• July 23, 2024
Globe, kelompok ABS-CBN menjajaki sinergi

Globe, kelompok ABS-CBN menjajaki sinergi

CEO Globe Telecom Inc. yang dipimpin Ayala. mengakui bahwa ada diskusi yang sedang berlangsung dengan Lopez Group, yang mengendalikan pemain industri media dan kabel terkemuka, untuk sinergi bisnis di luar kemitraan mereka yang akan datang di bidang telekomunikasi.

MANILA, Filipina – CEO Globe Telecom Inc. yang dipimpin Ayala. mengakui bahwa terdapat diskusi yang sedang berlangsung dengan Lopez Group, yang mengendalikan para pelaku industri media dan kabel terkemuka, mengenai sinergi bisnis di luar kemitraan mereka yang akan datang di bidang telekomunikasi.

“Kami selalu berbicara. Tidak bisa dipungkiri kalau saya dan Gabby (Eugenio Lopez III) sering ngobrol. Kami selalu berbicara tentang apa yang sedang kami kerjakan, kemampuan, apa yang terjadi,” presiden Globe Ernest Cu berbagi dalam sebuah wawancara dengan wartawan.

Cu mengatakan mereka terus menjajaki peluang untuk melengkapi bisnis mereka di tengah perubahan perilaku konsumen dan perlambatan pertumbuhan layanan telekomunikasi tradisional.

“Ini mencakup semua jenis diskusi, seperti diskusi tentang Sky Cable, tentang ABS-CBN, tentang Bayan tentang bagaimana kita mensinergikannya,” tambahnya, merujuk pada kabel, media penyiaran, dan unit telekomunikasi di bawah konglomerat terdaftar Lopez Holdings Corp. (sebelumnya Benpres Holdings Corp.).

Ketika ditanya apakah mereka sedang mendiskusikan kemitraan yang pada akhirnya dapat mengarah pada akuisisi salah satu unit konglomerat oleh Globe, Cu menjawab, “semua hal di atas. Semuanya termasuk.”

Cu melanjutkan, dirinya dan Lopez rutin sarapan bersama setiap 3 bulan sekali untuk mendiskusikan segala jenis kemitraan. “Tetapi tujuannya adalah bermitra dengan seseorang yang mengetahui konten dan ABS-CBN adalah konten yang luar biasa. Konten terbaik untuk Globe, lebih baik dari GMA 7. Gabby tahu bisnisnya,” ujarnya.

Cu pernah mengatakan bahwa Globe sedang menjajaki kemitraan dengan sebuah perusahaan media di tengah rencana saingannya, Philippine Long Distance Telephone Co. (PLDT) untuk mengakuisisi perusahaan media GMA Network, Inc. (GMA-7) untuk mendapatkan.

Pengakuan Cu baru-baru ini muncul setelah Komisi Telekomunikasi Nasional (NTC) menyetujui pembagian frekuensi seluler dan broadband antara Globe dan Bayan Telecommunications yang dipimpin oleh Lopez.

NTC mengatakan akan memperluas jangkauan jaringan dan kualitas layanan mereka serta mengatasi meningkatnya keluhan konsumen. Globe mengatakan penggunaan bersama ini akan membantunya mengatasi peningkatan permintaan layanan suara, SMS, dan data seluler. Bayan, sebaliknya, akan segera menawarkan layanan seluler secara nasional.

Saingannya Smart Communications Inc., yang dipimpin oleh pengusaha Manuel V. Pangilinan dan salah satu unit PLDT, menentang keputusan NTC ini.

MENCARI SINERGI.  Presiden Globe Telecom Ernest Cu mengatakan dia dan ketua ABS-CBN Gabby Lopez bertemu secara rutin untuk sarapan guna membahas peluang sinergi bisnis.  Foto oleh Katherine Visconti

Sayang barukonten

Globe sedang mencari peluang di luar batasan tradisionalnya untuk menciptakan area pertumbuhan baru untuk portofolionya.

Ketika Cu ditanya sebelumnya apakah Globe juga ingin melakukan tindakan serupa terhadap kesepakatan Pangilinan dan GMA-7 yang telah lama ditunggu-tunggu, Cu menjawab, “tentu saja.”

“Sama seperti entitas telekomunikasi lainnya, kami perlu meliput dan memastikan kami memiliki konten yang relevan dengan publik,” kata Cu.

Grup media milik Lopez ini akan melakukan investasi menarik untuk melengkapi rencana Globe dalam menawarkan “konten zaman baru”.

Cu mengatakan mereka fokus menyediakan konten kepada pelanggan mereka yang memiliki perilaku “ngemil selancar seluler”.

“Apa yang menarik bagi kami adalah apa yang akan digunakan oleh masyarakat konsumen dan mereka menggunakan ponsel untuk menelusuri klip berdurasi 5 menit daripada menonton acara berdurasi satu jam di ponsel.”

“Kami di sini bukan untuk layar lebar,” tegasnya.

Berbagi masa lalu

Ketiga kelompok usaha yang dipimpin oleh Ayala, Lopez dan Pangilinan ini punya masa lalu.

Bertahun-tahun yang lalu, baik grup PLDT maupun Globe tertarik untuk mengakuisisi Bayan.

Bayan yang terlilit utang setelah gagal mendapatkan kembali investasinya di bidang telepon rumah, kini tertinggal dari rekan-rekan industrinya yang memperoleh rejeki nomplok dari layanan SMS, prabayar, dan layanan bucket.

Grup PLDT juga berencana mengakuisisi saham pengendali di Bayan dengan menukar sahamnya di unit Home Cable. Saat itu, Presiden PLDT Napoloen Nazareno mengatakan harga yang diminta Bayan ‘agak mahal’.

Sebaliknya, sebuah unit PLDT memiliki saham minoritas di SkyCable yang dipimpin Lopez, penyedia layanan televisi kabel terbesar di Metro Manila dan wilayah perkotaan nasional. Rencana sebelumnya adalah menggabungkan atau menukar saham di unit kabel PLDT dan Lopez Group, namun hal itu juga tidak terwujud.

Globe, di sisi lain, juga menyelidiki akuisisi Bayan, namun kemudian mundur setelah perusahaan telekomunikasi yang dipimpin Lopez masih memerlukan persetujuan dari kreditor. Hal ini mempersulit negosiasi, menurut Gerardo Ablaza, mantan presiden Globe.

Ketika ditanya apakah diskusi mengenai kemungkinan akuisisi Bayan by Globe sedang dihidupkan kembali, Salvador Tirona, presiden Lopez Holdings, menjawab melalui SMS: “Kami selalu terbuka untuk diskusi mengenai kemitraan dan/atau usaha lain yang melibatkan Bayan.”

“Saat ini sedang ada pembahasan mengenai perjanjian kerja sama jangka panjang, seperti co-use, antara Globe dan Bayan,” tambahnya. – Rappler.com

Data Sydney