• February 25, 2024
Gilas Pilipinas besar tetapi tidak terlalu melawan Tiongkok

Gilas Pilipinas besar tetapi tidak terlalu melawan Tiongkok

Raksasa bola basket Asia yang sudah lama muncul kembali muncul di Tiongkok, namun Filipina siap menghadapi tantangan di FIBA ​​​​​​Asia Championship 2015

MANILA, Filipina – Sudah resmi. Peraih medali perak tahun 2013 bukanlah suatu kebetulan.

Filipina dulunya bermain demi kebanggaan dan kembalinya mereka ke dunia bola basket. Kini yang dipastikan adalah perebutan medali emas FIBA ​​​​Asia dan tiket langsung ke Olimpiade Rio tahun depan.

Pikirkan tentang perjalanan yang luar biasa ini. Pada tahun 2013, setelah 40 tahun, Kejuaraan FIBA ​​​​​​Asia kembali diadakan di Manila. Meskipun Tim Nasional tidak mampu menduplikasi performa medali emas pendahulunya, perak itu sama baiknya dengan emas dalam mendapatkan perjalanan pertama mereka ke Piala Dunia FIBA ​​dalam 36 tahun.

Kemenangan besar saat itu adalah atas Korea. Tahun 2015 ini, mereka melawan Iran. Kini, ketika Filipina menghadapi nama-nama besar dan membentuk kembali peringkat FIBA ​​​​dengan kinerja yang mengesankan, masih ada satu kendala, satu musuh lama dan akrab, yang sebenarnya telah mendominasi bola basket Asia selama beberapa dekade – Tiongkok.

Hingga kebangkitan Iran dan negara-negara Asia Barat lainnya dalam dekade terakhir, Tiongkok menguasai bola basket Asia. Mereka menggantikan Filipina di Kejuaraan Dunia dan Olimpiade. Mereka bahkan mengirimkan beberapa pemain – termasuk center mereka saat ini Yi Jianlian – ke NBA.

Fakta keren dari FIBA ​​​​Asia Finals adalah menampilkan dua tim yang mengalahkan sang juara bertahan.

Untuk menjadi juara, Anda harus mengalahkan sang juara.

Dan kini mereka kembali untuk pertama kalinya sejak tahun 1985 ketika kedua negara terakhir kali meraih emas FIBA ​​​​Asia (di mana Filipina mengalahkan China di laga terakhir semifinal round-robin, 82-72). Dan seseorang akan menjadi juara dan pergi ke Rio.

Tiongkok adalah tim terakhir yang tidak terkalahkan di turnamen ini dan mereka memiliki rekor 8-0. Mereka juga memiliki pertarungan head-to-head di FIBA ​​​​Asia, 9-3.

Final FIBA ​​​​Asia 2015 dipastikan bakal seru. Changsha Gym akan penuh sesak dan bergoyang; Sesuatu yang sangat diketahui oleh Filipina, karena mereka memanfaatkan sepenuhnya keunggulan sebagai tuan rumah pada tahun 2013. Kali ini orang banyak yang akan mengejek mereka.

Mereka memerlukan semua dukungan vokal yang bisa mereka peroleh. Meski China unggul 8-0, mereka benar-benar mencapai kemajuannya dengan pertandingan terakhir babak kedua, kemenangan 89-65 atas Qatar. Selain itu, mereka hanya memiliki satu pemain yang mencetak dua digit – Yi Jianlian yang rata-rata mencetak 17,4 poin per game. Hal ini dapat menimbulkan masalah bagi mereka jika tidak ada orang lain yang dapat memainkan permainan tersebut.

Ini adalah tim muda yang mereka parade di sini di Changsha. Hanya ada 4 peninggalan dari Olimpiade 2013 – Yi, Guo Ailun, Zhou Peng dan Wang Zhelin.

Di turnamen Manila, Yi hanya memainkan 5 pertandingan dan rata-rata mencetak 17,4 poin sementara Wang Zhelin menambahkan 10,2 penandanya sendiri. Legenda hidup mereka, Wang Zhizhi tampil di Manila untuk pertandingan terakhirnya dan ia mencetak rata-rata 13,4 poin dan memimpin Tiongkok ketika Yi tidak bermain.

Memang benar, Tiongkok bermain sebagai sebuah tim karena skor mereka kurang lebih tersebar dan setiap pemain mencetak poin. Tapi mereka masih muda.

Namun Filipina membawa tim veteran ke final. Meskipun hanya ada 4 veteran Manila yaitu Jayson Castro, Ranidel De Ocampo, Gabe Norwood dan Marc Pingris), beberapa pemain termasuk Asi Taulava, Sonny Thoss dan Dondon Hontiveros memiliki pengalaman internasional yang luas. Dua pendatang baru, Terrence Romeo dan Calvin Abueva, memberikan kesan baik tentang diri mereka sendiri dan menjadi pemicu dalam lebih dari satu cara.

Pada tahun 2013, mantan pelatih nasional, Chot Reyes, memastikan timnya mendapatkan banyak pengalaman bermain besar. Orang Tiongkok belum mempunyai banyak hal seperti itu.

Melihat kecocokan mereka secara statistik, Filipina memiliki keunggulan di sebagian besar kategori.

Anak-anak asuhan Tab Baldwin berada di urutan kedua dalam kompetisi dengan 88,3 poin per game. Tiongkok berada di urutan keempat turnamen dengan rata-rata 84,9 poin dalam 8 pertandingan.

Filipina melakukan 46,9 rebound per game. Tiongkok berada di urutan keenam dalam rebound dengan 41,5 papan per game.

Namun, Tiongkok punya pendiriannya sendiri.

Tidak ada tim yang lebih mematikan dari tembakan tiga angka selain Tiongkok. Dalam 8 pertandingan mereka menembak 39,7%. Filipina juga tidak ketinggalan dengan tingkat akurasi 36,2%. Tanggung jawab ada pada Tiongkok untuk melepaskan tembakan mereka lebih cepat, karena Filipina adalah salah satu tim dengan pertahanan yang lebih baik, terutama dari perimeter.

Tiongkok telah menguasai bola basket FIBA ​​​​​​Asia selama beberapa dekade, menghasilkan 15 gelar kontinental.  Foto oleh FIBA

Apa yang dilakukan Tiongkok dengan sangat baik adalah melakukan lemparan bebas. Mereka mencetak 17,0 poin dari garis 15 kaki setiap pertandingan. Filipina tertinggal tiga poin penuh.

Dari segi bantuan, Tiongkok memiliki rata-rata 13,6 dan Filipina 11,3.

Menjelang pertandingan, pengalaman veteran Filipina akan melawan keunggulan tuan rumah dan pemain muda Tiongkok. Filipina biasanya menghitung 3 pencetak gol dua digit per pertandingan. Selain pukulan satu-dua Andray Blatche dan Jayson Castro, ada Romeo. Melawan Jepang, Romeo tersendat, heat buruk pertamanya di turnamen tersebut. Namun, Hontiveros membalasnya dengan tembakan jarak jauh.

Mudah untuk mengatakan bahwa Tiongkok akan menghadapi sejumlah masalah yang harus dihadapi. Tapi mereka akan didukung oleh dukungan penonton dan tuan rumah dan itu sangat berarti. – Rappler.com

slot online gratis