• May 24, 2024
Gilas Diaries: Pelajaran dalam Komitmen

Gilas Diaries: Pelajaran dalam Komitmen

MANILA, Filipina – Tempat latihan kedua Gilas Pilipinas telah dipindahkan dari Ultra/Philsports Arena kuno di Pasig ke Arena Mall of Asia (MOA) yang mewah di Pasay.

Dengan baik. Bukan masalah besar, kan?

Sebenarnya cukup mengasyikkan. Anak-anak Gilas akhirnya akan berlatih di tempat yang tepat di mana mereka harus berperang melawan para hoopster terbaik di Asia. Ini adalah langkah pertama dalam menjadikan MOA Arena sebagai kandang sesungguhnya bagi tim. Sekali lagi itu menarik.

Itu juga melelahkan.

Beginilah hari saya berjalan:

  • Hari yang panjang mengajar di SMA Ateneo.
  • Perjalanan panjang ke Taguig untuk menjemput istri saya yang sedang hamil besar (masih menjadi wanita hamil PALING CANTIK yang pernah ada – coba lihat, wanita PALING CANTIK – hai sayang, Anda mungkin membaca ini).
  • Perjalanan panjang ke dekat Fairview di Kota Quezon, tempat kami tinggal (kami sebenarnya bermalam di kawasan Desa Guru untuk makan malam lebih awal. Perjalanan ini biasanya sangat melelahkan sehingga kami harus berhenti dan makan sebentar).
  • Minum air, mencium bayi perempuanku, menggosok gigi, mengganti pakaian, lalu masuk ke dalam mobil untuk berkendara SELURUH ke Kota Pasay.
  • Perjalanannya tidak seburuk yang saya kira. Butuh waktu sekitar satu jam melewati Commonwealth Avenue, Quezon Avenue, España, Quiapo dan Roxas Boulevard untuk akhirnya sampai ke MOA Arena. Lalu lintas tidak terlalu lancar, namun JAUH LEBIH BURUK di jalur sebaliknya. Aduh. Saya harus melewati INI dalam perjalanan pulang. Aduh Buyung.
  • Tiba di Arena MOA. Memarkir mobil. Turun. Pergi ke Pintu Masuk Karyawan, yang juga berfungsi sebagai Pintu Masuk Media.
  • MENCUCI. BUKAN. TERLAMBAT. DI DALAM.
  • Namaku tidak ada dalam “daftar”. Hanya nama salah satu staf kantor media yang dicantumkan bersama anggota tim Gilas Pilipinas (pemain, manajer, dll).
  • Menelepon beberapa kali tetapi tetap tidak ada cerutu.
  • Beberapa orang lain yang ingin mengamati latihan diperbolehkan masuk karena mereka “mengenal seseorang”. Haaaaay.
  • Menunggu 30 menit lagi.
  • Saya hanya bertanya kepada penjaga apakah dia bisa mengantar saya masuk, dan saya hanya akan berbicara dengan salah satu pelatih atau anggota manajemen, karena saya TAHU mereka TAHU saya datang untuk mengamati.
  • Penjaga cukup hebat untuk menurutinya. Dia sangat ketat pada awalnya karena, dia hanya melakukan pekerjaannya.
  • Sampai di lapangan dan menemui salah satu manajer tim. Dia menyambutku dengan senyuman dan berkata kepada penjaga, “Baiklah, na.”
  • Ledakan. Pada akhirnya. Terima kasih!
  • Saya pikir saya secara resmi “mengenal seseorang” juga.

Latihan sudah dimulai, dan saya disarankan untuk hanya mengamati dan menahan diri untuk tidak mengambil gambar atau merekam video – atau, setidaknya jika saya melakukannya, tidak mengunggah atau “ke dunia” dulu untuk menunjukkannya”.

Aku duduk sekitar tiga baris dari belakang bangku. Kursi pengadilan. Saya akan sangat beruntung memiliki POV yang sama ketika Kejuaraan FIBA ​​​​​​Asia Putra 2013 dimulai pada bulan Agustus.

MOA Arena dikenal sebagai stadion bola basket tercanggih di negara ini. Selain hoop tentunya juga mengadakan acara lainnya seperti konser, pertandingan bola voli, dan lain sebagainya. Kota ini memiliki kotak-kotak mewah, banyak gerai makanan, lampu yang sangat (dan maksud saya SANGAT) terang, banyak layar video, ruang pers yang canggih, ruang ganti yang luas, dan, mungkin yang paling penting, sebuah Kapasitas rumah penuh 20.000 orang.

Namun malam ini, tidak ada 20.000 orang. Bahkan tidak ada lima puluh orang.

