• April 18, 2024
Final Piala Gubernur PBA: Pemuda vs.  Pengalaman

Final Piala Gubernur PBA: Pemuda vs. Pengalaman

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bisakah Rain or Shine Elasto Painters memenangkan gelar PBA pertama mereka atau akankah BMeg Llamados yang berpengalaman memenangkan dua gelar berturut-turut?

MANILA, Filipina – Ini merupakan seri final terakhir Asosiasi Bola Basket Filipina musim 2011-2012.

The Rain or Shine Elasto Painters akhirnya akan melakukan debut PBA Finals sementara BMeg Llamados akan mencoba memenangkan gelar kedua mereka musim ini.

Bagaimana mereka saling berhadapan?

Pemuda vs. Pengalaman

Waralaba Rain or Shine belum pernah mencapai Final sejak memasuki liga pada tahun 2006. Mereka hampir saja pada awal musim di Piala All-Filipino, namun Gary David dan Powerade Tigers mempunyai apa yang oleh banyak orang disebut sebagai lari “Cinderella” dan pelukis untuk tempat Final.

BMeg adalah franchise besar yang dipimpin oleh dua kali MVP PBA James Yap dan sekarang dilatih oleh salah satu pelatih tersukses dalam sejarah PBA, Tim Cone. Mereka memenangkan Piala Komisaris PBA dan mencari kejuaraan rugbi.

Impor Pertempuran

Penguatan dari kedua sisi adalah yang paling efektif dalam pengecatan.

Jamelle Cornley dari Rain or Shine bermain seperti Carlos Boozer mini. Dia memiliki permainan back-to-the-basket yang sangat bagus yang bisa dilakukan para pelukis ketika mereka perlu mengumpulkan banyak poin. Dia memimpin timnya dalam kedua nilai tersebut dan membuat konferensi ini mencapai skor masing-masing 23,14 dan 10,79. Drama Cornley juga membuka peluang bagi pembom jarak jauh Rain atau Shine.

Marqus Blakely dari BMeg adalah orang yang energik dan dapat mengambil alih game apa pun saat dia beralih ke ‘Beast Mode’. Dia suka melakukan belokan cepat ke baseline ketika mendorong lawannya ke atas dan hampir tak terhentikan ketika dia memutuskan untuk menyerang rim. Dia juga memimpin Llamados di setiap kategori statistik, dengan rata-rata 24,21 poin, 13,07 rebound, 3,43 assist, 3,29 steal, dan 2,71 blok.

Blakely dari BMeg memiliki keunggulan yang pasti.

Pria baik

Garis depan Rain or Shine menampilkan saudara beras ekstra – Beau Belga dan JR Quiñahan. Keduanya memiliki tinggi 6 kaki 6 inci, tetapi tidak takut untuk menyangganya dari luar. Terlepas dari ukuran mereka, duo ini rata-rata hanya mencetak di bawah 10 rebound per game pada konferensi ini.

Garis depan BMeg dipimpin oleh Marc ‘Sakuragi’ Pingris. Pingris, seperti impor mereka, adalah orang yang energik. Dia tanpa henti meningkatkan setiap rebound dan rata-rata mencetak hampir 10 rebound per game pada konferensi ini. Dia meningkatkan permainannya dan meningkatkan skornya dari 7,29 di babak penyisihan menjadi 13,40 di semifinal. Kombinasinya dengan center 6’9″ Yancy de Ocampo mematikan bagi Llamados.

Manfaat, BMeg.

Penjaga dan Swingman

Lapangan belakang The Rain or Shine dipimpin dengan tepat oleh pendatang baru Paul Lee. “Leethal Weapon” rata-rata mencetak 14,23 poin, 3,38 assist, dan 2,77 rebound dan merupakan pemain lokal dengan produksi tertinggi untuk timnya. Namun agar Painters bisa mengalahkan Llamados, penembak jitu Jeffrei Chan harus tepat sasaran. Chan kesulitan menemukan peluangnya di semifinal, dengan rata-rata hanya mencetak 20% dari pusat kota. The Painters juga perlu memanfaatkan ketinggian point guard Gabe Norwood di 6’5″. Jika ditempatkan pada posisi yang tepat, dia dapat dengan mudah menembaki penjaga BMeg.

BMeg akan dipimpin oleh 2 kali MVP PBA James Yap yang rata-rata mencetak 14,50 poin, 4,43 rebound, dan 2,29 assist di konferensi tersebut. Namun pemain terpenting di backcourt Llamados adalah point guard Peter June Simon. Pelatih Tim Cone menemukan peran baru sebagai penjaga gawang di lini pertahanan. Dalam pertandingan melawan Ginebra, Cone Simon mengalahkan Mark Caguioa di Piala Komisaris dan penjaga Cotabato Utara berhasil membatasi produksi kandidat MVP. Simon kemungkinan besar akan ditugaskan ke rookie Paul Lee.

Yang ini genap.

Pelatih

Mungkin pertandingan paling menarik di seri Finals ini tidak akan berlangsung di lapangan, melainkan di pinggir lapangan.

Tim Cone dari BMeg dan Yeng Guiao dari Rain of Shine, dua pemikir paling cemerlang di bola basket Filipina, memiliki gaya kepelatihan yang berbeda.

Pendekatan Cone mungkin tampak lebih penuh perhitungan. Dia menggunakan serangan segitiga dan melakukan rotasi 8 hingga 9 orang. Guiao, di sisi lain, suka memadukannya dan tidak takut untuk duduk jauh di bangku cadangan untuk mengejutkan lawannya. Ini akan menjadi pertama kalinya kedua pelatih saling berhadapan di seri final.

Kedua pelatih tersebut terbukti menjadi pemenang dan akan menarik untuk melihat filosofi kepelatihan apa yang berlaku dalam seri pemenang-ambil-semua.

Ramalan

Selain pemuda vs. pengalaman, seri ini juga akan membahas serangan vs. kesepakatan pertahanan dan seperti yang selalu dikatakan pakar bola basket, pertahanan memenangkan kejuaraan. Rappler memilih BMeg Llamados untuk memenangkan seri dalam 6 pertandingan. – Rappler.com

SDY Prize