• April 12, 2024
(Executive Edge) Francis Kong kepada pemilik bisnis: Soft skill sangat penting

(Executive Edge) Francis Kong kepada pemilik bisnis: Soft skill sangat penting

Pembicara motivasi dan konsultan bisnis Francis Kong percaya bahwa soft skill sangat penting dalam dunia bisnis yang berubah dengan cepat

Filipina akan terus berubah dengan cepat pada tahun 2015.

Dengan meningkatnya penetrasi internet dan ponsel pintar di seluruh negeri, semakin banyak perusahaan teknologi yang akan memanfaatkan peluang yang ada di ruang digital.

Meskipun sebagian besar pakar akan memberikan nasihat mengenai strategi bisnis atau keahlian teknis, Fransiskus Kongnamun, seorang pembicara motivasi dan konsultan bisnis terkenal dengan pengalaman kewirausahaan mulai dari ritel hingga manufaktur, menekankan bahwa para pemimpin bisnis harus fokus pada apa yang dianggap penting: soft skill.

Berinvestasilah pada orang-orang yang ‘tepat’

Soft skill atau karakter dan kualitas interpersonal yang terlihat dalam hubungan seseorang dengan orang lain harus melengkapi hard skill atau pengetahuan dan pengetahuan profesional seseorang.

Oleh karena itu, teknologi di Filipina dan demografinya berubah dengan cepat, sehingga wirausahawan harus mengikuti perkembangan zaman atau berisiko tertinggal, kata Kong.

“Kesadaran paling mendasar yang harus dipahami oleh setiap pemilik bisnis adalah bahwa kesuksesan kita di masa lalu bukanlah jaminan kesuksesan di masa depan,” Kong memperingatkan.

Untuk menyelesaikan tugas ini, Kong dengan cepat mengingatkan para pemilik bisnis bahwa mereka perlu berinvestasi pada orang-orang yang “memiliki kualifikasi, kemampuan dan kreatif untuk mempersiapkan diri menghadapi perubahan.” Pendekatan seperti ini memerlukan komitmen baru terhadap kedua aspek sumber daya manusia – rekrutmen dan retensi.

“Pekerjakan orang-orang yang tepat, latih orang-orang yang sudah ada, dan hadapi mereka yang menguras sumber daya perusahaan dan menolak perubahan dan perbaikan,” kata Kong.

Miliki pola pikir ‘cangkir kosong’

Kong mengakui bahwa mungkin ada kesenjangan generasi antara pemilik bisnis dan karyawannya yang menjadi penghalang. Karena kesenjangan ini, Kong percaya bahwa pemilik bisnis di Filipina harus terlebih dahulu memahami perbedaan mereka dengan tenaga kerja muda.

Mereka pertama-tama harus menyadari bahwa generasi muda yang memasuki tempat kerja mereka memiliki nilai, perilaku, dan sikap yang sama sekali berbeda dari mereka, tegas Kong.

Dari sana, Kong merekomendasikan agar pemilik bisnis dan karyawannya mengadopsi apa yang disebutnya pola pikir “cangkir kosong”. Baginya, gagasan tentang “cangkir kosong” lebih merupakan sebuah orientasi daripada serangkaian langkah terbatas yang diselesaikan seseorang.

“Untuk merangkul perubahan melalui pencarian pengetahuan, pendidikan dan pelatihan secara disiplin dan untuk memahami bahwa mereka perlu memperbarui dan meningkatkan keterampilan kepemimpinan mereka,” kata Kong.

Buat pilihan tempat kerja

Bagi Kong, perbaikan dapat dilakukan melalui beberapa cara, misalnya melalui lingkungan kerja itu sendiri.

Ia percaya bahwa pemilik bisnis harus menciptakan lingkungan kerja di mana orang memiliki kebebasan untuk mengekspresikan kreativitas mereka. Kong menambahkan bahwa beberapa organisasi profesional seperti People Management Association of the Philippines (PMAP) dapat membantu mencapai tujuan ini.

Menurutnya, upaya menciptakan tempat kerja pilihan dimulai dengan penerapan beberapa prinsip dasar. “Perlakukan orang-orang mereka dengan baik. Hadiahi kinerja. Ciptakan lingkungan meritokrasi dan bukan permainan kekuasaan,” kata Kong.

Dia menambahkan bahwa para pemimpin bisnis harus memastikan gaji mereka di atas standar industri dan penghargaan diberikan kepada karyawan atas kinerja yang sangat baik.

Membangun lingkungan kerja yang kuat juga berarti menghilangkan beberapa sifat negatif yang terkait dengan budaya kantor di Filipina. “Silo perlu dibongkar,” tegas Kong.

“Kolaborasi ruang terbuka harus menjadi hal yang biasa. Perlindungan wilayah dan ego harus dikesampingkan sementara setiap orang di perusahaan harus digiring untuk bersatu demi tujuan bersama,” kata Kong.

Model kepemimpinan

Menciptakan lingkungan kerja yang meritokrasi mengharuskan para pemimpin untuk mengatasi diri mereka sendiri terlebih dahulu.

Menurut Kong, mereka harus “mencontohkan kepemimpinan dan bukan sekedar mengamanatkannya” dan “memahami bahwa mereka menerapkan keterampilan kepemimpinan terbaik melalui inspirasi dan bukan hanya intimidasi.”

Ketika berhadapan dengan sesuatu yang abstrak seperti kepemimpinan atau budaya kerja, tentu saja sulit untuk menentukan di mana perusahaan dapat melakukan perbaikan dan melakukan perubahan yang diperlukan. Namun, Kong percaya bahwa upaya untuk menyelidiki posisi perusahaan dalam bidang ini bermanfaat. Menurutnya, perusahaan yang mampu menciptakan lingkungan ideal tentu akan menarik talenta-talenta terbaik.

“Tim di arena olahraga mana pun yang memiliki talenta terbaik yang bekerja sama akan selalu menang,” kata Kong. Oleh karena itu, dia menekankan perlunya “mengembangkan bakat orang-orang (baik pemimpin maupun bawahan langsung) dan menginspirasi mereka untuk bermain secara kohesif sebagai sebuah tim.” – Rappler.com

Data Sydney