• April 22, 2024
(Executive Edge) Apa yang bisa diajarkan ‘keranjang harapan’ kepada Anda?

(Executive Edge) Apa yang bisa diajarkan ‘keranjang harapan’ kepada Anda?

Di tengah kehancuran yang disebabkan oleh topan Yolanda, Kei Obusan, 24 tahun, melihat sebuah peluang. Dia mencatat bahwa sebagian besar upaya bantuan terfokus pada kebutuhan fisik mendesak para penyintas, seperti makanan, air, tempat tinggal dan layanan kesehatan. Tentu saja hal-hal ini sangat mendesak, namun yang juga sama mendesaknya adalah kesejahteraan rohani mereka.

Pemikirannya adalah sebagai berikut: Ada lebih banyak hal dalam diri seseorang daripada yang terlihat. Setelah Anda memulihkan kesehatan mereka sepenuhnya, mereka akan membutuhkan lebih dari sekedar persediaan dan ransum untuk membangun kembali kehidupan mereka. Mereka memerlukan kelanjutan kehidupan mereka sebelum Yolanda agar mereka dapat berkembang dan sejahtera setelah Yolanda.

Ini adalah Filipina dan menjelang Natal sekitar satu setengah bulan lagi, Obusan mempersempit fokusnya ke Noche Buena. Sudah menjadi tradisi bagi sebagian besar keluarga Filipina untuk menikmati makan malam bersama yang menyenangkan saat Natal. Jika dia bisa memberikan makanan Noche Buena kepada beberapa korban yang selamat, Obusan beralasan, mereka bisa membawa harapan dan martabat yang lebih besar di tahun 2014.

“Sponsor a Malam Natal untuk Korban Yolanda” terlahir seperti itu.

Visi untuk perubahan

Penting untuk dicatat bahwa Kei Obusan bukanlah seorang pengusaha wanita dalam pengertian tradisional. Setelah lulus dari Fakultas Komunikasi Massa Universitas Filipina, Obusan bekerja sebagai analis media sosial ketika dia memulai Kampanye Borg. Dalam peran ini, Obusan mempelajari analisis media sosial perusahaan-perusahaan baik di dalam maupun luar negeri, untuk membantu mereka memperkuat jangkauan dan keterlibatan mereka.

“Mensponsori Noche Buena untuk para korban Yolanda” juga bukan sebuah usaha sosial yang sesungguhnya. Karena situasi yang mendesak, Obusan memilih menjalankan Borg lebih sebagai kampanye daripada organisasi. Hal ini memungkinkannya untuk fokus sepenuhnya pada tugas yang ada – menyediakan makanan Noche Buena kepada keluarga yang terkena dampak Yolanda – daripada tugas yang lebih kompleks yaitu memulai dan mempertahankan organisasi baru.

Jadi Anda mungkin bertanya-tanya: Jika Obusan bukan seorang pengusaha dan Borg bukan seorang pebisnis, mengapa hal itu ditulis di halaman-halaman ini? Saya ingin menyampaikan kepada Anda gagasan bahwa studi kasus yang paling mencerahkan sebagian besar berada di luar cakupan pembicaraan bisnis tradisional mengenai uang dan sen.

Jika Anda memikirkan Borg dalam istilah-istilah ini, kisah Obusan dan Borg telah diceritakan, khususnya bagi para pengusaha dan pebisnis di Filipina. Salah satu alasannya adalah kampanye tersebut pada akhirnya berhasil. Obusan dan timnya secara pribadi mengirimkan 1.550 paket yang mereka sebut “keranjang harapan” kepada keluarga-keluarga di Leyte, Negros Occidental dan Iloilo, jauh melampaui target awal mereka yaitu 1.000 paket.

Itu penuh dengan semua barang yang diperlukan untuk mengatur makan malam Noche Buena yang layak, termasuk saus spageti, pasta kering, makanan kaleng, dan bahkan kartu Natal. Saat memberikannya, Obusan mencatat bahwa “keluarga-keluarga tersebut sangat bahagia dan bersyukur – mereka tidak terlihat seperti korban topan super.”

Misalnya, ketika membagikan keranjang di Sekolah Dasar Tigbao Diit di Tacloban, para guru ikut bernyanyi. Dari Rumah Sakit Bethany, seorang staf mengatakan kepada Obusan bahwa “‘keranjang harapan’ sangat membantu karena mereka masih menerima gaji bulan ke-13 (yang seharusnya digunakan untuk persiapan Natal).”

Dengan menyediakan kebutuhan budaya yang penting bagi keluarga Filipina, Borg merupakan bukti inspiratif tentang apa yang dapat dicapai oleh beberapa orang yang bersatu dalam satu tujuan yang sama, bahkan dalam keadaan yang paling sulit dan mendesak sekalipun. Obusan dan timnya memiliki visi untuk mengenali kebutuhan masyarakat dan cara untuk mewujudkannya.

Menghubungkan diaspora Filipina melalui media sosial

Pada tingkat yang lain, sangatlah terbuka untuk melihat siapa orang-orang ini. Akal sehat akan mengarahkan sebagian besar pembaca untuk menebak bahwa mereka adalah warga lokal Filipina – mereka yang akrab dengan skala kehancuran dan pendekatan komprehensif yang diperlukan untuk membangun kembali kehidupan para penyintas.

Warga lokal Filipina tentu saja berperan. Namun, yang paling mengejutkan bagi Obusan adalah banyaknya dukungan yang diterimanya dari warga Filipina (dan dalam beberapa kasus bahkan non-Filipina) yang tinggal di luar negeri. Misalnya, dia berkata, “Anggota UP Sigma Alpha Nu Sorority di New York mengadakan acara penggalangan dana ‘Shots for Hope: A Night of Giving’ di Bar dapur yang jelek.”

