• July 16, 2024
Filipina, UEA menyetujui dua kali penerbangan masing-masing hingga 28 penerbangan per minggu

Filipina, UEA menyetujui dua kali penerbangan masing-masing hingga 28 penerbangan per minggu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Alokasi jumlah maksimum penerbangan yang dapat dioperasikan oleh maskapai komersial asal Filipina dan Uni Emirat Arab (UEA) antar tujuan di masing-masing negara telah ditingkatkan dua kali lipat menjadi 28 per minggu

MANILA, Filipina – Alokasi jumlah maksimum penerbangan yang dapat dioperasikan maskapai komersial Filipina dan Uni Emirat Arab (UEA) antar tujuan di masing-masing negara ditingkatkan dua kali lipat menjadi 28 per minggu.

Setelah perundingan bilateral pada 5-6 September lalu, kedua negara menyelesaikan amandemen perjanjian layanan udara mereka yang mencakup rute yang menguntungkan dan lalu lintas tinggi antar tujuan di masing-masing negara.

Gerbang utama Filipina, Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) di Manila, tidak termasuk dalam hak penerbangan tambahan.

“Kami menandatangani perjanjian dengan UEA yang meningkatkan hak dari 14 penerbangan per minggu menjadi 28 penerbangan sekali jalan antara Manila dan UEA,” Carmelo Arcilla, direktur eksekutif Dewan Penerbangan Sipil (CAB), mengatakan dalam sebuah teks. pesan.

Selain hak penerbangan yang disepakati secara bilateral, kedua negara juga menyetujui hak lalu lintas tidak terbatas antara titik-titik di Filipina, kecuali Manila, ke titik-titik di UEA, tambah Arcilla.

Mengizinkan hak lalu lintas tanpa batas dari maskapai penerbangan UEA ke Filipina sesuai dengan Perintah Eksekutif no. Pada tanggal 29, kebijakan penerapan “langit terbuka”, yang mencabut pembatasan masuknya maskapai asing melalui bandara di dekat kawasan pariwisata.

Berdasarkan aturan EO tersebut, hak kebebasan ke-3, ke-4, dan ke-5 diperbolehkan. Artinya, maskapai asing dapat mengoperasikan penerbangan ke dan dari bandara mana pun di Tanah Air, kecuali NAIA yang sudah padat, tanpa batasan frekuensi, kapasitas, dan jenis pesawat.

Aturan tersebut dimaksudkan untuk menarik maskapai penerbangan asing agar beroperasi di gerbang sekunder negara tersebut, yang sebagian besar dikelola oleh maskapai penerbangan internasional dan domestik.

Baru-baru ini, pembicaraan udara dengan Australia dan Singapura terhenti. Namun negosiasi akan dilanjutkan dalam 6 bulan ke depan.

Australia telah mendorong hak kebebasan ke-5 dan pengaturan pembagian kode, sementara perundingan udara Filipina-Singapura baru-baru ini memiliki ‘masalah substantif dan operasional’ yang belum terselesaikan, termasuk Hak Kebebasan ke-5. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney