yakin hal ini memberikan pelajaran berharga bagi generasi muda kita. “Mereka akan mengasosiasikan perasaan positif dalam berjualan dan itu adalah pengalaman berharga yang akan mereka simpan seiring bertambahnya usia,” ujarnya.

6. Kelola ekspektasi mereka terkait hadiah Natal

Blogger literasi keuangan Jill Sabs percaya bahwa orang tua harus menjadikan prioritas untuk menjaga ekspektasi anak-anak mereka dalam hal hadiah. “Saya pikir salah satu cara untuk membantu anak-anak menjadi cerdas secara finansial saat Natal adalah dengan tidak menciptakan monster yang mengharapkan segunung hadiah,” katanya.

Sabs berpendapat bahwa orang tua dapat mengatasi hal ini dengan membelikan mereka satu hadiah yang bermakna, bukannya memberikan banyak hadiah. “Dengan memberikan mereka sesuatu yang berarti dibandingkan selusin pernak-pernik yang akan terlupakan bahkan sebelum Tahun Baru tiba, Anda akan membantu mereka menghargai apa yang mereka miliki dan mengurangi kemungkinan konsumerisme dan kecanduan terhadap barang-barang ketika mereka besar nanti,” kata Saab.

7. Ajari mereka betapa pentingnya membelanjakan uang dengan benar sepanjang tahun

Penasihat investasi dan penulis buku terlaris Efren Cruz berkata, “Ibaratnya seperti ekor anjing yang bergoyang-goyang jika kita hanya mengajarkan pelajaran keuangan kepada anak-anak kita pada acara-acara khusus seperti hari raya. Menangani uang harus menjadi kebiasaan seseorang karena melibatkan banyak pemikiran dan manuver.”

Oleh karena itu, Cruz percaya bahwa hadiah terbesar yang dapat kita berikan kepada anak-anak selama musim Natal adalah penekanan pada kecerdasan finansial. “Mungkin pelajaran terbaik bagi anak-anak adalah menjadi cerdas secara finansial saat Natal, menjadi cerdas secara finansial sepanjang tahun dan bahkan dengan hal-hal kecil seperti menabung beberapa peso uang mereka. tas (tunjangan),” ujarnya.

Dia menambahkan, “jika mereka ingin membeli sesuatu pada hari Natal, mereka harus menabung untuk itu.” – Rappler.com

Kolumnis Rappler Business Ezra Ferraz juga menjabat sebagai Chief Content Officer di Pertandingan Zipsebuah perusahaan teknologi yang didukung oleh Yayasan Ruang Ide, Hatchd Digital, Mitra Investasi IMJDan 500 Startup. Dia menghadirkan kepada Anda para pemimpin bisnis Filipina, wawasan dan rahasia mereka melalui Executive Edge. Terhubung dengan dia di Twitter: @EzraFerraz

$1 = P44,78

Semua gambar dari stok foto


judi bola online