Dukungan tersebut benar-benar bersifat global, seperti yang dirangkum Obusan: “NYC Sosial Kinetik Mensponsori iklan Facebook dan memberikan sumbangan uang tunai. National Oilwell Varco – IMO, sebuah perusahaan di Dubai, telah memberikan donasi dalam jumlah besar. Di Selandia Baru, The Styx Nelson dan Rutherford Hotel Nelson – A Heritage Hotel telah menyiapkan kotak sumbangan untuk tujuan ini.”

Sungguh menakjubkan jika Anda meluangkan waktu untuk memikirkannya. Jika Anda tinggal di luar negeri, Yolanda – meskipun banyak didokumentasikan – masih hanya sekedar berita. Anda melihat gambar dan video dari daerah yang terkena dampak, mungkin membaca beberapa cerita, dan tentunya merasa sedih untuk para korban dan penyintas – namun pada akhirnya Anda memiliki kehidupan sendiri untuk dijalani.

Dibutuhkan keterampilan nyata untuk menarik seseorang keluar dari pusaran kehidupan sehari-harinya, dan bahkan diperlukan keterampilan lebih untuk melakukannya dari jarak ribuan mil. Obusan dan timnya dengan ahli melibatkan mereka melalui bidang keahliannya: media sosial.

Seperti yang telah saya sebutkan berkali-kali di kolom ini, Filipina sering dianggap sebagai ibu kota media sosial tidak resmi di dunia. Saya mendengar orang mengatakan hal-hal seperti: Situs ini memiliki pengguna Filipina sebanyak X, atau situs ini telah mencapai penetrasi pasar sebanyak Y di Filipina.

Namun, yang jarang dibicarakan adalah sejauh mana media sosial berpotensi membawa perubahan sosial yang nyata di negara kita. Diaspora Filipina telah mengirim kami ke seluruh penjuru dunia untuk mencari pekerjaan yang menguntungkan, dan media sosiallah yang dapat menghubungkan kami kembali. Jika dilakukan dengan benar, media sosial dapat menjembatani jarak, mendorong patriotisme, dan mendorong orientasi yang mengutamakan Filipina pada rekan-rekan di luar negeri.

Obusan mengakui fakta ini: Orang-orang Filipina yang benar-benar dapat membantu kampanye Borg berada di luar negeri dan oleh karena itu mereka dapat dihubungi terutama melalui media sosial. Jadi dia memutuskan untuk mengkampanyekan perjuangannya secara agresif di Facebook. Dalam melakukan hal ini, Obusan tidak ingin melakukan kesalahan yang sering dilakukan banyak perusahaan: salah mengira angka murni (seperti jumlah “X” dari suka di Facebook atau “Y” dari jumlah pengikut Twitter) sebagai kesuksesan.

“Saya tidak punya target jumlah pengikut di Facebook,” kata Obusan. “Saya lebih peduli untuk menjangkau calon donor dan sponsor yang tertarik untuk mendukung tujuan ini. Untuk bisnis atau usaha sosial apa pun, angkanya tidak menjadi masalah selama Anda menjangkau orang yang tepat.”

Dalam kasusnya, hal ini berarti orang-orang yang dapat berkomitmen untuk menjadi sukarelawan dalam kampanyenya dengan berbagai cara, baik dalam bentuk pemasaran, penjangkauan, atau pengorganisasian. Untuk menjangkau mereka, Obusan mengambil tindakan cepat. Dia tahu bahwa minat terhadap upaya bantuan Yolanda sayangnya akan berkurang seiring berjalannya waktu, jadi dia perlu membuat orang-orang berinvestasi pada perjuangannya selagi hal itu masih segar dalam pikiran mereka. Dia memulai halaman Facebook untuk Borg hanya beberapa menit setelah mendapatkan idenya dan memulai kampanye akar rumput untuk memasarkannya dalam beberapa minggu mendatang.

Meski heboh di halaman Facebook, banyak orang yang dengan sukarela membantu Obusan. Dia membawa rekan penyelenggara Perkumpulan Sigma Alpha Nu dari UP Diliman. Dia mendapat sponsor Unilever Filipina dan itu Pusat Survei dan Penelitian Filipina. Dia mendatangkan rekan media KapanInManila.com.

Borg melewati beberapa minggu yang penuh badai, di mana Obusan diwawancarai di radio dan televisi; terbang ke Leyte dengan 1.200 “keranjang harapan”, membagikannya ke seluruh wilayah kepada para penyintas Yolanda, dan terbang kembali ke Manila dengan kelelahan fisik namun semangat secara mental.

Dengan keberhasilan seperti itu, mudah untuk melupakan bahwa Borg memulai sebagai perusahaan sosial atau bisnis mana pun. Semuanya dimulai dengan tindakan sederhana untuk mengenali peluang yang diabaikan oleh kebanyakan orang. – Rappler.com

Kolumnis bisnis Rappler, Ezra Ferraz, lulus dari UC Berkeley dan University of Southern California, tempat dia mengajar menulis selama 3 tahun. Dia sekarang menjadi konsultan penuh waktu untuk perusahaan pendidikan di Amerika Serikat. Dia menghadirkan kepada Anda para pemimpin bisnis Filipina, wawasan dan rahasia mereka melalui Executive Edge. Ikuti dia di Twitter: @EzraFerraz

Data SDY