• June 12, 2024
Globe, PLDT membukukan laba H1 lebih rendah

Globe, PLDT membukukan laba H1 lebih rendah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perusahaan telepon terbesar di Filipina membukukan penurunan laba karena para analis mempertanyakan apakah industri mereka dapat tetap menghasilkan keuntungan tahun ini

MANILA, Filipina – Dua perusahaan telepon terbesar di negara ini mengalami penurunan laba dalam 6 bulan pertama tahun 2012, terutama disebabkan oleh besarnya pengeluaran yang dilakukan selama periode tersebut.

Pemain top Philippine Long Distance Telephone Co melaporkan penurunan laba bersih sebesar 8% menjadi P19,5 miliar pada semester pertama dari P21,3 miliar tahun lalu. Penurunan ini disebabkan oleh biaya operasional yang lebih tinggi yang dikeluarkan untuk menjalankan program pengurangan tenaga kerja setelah PLDT mengakuisisi Digital Telecommunications Philippines Inc (Digitel), serta biaya pemasaran yang tinggi.

Laba Globe Telecom Inc yang berada di peringkat kedua turun 10% menjadi P5 miliar dari P5,5 miliar pada periode yang sama tahun lalu. Penurunan ini disebabkan oleh biaya investasi untuk memodernisasi infrastruktur jaringan perusahaan.

Baik PLDT maupun Globe sedang meningkatkan jaringan mereka untuk mengantisipasi peningkatan permintaan layanan seluler, khususnya broadband nirkabel.

Globe menghabiskan US$700 juta untuk memodernisasi jaringannya, sementara PLDT menghabiskan sekitar $1,6 miliar, atau P67 miliar, untuk peningkatan jaringan serupa.

Kedua perusahaan merealisasikan peningkatan pendapatan layanan, dengan PLDT menikmati peningkatan 12% menjadi P84,7 miliar dan Globe meningkat 6% menjadi P40,8 miliar.

Namun, peningkatan laba tidak cukup untuk mengkompensasi kenaikan biaya operasional yang ditanggung perusahaan selama periode tersebut. Beban operasional PLDT naik 30% tahun-ke-tahun menjadi P63,24 miliar, sementara beban Globe naik 13% menjadi P23,1 miliar.

Profitabilitas dipertanyakan

Penurunan laba ini terjadi ketika para analis mempertanyakan profitabilitas perusahaan telekomunikasi Filipina karena pasar yang hampir jenuh.

“Kami merasa perusahaan telekomunikasi berada dalam industri yang sudah matang. Saat ini, mereka … terlibat dalam penyiaran televisi dan media. Kami merasa pertumbuhan ponsel akan stagnan kecuali mereka dapat membuka pasar baru,” kata kepala layanan pelanggan dan penjualan COL Financial Group Inc, Juanis G. Barredo, kepada Rappler sebelumnya.

Analis COL Financial Group tidak memasukkan perusahaan telekomunikasi ke dalam model portofolio pertumbuhan mereka untuk tahun ini. Mereka mempertanyakan apakah pasar telekomunikasi mendekati titik jenuh, karena siklus teknologi mendorong konsumen untuk membeli telepon baru, namun belum tentu membeli kartu SIM baru.

Dalam sebuah pernyataan, ketua PLDT Manuel V. Pangilinan mencatat “tekanan pendapatan dari kondisi persaingan industri lokal dan tekanan yang terus berlanjut pada margin.”

Sementara itu, Globe mengatakan pihaknya terus membukukan pendapatan meskipun “tingkat penetrasi puncak sebagian didorong oleh penggunaan multi-SIM dan preferensi pelanggan terhadap layanan yang menawarkan nilai terbaik untuk uang.” – Rappler.com

Keluaran Sidney