• July 16, 2024
Forum Media mendesak suara yang lebih kuat untuk Asia

Forum Media mendesak suara yang lebih kuat untuk Asia

“Kita perlu membangun wacana baru berdasarkan nilai-nilai Asia,” kata salah satu pembicara

CHANGCHUN, Tiongkok – Media di Asia harus berusaha untuk mengembangkan dan memperkuat suara mereka untuk menyeimbangkan “dominasi” media Barat dalam isu-isu utama yang mempengaruhi wilayah tersebut.

Demikian pesan utama pada Forum Kerjasama Media 10+3 ke-5 yang diselenggarakan oleh surat kabar Tiongkok People’s Daily yang diadakan pada hari Selasa, 4 September di kota Changcun.

Sekitar 50 jurnalis dari 10 negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Asean) serta dari Jepang, Korea Selatan dan tuan rumah Tiongkok menghadiri forum yang dimaksudkan untuk mempromosikan hubungan yang lebih erat antara organisasi media Asia dan mendiskusikan ide-ide dan mengembangkan untuk “mempromosikan regional perdamaian, harmoni, dan kerja sama.”

Ini juga merupakan kesempatan bagi Tiongkok untuk memamerkan provinsi Jilin, kawasan industri berkembang pesat yang terkenal dengan produk otomotif, petrokimia, dan pertaniannya. Changchun adalah ibu kota Jilin.

Pembicara di forum tersebut termasuk Wu Hengquan, pemimpin redaksi People’s Daily; Wakamiya Yoshibumi, Pemimpin Redaksi surat kabar Jepang Asahi Shimbun, Danny Chiong Siong Lee, Direktur Urusan Komunitas Sekretariat ASEAN; Peter Ong, asisten editor surat kabar Lianhe Zabao Singapura; dan Jung Suk Koo, pemimpin redaksi The Hankyoreh Daily Korea Selatan.

Pejabat pemerintah Tiongkok, termasuk Cui Yuying, Wakil Menteri Kantor Informasi Dewan Negara dan Chen Weigen, Wakil Gubernur Provinsi Jilin, juga berbicara pada acara tersebut.

‘Wacana khusus Asia’

“Merupakan tanggung jawab media arus utama Asia untuk menyeimbangkan suara-suara yang dimonopoli media Barat,” kata Henquan. “Kita perlu membangun wacana baru berdasarkan nilai-nilai Asia.”

Yuying menggemakan sentimen Henquan. “Saat ini media Barat mendominasi media dunia. Pertukaran perlu ditingkatkan. Kita perlu membangun sistem wacana yang spesifik untuk Asia.”

Yuying mengatakan teknologi memainkan peran penting dalam media. Mengakui kemajuan media sosial, ia bahkan menyarankan agar Asia “mengembangkan Facebook dan Twitternya sendiri.”

“Asia harus menjaga budaya dan tradisinya sendiri,” tambahnya.

Media massa di Tiongkok dikendalikan oleh negara, yang sering menuai kritik dari kelompok kebebasan pers dan pengawas media. Yoshibumi menyampaikan hal ini dalam pidatonya.

“Media di Tiongkok tidak bebas, berbeda dengan AS dan UE (Uni Eropa),” ujarnya. “

Jepang mirip dengan Amerika, dimana medianya bebas. Dalam berita Asahi, ketika kami mencetak berita yang mengkritik Tiongkok, terkadang kami menerima klik dari pembaca Tiongkok. Terkadang (situs web) ini diblokir, namun dalam beberapa tahun terakhir media (di Tiongkok) menjadi sedikit lebih terbuka.”

Namun, Yoshibumi dengan hati-hati menambahkan bahwa dia hanya bersikap jujur ​​dan tidak membual tentang situasi media di Jepang. Ia juga mengatakan ada beberapa hal yang bisa dipelajari Jepang dari media Tiongkok.

“Kita harus jujur ​​pada kebenaran,” katanya. “Kita harus menyadari sepenuhnya risiko dari beberapa jurnalis yang membesar-besarkan kebenaran.”

laut Cina Selatan

Selama forum berlangsung, para pembicara tidak bisa tidak menyebutkan isu-isu yang melibatkan pulau-pulau yang disengketakan di Laut Cina Selatan.

Ketegangan meningkat dalam beberapa bulan terakhir antara Tiongkok dan Filipina terkait Scarborough Shoal, sementara Tiongkok dan Jepang berselisih soal Kepulauan Senkaku (dikenal sebagai Diaoyu di Tiongkok).

Pulau-pulau lain di Laut Cina Selatan, termasuk Kepulauan Spratly, juga telah diklaim seluruhnya atau sebagian oleh Tiongkok, Filipina, Vietnam, Brunei, Malaysia, dan Taiwan.

“Saya cukup khawatir situasi bisa menjadi lebih buruk jika ketegangan tidak diselesaikan,” kata Ong dari Singapura.

“Apa yang kita butuhkan adalah pemahaman yang lebih baik, mungkin pendekatan bilateral dan multilateral. Negara-negara 10+3 harus mengadopsi (langkah-langkah) kerja sama dan berupaya memaksimalkan manfaat ekonomi dari kerja sama ini.”

Para jurnalis bertukar pikiran selama diskusi meja bundar di sesi sore forum tersebut.

Meskipun terdapat perbedaan pendapat mengenai cara terbaik memanfaatkan kekuatan media untuk membantu mencapai tujuan yang saling menguntungkan bagi kawasan, banyak peserta merasa bahwa Asia, melalui media Asia, perlu lebih menonjolkan diri di panggung dunia.

“Kita benar-benar perlu menggunakan lebih banyak kata-kata orisinal, bukan media Barat,” kata salah satu editor dari Jepang. “Kita harus mengurangi ketergantungan kita pada (mereka).” -Rappler.com

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncana

Sdy siang ini