• July 23, 2024
Filipina bertujuan untuk tetap menjadi ibu kota pusat panggilan dunia

Filipina bertujuan untuk tetap menjadi ibu kota pusat panggilan dunia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pemimpin industri call center memperkirakan pendapatannya akan tumbuh hampir $15 miliar pada tahun 2016, mempertahankan keunggulannya dalam 3 tahun dibandingkan pesaingnya, India.

MANILA, Filipina – Para pemimpin industri call center berharap dapat meningkatkan pendapatannya hingga hampir $15 miliar pada tahun 2016, mempertahankan keunggulannya dalam 3 tahun dibandingkan pesaingnya, India.

Sebagai rumah bagi raksasa global Accenture, Convergys, IBM, NTT Docomo dan Hinduja, Filipina semakin menarik perusahaan-perusahaan yang berpikiran sama, kata Benedict Hernandez, kepala Asosiasi Pusat Kontak Filipina, pada Selasa, 18 September.

“Kenyataannya adalah kami telah memantapkan diri kami sebagai merek utama di call center,” katanya kepada wartawan di sela-sela konferensi industri.

(Untuk blog langsung Konferensi Pusat Kontak Internasional 2012 di Manila, klik di sini.)

Filipina telah melampaui India sebagai tujuan outsourcing suara teratas dan telah mendapatkan reputasi sebagai ibu kota pusat panggilan di dunia.

Sektor ini melampaui India dalam hal pendapatan pada tahun 2009 dan dalam hal tenaga kerja pada tahun 2010, menurut angka industri.

Pendapatan dari bisnis berbasis suara ini diproyeksikan mencapai $8,4 miliar pada tahun 2012 dengan 493.000 orang bekerja, kata Hernandez. Omset diperkirakan meningkat menjadi $14,7 miliar pada tahun 2016, mempekerjakan 862.000 orang, tambahnya.

Pekerjaan: 1,3 juta pada tahun 2016

Dalam pertemuan para manajer ekonomi pada hari Senin, 17 September, Hernandez mengatakan bahwa seluruh industri – berbasis suara (call center) dan non-suara – menciptakan 638.000 lapangan kerja langsung pada tahun 2011.

Mereka bertujuan untuk melipatgandakan angka ini menjadi 1,3 juta pekerjaan langsung pada tahun 2016.

Mereka juga berencana mencapai pendapatan senilai $25 miliar pada tahun 2016.

(Untuk blog langsung Pengarahan Ekonomi Filipina Tengah Tahun 2012, klik di sini.)

Manfaat biaya

Hernandez mengatakan bahwa apresiasi tajam peso Filipina terhadap rupee India dalam beberapa bulan terakhir, serta insentif pajak menarik yang ditawarkan negara lain, diperkirakan tidak akan mengurangi minat.

“Kami tidak ingin peso semakin menguat untuk mempertahankan keunggulan biaya. Kami tidak ingin biaya kami berbeda dari pasar lain seperti India,” kata Hernandez.

Tarif ideal adalah P42 hingga $1, katanya. “Kami ingin melihatnya di level P42. Empat puluh dua seperti angka ajaib kita, pertahankan saja di 42.”

Call center Filipina juga telah memperluas pasar mereka dari yang mayoritas berbahasa Inggris ke bahasa lain, termasuk Spanyol, Jepang, Jerman, Mandarin, Prancis, Korea, Indonesia, dan Thailand, tambahnya. – Badan Media Perancis