• July 17, 2024
Filipina berterima kasih kepada Jepang karena mendanai proyek-proyek terkait bencana

Filipina berterima kasih kepada Jepang karena mendanai proyek-proyek terkait bencana

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pada upacara peringatan bencana yang melanda Jepang setahun lalu, seorang pejabat tinggi dari Malacanang menggarisbawahi hubungan bilateral kedua negara, khususnya di bidang kemampuan pencegahan dan tanggap bencana.

MANILA, Filipina – Pada upacara peringatan bencana yang melanda Jepang setahun lalu, seorang pejabat tinggi Malacanang menggarisbawahi hubungan bilateral kedua negara, khususnya di bidang kemampuan pencegahan dan tanggap bencana.

Pada hari Minggu, 11 Maret 2012, peringatan tahun pertama bencana alam kembar yang menewaskan ribuan orang di Jepang, Sekretaris Eksekutif Paquito N. Ochoa Jr. Jepang berterima kasih atas pendanaan melalui proyek bantuan pembangunan luar negeri (ODA) di Filipina yang bertujuan untuk meningkatkan keakuratan prakiraan cuaca di Filipina, yang juga dilanda banyak topan dan gempa bumi.

Ochoa mengatakan kepada Duta Besar Jepang untuk Filipina Toshinao Urabe, yang turut hadir pada upacara peringatan di Universitas Filipina di Diliman, bahwa “gempa bumi dan tsunami tanggal 11 Maret di Jepang dan Topan Sendong di negara kita telah menggarisbawahi kerentanan khusus negara kita. dua negara. , dan menekankan pentingnya kesiapsiagaan bencana dan program tanggap untuk mengatasi kerentanan tersebut.”

“Kami berterima kasih kepada pemerintah Jepang, penyedia bantuan pembangunan luar negeri (ODA) terbesar di negara kami, yang telah memperluas proyek-proyek ODA guna meningkatkan kemampuan pencegahan dan tanggap bencana kami,” tambah Ochoa.

Sekretaris Eksekutif mencatat bahwa Filipina kini telah meningkatkan sistem radar Doppler, sistem peringatan banjir, tempat penampungan darurat dan proyek perbaikan saluran sungai melalui mode ODA.

“Bulan depan sebenarnya kami akan meresmikan stasiun radar baru di Virac, Catanduanes yang dibangun dari dana yang diberikan oleh Japan International Cooperation Agency (JICA),” kata Ochoa. JICA bertanggung jawab atas pelaksanaan proyek yang dibiayai oleh ODA.

“DOST percaya bahwa penyelesaian stasiun radar ini akan sangat meningkatkan keakuratan prakiraan cuaca, sehingga menghasilkan peringatan yang lebih tepat waktu bagi masyarakat kami dan membantu mengurangi korban jiwa dan kerusakan properti akibat gangguan cuaca buruk yang terus-menerus menimpa negara ini. . ,” dia berkata.

Ochoa mencatat bahwa pemerintah Jepang telah mendorong pembentukan Pusat Koordinasi ASEAN untuk Bantuan Kemanusiaan dalam Penanggulangan Bencana dan jaringan luas ASEAN untuk berbagi informasi mengenai penanggulangan bencana. Ia juga memuji Jepang karena menjadi tuan rumah konferensi internasional tingkat tinggi tentang bencana alam pada tahun 2012, serta Konferensi Dunia Ketiga tentang Pengurangan Bencana pada tahun 2015.

“Dengan memimpin dalam menemukan cara untuk memitigasi dampak bencana alam yang pasti akan menimpa kita, Jepang telah menunjukkan kepada kita strategi terbaik dalam menghadapi bencana alam,” kata Ochoa. – Rappler.com

Pengeluaran SDY