• May 24, 2024
Gilas Diaries: Momen kecil

Gilas Diaries: Momen kecil

MANILA, Filipina – Sama seperti latihan sebelumnya, Hari ke-4 berjalan cukup lancar. Alih-alih membuat banyak media menyerbu Ultra untuk melihat sekilas warga, malam itu justru terasa sangat damai. Latihan ini tidak memiliki set piece yang besar. Faktanya, orang yang tidak tahu apa-apa bisa saja menganggapnya sebagai olahraga rutin yang dilakukan oleh pria biasa. Orang-orang yang tahu tentu saja tahu bahwa pemain-pemain di tim ini sama sekali bukan pemain reguler.

Itu bukanlah malam yang penuh arak-arakan dan pesta pora. Itu adalah malam dengan momen-momen kecil.

Ini adalah pertama kalinya Jeff Chan benar-benar menggunakan hardwood untuk berlatih. Namun, dia tidak melakukannya dengan pemain lain karena dia masih cedera. Dia hanya melakukan beberapa sprint dan lateral. Dia berbaring di lantai. Dia berlatih dengan staf pengkondisian Gilas. Singkatnya, dia masih jauh dari siap.

Terbukti salah

Saya ingat keraguan saya tentang Jeff Chan yang terpilih untuk tim pada tahun 2012. Saya merasa dia belum siap. Saya merasa dia bukan “waktu yang cukup besar” untuk dipertimbangkan. Tentu saja, ia tampil bagus di Piala Gubernur 2012, tapi apakah itu cukup untuk menjamin seleksi masuk tim nasional? Saya pikir jawabannya seharusnya tidak.

Saya salah.

Di Piala Jones 2012, Chan tampil luar biasa. Dia berada di urutan kedua dalam skuad Gilas dalam mencetak gol dengan 11,6ppg sambil menembak hampir 47% dari luar garis busur. Dia rata-rata melakukan hampir 3 percobaan per game saat Pinoy berusaha memenangkan gelar untuk pertama kalinya dalam 14 tahun. Saat ini, dia mungkin menjadi pilihan nomor satu kami di posisi dua penjaga.

Pada titik latihan ini, pemain yang akan bersaing dengan Chan untuk mendapatkan tempat di SG – Gary David, Larry Fonacier dan Ryan Reyes – semuanya berada di sisi lain lapangan, mengalami banyak pengulangan pelanggaran dribble drive. .

David adalah penembak yang lebih murni daripada Chan. Fonacier adalah bek yang lebih baik. Reyes adalah penetrator dan playmaker yang lebih baik. Masing-masing dari ketiga orang tersebut lebih baik daripada Chan dalam satu atau dua aspek, namun apa yang membuat Chan spesial adalah dia melakukan semua hal itu pada level yang baik secara konsisten (lupakan saja final Piala Filipina 2012, oke?).

Setelah melakukan peregangannya, Chan berdiri dan mengambil salah satu bola basket yang tidak terpakai. Dia mencoba menggiring bola ke pinggir lapangan beberapa kali. Dia meringis kesakitan. Masih ada yang tidak beres. Setelah itu dia kembali duduk di sofa dan menghela nafas.

Saat PBA All-Star Weekend 2013 tiba di Digos, Davao del Sur, apakah Chan siap? Akankah dia menjadi salah satu sangkar dalam pengungkapan terakhir seri Gilas Pilipinas?

Jika itu terserah dia, dia pasti akan berada di sana.

Tapi ternyata tidak.

Akankah surga memberi kita keajaiban?

Saat Chan beristirahat di bangku cadangan, ada orang yang berdiri di tengah lapangan basket. Inilah orang-orang yang akan membuat pilihan penting untuk komposisi akhir tim. Ada Jong Uichico, pelatih Timnas Asian Games Busan 2012, Norman Black, pelatih skuad Asian Games Hiroshima 1994, dan Chot Reyes, pelatih SMC Team Pilipinas di Turnamen Asia FIBA ​​​​Tianjin 2007. Ketiga pelatih berbagi momen ringan dan berbicara tentang salah satu kisah bola basket paling menarik pada hari itu.

Sebelumnya pada hari Senin (Minggu di AS), di belahan dunia lain di Westchester, New York, ada pertandingan kejuaraan Divisi 1 Kelas AA antara Mount Vernon HS Knights yang diunggulkan dan New Rochelle HS Huguenots. Knights memimpin sebagian besar jalannya, memimpin, 60-58, dengan waktu kurang dari 3 detik. Umpan masuk Khalil Edney dari New Rochelle dicegat oleh salah satu Ksatria, yang melemparkan bola ke halaman belakang New Rochelle. Edney yang cepat mencegat umpan ITU dan melemparkan bola ke arah keranjang timnya. Ini dia lakukan dari jarak sekitar 60 kaki. Hebatnya, bola melewati ring dan tim Huguenot memenangkan pertandingan.

Itu adalah rangkaian yang gila – rangkaian yang ajaib.

Ketika Gabe Norwood bergabung dengan staf pelatih di lapangan tengah dan menirukan gaya Edney dalam menurunkan gelar juara, saya berpikir – pada bulan Agustus mendatang, akankah Gilas Pilipinas seberuntung tim Huguenot? Akankah surga tersenyum kepada kita dan memberi kita keajaiban?

Terakhir kali New Rochelle meraih gelar AA adalah pada tahun 2005. Terakhir kali kami menjuarai FIBA ​​​​Asia adalah pada tahun 1985.

Satu hari

Di satu sisi lapangan, seorang penggemar yang mungkin cukup umur untuk mengingat gelar tahun 1985 sedang berputar-putar dengan bola basket. Dia mendatangi setiap pemain dan, sambil tersenyum lebar, meminta setiap calon Gilas untuk membubuhkan tanda tangannya pada bola tersebut.

Hei, itu mungkin berharga suatu hari nanti.

Suatu hari nanti, tidak hanya satu penggemar yang menginginkan tanda tangan para pemain ini. Suatu hari mereka akan dijarah.

Mungkin suatu saat mereka juga akan mengangkat trofi FIBA ​​​​Asia.

Satu hari.

Seperti yang saya tulis di awal postingan ini, tidak ada kejadian besar pada hari ke 4 latihan Gilas. Ada shooting guard Jeff Chan yang sedang memperbaiki diri, staf pelatih berbicara tentang keajaiban bola basket, dan seorang penggemar berkeliling mengumpulkan tanda tangan.

Tidak ada highlight malam ini. Hanya beberapa saat saja.

Namun di momen-momen kecil inilah kita melihat keaslian kolam nasional ini. Mereka bekerja keras. Mereka berharap. Mereka terhubung dengan orang-orang yang akan mewakili mereka.

Tidak ada sorotan. Belum. Sorotan berjalan seiring dengan sensasi dan popularitas.

Momen kecil. Momen kecil menunjukkan karakter dan kebenaran.

#parasabayan – Rappler.com

HK Hari Ini