• July 13, 2024
FAKTA CEPAT: Pejabat yang terlibat dalam kecelakaan

FAKTA CEPAT: Pejabat yang terlibat dalam kecelakaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Rappler mencantumkan pejabat pemerintah lainnya yang tewas dalam kecelakaan udara

MANILA, Filipina (UPDATED) – Bepergian melalui udara semakin nyaman bagi pejabat pemerintah yang harus berkeliling nusantara. Ini lebih cepat, menghemat lebih banyak waktu dan memungkinkan mereka menjangkau lebih banyak orang dan tempat. Hal ini juga membahayakan nyawa mereka.

Hal ini terjadi pada Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo, yang ingin menghabiskan akhir pekan panjang bersama keluarganya di Kota Naga, tempat ia menjabat sebagai walikota selama enam periode sejak tahun 1988.

Sayangnya, pesawat yang membawanya dan 3 orang lainnya dalam perjalanan menuju Bandara Masbate jatuh pada Sabtu, 18 Agustus pukul 16.30. Mereka menaiki pesawat ringan Piper PA-34 Seneca bermesin ganda dengan 6 kursi.

Operasi pencarian dan penyelamatan Robredo dan kedua pilotnya saat ini sedang berlangsung, karena ajudan Robredo, P/Supt Jun Abrasado selamat dari kecelakaan tersebut. Operasi penyelamatan dimulai pada hari Sabtu dan berlanjut hingga malam hari, namun kegelapan dan kedalaman air laut tempat pesawat jatuh terlalu berat bagi penyelam. Pada Minggu pagi, bagian-bagian pesawat telah ditemukan.

Pesawat ringan itu lepas landas dari Cebu dan menuju Naga. Robredo awalnya seharusnya terbang kembali ke Manila dari Cebu sebelum melakukan perjalanan ke Naga. Namun dia memutuskan untuk terbang langsung ke Naga dengan menaiki Piper Seneca.

Rappler mencantumkan pejabat pemerintah lain yang terlibat dalam kecelakaan udara sebelumnya:

  • Pada 17 Maret 1957, pesawat Douglas C-47 gunung Tumbuh jatuh di lereng Gunung Manunggal di Cebu. Kecelakaan itu menewaskan Presiden Republik ke-7, Ramon Magsaysay, Senator Tomas Cabili, Menteri Pendidikan Gregorio Hernandez, Perwakilan Cebu Pedro Lopez, dan pejabat serta jurnalis pemerintah dan militer lainnya. Tim tersebut mengadakan beberapa pertemuan di Cebu dan sudah hendak kembali ke Manila. Herald Filipina reporter Nestor Mata adalah satu-satunya yang selamat. Dalam penyelidikan Senat, kegagalan mekanis diidentifikasi sebagai penyebab kecelakaan itu.
  • Pada tanggal 15 Desember 1993, sebuah pesawat yang membawa Presiden Fidel Ramos, Menteri Pertahanan Renato de Villa, dan Menteri Dalam Negeri Rafael Alunan melakukan pendaratan darurat di Cebu setelah kehilangan tekanan kabin. Pesawat lepas landas dari Pangkalan Udara Villamor dan menuju Sultan Kudarat. Tim dipindahkan ke pesawat lain saat mendarat di Cebu.
  • Pada tanggal 1 Juli 2000, pesawat yang membawa Sekretaris Pekerjaan Umum, Gregorio Vigilar, Sekretaris Reforma Agraria, Horacio Morales, Wakil Ketua Komisi Nasional Penanggulangan Kemiskinan, Donna Gasgonia, Administrator Ketenagalistrikan Nasional Conrado Estrella III dan Menteri Pers Negara, Icasiano Gutierrez, mengalami kebocoran tekanan kabin. Tim sedang dalam perjalanan kembali ke Manila setelah mendampingi Presiden Joseph Estrada di Davao ketika mereka dihadapkan pada kondisi cuaca buruk di atas Marinduque.
  • Pada tanggal 2 Juli 2000, Gubernur Palawan, Salvador Socrates, Panglima Komando Barat Angkatan Bersenjata, Santiago Madrid, dan 13 orang lainnya dilaporkan hilang ketika pesawat baling-baling Nomad mereka jatuh di perairan Cagayancillo, Palawan. Tim tersebut baru saja menyelesaikan misi medis gabungan militer-sipil di provinsi tersebut sebelum kecelakaan terjadi. Alien, Bruce Walker, selamat dan diselamatkan oleh nelayan. Menurut laporan, pesawat mengalami masalah mesin setelah lepas landas sebelum meledak di udara.
  • Pada tanggal 28 April 2005, direktur Institut Vulkanologi dan Seismologi Filipina (Phivolcs) dan anggota Dewan Gubernur Palang Merah Nasional Filipina Raymundo Punungbayan dan 8 rekannya tewas ketika helikopter antik Angkatan Udara mereka jatuh di gunung di Gabaldon, Nueva Ecija. Tim lepas landas dari Pangkalan Udara Villamor dan hendak mengunjungi Dingalan, Aurora untuk melakukan pemeriksaan mata usai terkena longsor mematikan. Insiden tersebut memicu seruan untuk meninjau dan meningkatkan keselamatan pesawat militer.
  • Pada tanggal 17 Mei 2010, Gubernur Quezon Rafael Nantes dan 3 orang rekannya tewas dalam kecelakaan helikopter di kawasan pemukiman di Kota Lucena. Nantes sedang dalam perjalanan ke Manila dari Quezon untuk bertemu dengan pengacara pemilu Romulo Macalintal. Dua warga dua rumah yang tertabrak helikopter saat jatuh juga tewas. Kecelakaan tersebut diduga disebabkan oleh kerusakan mekanis. – Rappler.com

Sidney hari ini