• July 23, 2024
Globe senang, pintar sedih tentang keputusan frekuensi bersama

Globe senang, pintar sedih tentang keputusan frekuensi bersama

Kedua perusahaan telekomunikasi terkemuka ini berbeda pendapat mengenai keputusan NTC baru-baru ini yang mengizinkan operator untuk berbagi spektrum. Namun, konsumen harus menyambut baik perintah tersebut karena perluasan jaringan kemungkinan besar akan mengurangi kemacetan dan menghasilkan layanan berkualitas lebih tinggi

MANILA, Filipina – Komisi Telekomunikasi Nasional (NTC) telah menyetujui proposal yang mengizinkan perusahaan telekomunikasi besar berbagi frekuensi seluler dan broadband dengan penyedia layanan lainnya.

Keputusan baru ini, yang diharapkan dapat mengurangi kemacetan jaringan, seharusnya menjadi kabar baik bagi konsumen. Pengguna telepon seluler di Filipina semakin mengeluhkan kualitas layanan dan uji benchmark baru-baru ini menunjukkan bahwa kedua perusahaan telekomunikasi tersebut tidak memenuhi standar NTC sebesar 4% untuk tarif panggilan yang diblokir atau tingkat layanan.

“Karena meningkatnya keluhan komunikasi seluler mengenai panggilan yang diblokir atau tingkat layanan, panggilan dan kualitas sinyal… NPC mengabulkan permintaan telekomunikasi tersebut,” kata NPC dalam pernyataannya pada Senin, 1 Oktober.

“Kami sebenarnya membantu mereka semua, karena jika mereka diizinkan untuk berbagi frekuensi dari penyedia layanan lain, kualitasnya akan lebih baik untuk layanan suara seluler, pesan teks, dan broadband. Mereka akan memiliki kapasitas lebih besar,” jelas Edgardo Cabarios, direktur NTC, kepada wartawan.

Globe Telecom Inc. yang bahagia. menyambut baik keputusan tersebut, sementara Smart Communications Inc. berjanji akan menentangnya.

Mengapa Globe bahagia

Persetujuan tersebut memungkinkan Globe yang dipimpin Ayala dan Bayan Telecommunications Inc yang dipimpin Lopez. (Bayan) membagi frekuensi 10 megahertz (MHz) yang dialokasikan kepada Bayan pada rentang berikut: 1750-1760MHz dan 1845-1855MHz.

Karena Globe mempertahankan 10 MHz spektrumnya sendiri, perusahaan secara efektif menggandakan spektrum frekuensinya tanpa mengeluarkan biaya untuk itu.

Jika teks, panggilan suara, dan data ibarat partikel air, maka spektrum frekuensi ibarat pipa yang dilaluinya. Globe baru saja menambahkan pipa-pipa baru yang signifikan ke jaringannya, yang diharapkan dapat mengalirkan informasi melalui jaringannya dengan lebih lancar dan cepat.

Globe mengatakan dalam pernyataannya pada tanggal 1 Oktober bahwa perjanjian penggunaan bersama tersebut “akan memungkinkan Bayan untuk mengatasi peningkatan permintaan layanan suara, SMS dan data seluler, dan memungkinkan Bayan untuk menawarkan layanan telekomunikasi seluler secara nasional.”

Sementara itu, NTK memutuskan perusahaan telekomunikasi yang berada di bawah payung raksasa Philippine Long Distance Telephone Co. (PLDT) juga dapat menggunakan spektrum masing-masing.

NTC mengatakan Smart dan unit broadband nirkabel yang dimiliki sepenuhnya, Smart Broadband Inc. (SBI), dapat bersama-sama menggunakan frekuensi yang dialokasikan kepada SBI pada rentang 800MHz.

Selain itu, operator Smart dan Sun Cellular Digital Mobile Philippines Inc diizinkan untuk menggunakan spektrum masing-masing, termasuk frekuensi Smart di pita 800Mhz, 900 Mhz, 1800 Mhz, dan 2100Mhz serta frekuensi Sun di pita 1800 Mhz dan 2100 Mhz.

PLDT telah memiliki spektrum 25 megahertz, karena NVC memerintahkannya untuk melepaskan lisensi 3G 10 Mhz dari Connectivity Unlimited Resource Enterprise Inc (Cure) karena kekhawatiran monopoli yang menyertai akuisisi pemain pasar terbesar ketiga pada tahun 2011.

Mengapa Smart marah

Smart menentang perjanjian penggunaan bersama Globe dan Bayan, bahkan menentang saingannya karena melakukan perjanjian ‘ilegal’ dan merampas pendapatan pemerintah yang dapat diperoleh dari lelang spektrum yang adil.

Menurut kepala hukum Smart Enrico L. Español, spektrum Bayan seharusnya dilelang dalam proses yang terbuka dan kompetitif, karena peraturan NVC mengharuskan spektrum yang tidak digunakan untuk tujuan spesifiknya selama setidaknya satu tahun untuk ditarik kembali dan harus dijual kembali.

Spektrum awalnya dialokasikan untuk layanan seluler.

“Tidak bisa dipungkiri, Bayantel sudah kurang lebih satu tahun tidak menggunakan frekuensi tersebut karena belum memberikan layanan (telepon seluler) kepada masyarakat umum. Oleh karena itu, frekuensi-frekuensi yang tidak terpakai yang diberikan kepada Bayantel ini harus dicabut oleh Komisi Yang Terhormat setelah pemberitahuan dan dengar pendapat,” kata Español dalam pernyataannya pada tanggal 1 Oktober.

Dia menambahkan bahwa pengaturan “penggunaan bersama” Globe dan Bayan akan mengakibatkan “kehilangan pendapatan pemerintah dalam jumlah besar” yang seharusnya berasal dari “lelang yang kompetitif di antara para penawar yang tertarik.”

Smart meminta NTC memulai proses untuk mencabut frekuensi Bayan karena perusahaan telekomunikasi yang dipimpin Lopez gagal menggunakannya untuk menyediakan layanan telepon umum.

Investigasi hukum

Globe, pada bagiannya, yakin keabsahan keputusan tersebut akan tetap berlaku.

Kepala hukum Globe, Froilan M. Castelo, mengatakan: “Jika Smart mengambil posisi itu, mereka seharusnya menentang langkah Bayan untuk memperpanjang lisensi mereka untuk menyediakan layanan CMTS tahun lalu. Keputusan NPC yang mengabulkan mosi Bayantel juga telah dikeluarkan tahun lalu dan sudah bersifat final, eksekutor, dan tidak dapat dibatalkan.”

Ia menambahkan, “Bayantel saat ini sedang dalam tahap rehabilitasi dan pengadilan rehabilitasi memerintahkan agar seluruh aset dan hak istimewa Bayantel, termasuk spektrumnya, dipertahankan. Inilah alasan mengapa NPC tidak dapat mencabut aset spektrumnya secara sah.”

Direktur NTC Edgardo Cabarios menjelaskan bahwa jika badan pengawas mencabut frekuensi CMTS Bayan, yang sedang menjalani rehabilitasi, “kami akan menghapus inti kehidupannya, yaitu frekuensinya.”

Untuk saat ini, Castelo mengatakan Globe “puas” dengan keputusan NPC dan akan bergantung pada “validitas dan legalitas perintah NPC”. – Rappler.com

SDy Hari Ini