• July 13, 2024
Globe terlihat sebagai mitra media ‘konten zaman baru’

Globe terlihat sebagai mitra media ‘konten zaman baru’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Globe Telecom, Inc. dipimpin oleh Ayala, perusahaan ini sedang mempertimbangkan untuk berekspansi ke penyedia konten “zaman baru” – yang dapat mencakup mitra media – untuk menambah portofolio layanan tradisional yang ditawarkan kepada pelanggan selulernya.

MANILA, Filipina – Globe Telecom, Inc. yang dipimpin Ayala sedang mempertimbangkan untuk memperluas jangkauannya ke penyedia konten ‘zaman baru’ – yang dapat mencakup mitra media – untuk menambah portofolio layanan tradisional yang ditawarkan kepada pelanggan selulernya.

Dalam penjelasannya pada hari Kamis, 23 Agustus, presiden Globe Ernest Cu mengatakan perusahaan selulernya harus terus-menerus menawarkan konten yang relevan kepada pelanggan selulernya.

“Sama seperti entitas telekomunikasi lainnya, kami perlu meliput dan memastikan bahwa kami memiliki konten yang relevan dengan publik,” kata Cu, membenarkan fakta bahwa konten adalah pendorong pertumbuhan utama bagi sebagian besar operator telekomunikasi, yang pada dasarnya adalah perusahaan utilitas. .

Namun, Cu menekankan bahwa jenis konten yang ingin ditawarkan Globe kepada publik berbeda dengan apa yang ditawarkan oleh perusahaan penyiaran tradisional.

“Kami menyukai konten bertarget jenis seluler. Ngemil selancar seluler sebagai sebuah perilaku – kami tertarik dengan hal semacam itu. Konten zaman baru mungkin relevan dengan konten tradisional Filipina yang Anda lihat saat ini. Itu bukan urusan kami. Kami di sini bukan untuk layar lebar,” jelas Cu.

Menekankan bahwa media utama Globe adalah telepon seluler, Cu mengatakan lebih masuk akal untuk menawarkan konten melalui telepon seluler dan tablet.

“Apa yang menarik bagi kami adalah apa yang akan digunakan oleh masyarakat konsumen dan mereka menggunakan ponsel untuk menelusuri klip berdurasi 5 menit daripada menonton acara berdurasi satu jam di ponsel.”

Mitra siaran

Cu mengakui bahwa kemitraan dengan kelompok media penyiaran adalah suatu kemungkinan, namun ia dengan cepat menyatakan bahwa tidak ada rencana pasti atau pembicaraan yang sedang berlangsung untuk mengejar strategi terkait penyiaran.

“Kami terus dalami, tapi (belum ada) yang konkrit. Dari kemitraan hingga lisensi konten, semua bentuknya, kami terbuka untuk itu. Tapi tidak ada yang perlu diberitahukan kepada Anda hanya karena tidak ada apa-apa yang terjadi,” kata Cu.

Pesaing dan pemimpin industri Philippine Long Distance Telephone Co. (PLDT) telah menjalankan strategi untuk berevolusi dari perusahaan telekomunikasi tradisional menjadi perusahaan layanan multimedia.

Ketua PLDT Manuel V. Pangilinan dan grup media ABC Development Corp, yang mengoperasikan TV5 lini ketiga, telah bernegosiasi dengan pemilik grup media terbesar kedua di negara itu, GMA Network Inc., untuk mencapai kesepakatan yang diharapkan dapat mengubah lanskap penyiaran keduanya. industri media dan telekomunikasi.

Pangilinan mengatakan kelompoknya sedang menjajaki produksi konten untuk memaksimalkan infrastruktur telekomunikasi perusahaan telepon atau jalur komunikasinya.

Media milik negara

Cu sebelumnya mengakui bahwa perusahaan TV dapat menjadi aset tambahan bagi perusahaan seluler dalam hal kontennya.

“Konten selalu penting bagi perusahaan telekomunikasi kami. Saya tidak cukup tahu tentang stasiun-stasiun ini untuk mengatakan apakah konten mereka berharga,” kata Cu.

Pangilinan mengatakan mereka akan tertarik untuk melirik dua stasiun penyiaran milik negara – RPN-9 dan IBC-13 – ketika pemerintah akhirnya melelangnya.

Cu menekankan pada bulan September 2010 bahwa, sambil menunggu dikeluarkannya ketentuan privatisasi, Globe belum dapat mengatakan apakah mereka tertarik untuk memprivatisasi saluran TV tersebut.

“Kami hanya bisa berkomentar ketika kami mendapatkan persyaratan privatisasi yang sebenarnya. Saat ini masih terlalu dini,” kata Cu. – Rappler.com

Data Sidney