• April 20, 2024
Globe Telecom membentuk perusahaan untuk bisnis ‘baru dan strategis’

Globe Telecom membentuk perusahaan untuk bisnis ‘baru dan strategis’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pembentukan perusahaan induk bertujuan untuk memberikan lebih banyak fokus pada pengembangan dan pertumbuhan bisnis baru, kata Globe

MANILA, Filipina – Globe Telecom, Incorporated akan membentuk perusahaan induk untuk menampung usaha “baru dan strategis” di masa depan.

Perusahaan tersebut “mengungkapkan persetujuan untuk mendirikan perusahaan yang dimiliki sepenuhnya yang melaluinya bisnis-bisnis baru dan strategis akan dibuat dan dikonsolidasikan,” katanya dalam keterbukaan singkat kepada Bursa Efek Filipina pada Selasa, 16 Juni.

“Pembentukan perusahaan induk ini bertujuan untuk memberikan lebih fokus pada pengembangan dan pertumbuhan bisnis tersebut,” katanya.

Ketika ditanya nama perusahaan induk yang baru, kepala keuangan Globe Alberto de Larrazabal menjawab melalui telepon seluler: “Belum ada nama. Hanya saja untuk memiliki badan hukum untuk fleksibilitas mengenai masa depan.”

Yoly Crisanto, juru bicara Globe, didesak untuk memberikan rincian lebih lanjut, namun dia mengatakan bahwa perusahaannya “tidak dapat memberikan banyak rincian karena Globe masih menunggu pengumuman tersebut saat ini.”

Anak perusahaan Globe adalah G-Xchange, Incorporated; Perusahaan Grup Gerbang Hiburan; EGGstreme (Hong Kong) Terbatas; GTI Business Holdings, Tergabung; dan Kickstart Ventures, Tergabung.

Pada kuartal pertama tahun 2015, laba bersih Globe meningkat 43%, didorong oleh pertumbuhan pendapatan yang kuat di bidang seluler dan broadband.

Globe mengatakan mereka menghabiskan P29,12 miliar ($650 juta) tahun ini. Dia juga akan menghabiskan P8,6 miliar lagi ($200 juta) dari belanja modalnya yang belum terpakai tahun lalu.

Anggaran tahun ini terutama akan digunakan untuk penerapan LTE mobile dan LTE@Home, perluasan kapasitas dan jangkauan jaringan 3G, HSPA+ dan DSL, serta kebutuhan kapasitas transmisi domestik dan kabel internasional.

Perusahaan telekomunikasi yang dipimpin Ayala mengatakan mereka memperkirakan tahun ini akan menjadi tahun yang “menantang” karena “persaingan yang ketat di industri padat modal.” (BACA: Perang Telco: Siapa Sebenarnya Nomor 1?)

Fitch Ratings yang berbasis di London pada bulan November 2014 bahkan mengatakan bahwa perusahaan telekomunikasi di Filipina akan mengeluarkan anggaran belanja modal yang lebih tinggi dan laba yang lebih rendah tahun ini karena kebutuhan untuk memperluas jaringan fiber mereka dan mengatasi tingginya permintaan layanan data.

Basis pelanggan Globe meningkat sebesar 13% menjadi 46,1 juta pada kuartal pertama tahun ini dari 40,75 juta yang tercatat pada periode yang sama tahun lalu. Basis pelanggan prabayar meningkat 13% menjadi 43,83 juta, sedangkan pelanggan pascabayar meningkat 9% menjadi 2,26 juta dari 2,09 juta. – Rappler.com

$1=P45.19

Gambar tangan pebisnis melalui stok foto

sbobet mobile