Saya menghitung ada lima belas pemain Gilas – Greg Slaughter melewatkan sesi ini karena cedera, sementara Sonny Thoss terbang ke Cebu untuk menemui ayahnya yang sakit. Pelatih Chot Reyes dan stafnya semua ada di sana, beserta peralatannya masing-masing, dan tentu saja segelintir awak media.

Anak-anak Gilas sudah berada di tengah-tengah apa yang saya asumsikan hanyalah latihan menggiring bola. Dalam satu permainan, Marc Pingris dari San Mig Coffee melakukan dunk (ya, MARC PINGRIS bisa melakukan dunk), diserahkan kepada Japeth Aguilar, yang memberikan shuffle pass kepada Ranidel De Ocampo. RaniDirk melayang lalu menendang bola kembali ke Ping. Ping melaju kencang dan melemparkan batu itu ke arah Japeth yang menebasnya. Aguilar menangkap bola, bergerak vertikal dan kemudian menghentikannya dengan gila-gilaan.

“Lanjutkan selagi kamu masih muda!” teriak Ping. Semua orang bersorak.

Di drama lainnya, Jimmy Alapag-lah yang memulai semuanya. Ia mengoper bola kepada June Mar Fajardo yang melesat ke garis lemparan bebas. June Mar menyerahkannya kembali kepada Jimmy, yang memberikannya kepada RaniDirk di sayap kiri. RDO melaju dalam jarak 5 kaki dan menendangnya ke Ryan Reyes di sisi berlawanan. Reyes memalsukan huruf J, melaju ke dalam, berhenti dan mengoper bola ke Jimmy di sudut jauh. Alapag dengan cepat memantulkannya ke bawah keranjang ke Fajardo yang menunggu. Top pick PBA Rookie Draft 2013 menerima operan dan memukulnya dengan satu tangan.

Alapag ke Fajardo. Wow. Di mana lagi, kan?

Ranidel tersenyum saat ini. Dia menghampiri Fajardo dan memberinya pukulan rendah. Sebelum latihan dimulai, De Ocampo sendiri yang melakukan dunk bola. Menurut Manajer Tim Butch Antonio, RDO menghentikannya seperti orang gila, melakukan gerakan mundur dan kincir angin, tetapi hanya karena peleknya tidak disetel dengan benar untuk sesi latihan – tingginya hanya 9 kaki!

Sir Butch menceritakan bagaimana dia, bersama dengan staf MOA Arena, harus berimprovisasi untuk menyesuaikan pelek ke ketinggian 10 kaki yang benar. Ranidel jelas tidak terlalu gembira dengan hal itu. Dia masih bisa melakukan dunk bola pada jarak 10 kaki, tentu saja, tapi tidak akan ada lagi hal-hal mewah, yang ada hanya kemacetan biasa seperti yang baru saja dilakukan June Mar.

Aku menghela nafas. Melewati semua kemacetan dan menempuh jarak sekitar satu jam tidak sia-sia. Melihat orang-orang ini – orang-orang yang biasanya menjadi musuh bebuyutan di PBA – mengenakan seragam yang sama dan menjalankan permainan yang sama adalah suatu hal yang menyenangkan, bukan, suatu kehormatan.

Saya bertanya-tanya apakah saya bisa melakukannya lagi minggu depan, dan minggu setelahnya, dan minggu setelahnya. Bisakah saya terus mengikuti praktiknya? Bisakah saya terus menantang lalu lintas malam Manila yang menakutkan? Bisakah saya terus meninggalkan keluarga saya selama beberapa jam setiap Senin malam? Bisakah saya berkomitmen untuk ini?

Dan kemudian saya melihat ke lima belas orang ini, para pelatih dan orang-orang lain yang terlibat dalam tim. Bukankah pengorbanan mereka jauh lebih besar? Bukankah mereka juga berani menghadapi lalu lintas? Bukankah mereka juga jauh dari orang yang mereka cintai? Apakah mereka tidak berkomitmen – secara menyeluruh – dalam hal ini?

Di akhir latihan kedua ini, sama seperti latihan pertama, seluruh anggota tim pergi ke lapangan tengah, menyatukan tangan, dan pelatih Chot berteriak, “Laban Pilipinas!”

Semua serempak menjawab, “PUSO!”

Bagaimanapun, tidak ada komitmen tanpa hati.

#parasabayan kan? – Rappler.com

Enzo Flojo merupakan salah satu pengikut terdekat Tim Bola Basket Nasional Filipina. Ia mengaku sebagai orang yang gila bola basket Asia, ia ragu ada orang yang tahu sebanyak yang ia tahu tentang pemain-pemain terbaik di sudut dunia ini. Dia mengelola blog bola basket yang diakui secara nasional (HoopNut.blogspot.com), dan dia berharap Anda dapat mengganggunya di Twitter – @hoopnut.

Keluaran HK Hari Ini