• April 13, 2024
Hanya itu yang dia tulis, kawan

Hanya itu yang dia tulis, kawan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Kedua dunia mengklaim tanggung jawab yang sama dalam membentuk saya menjadi diri saya yang sekarang – dan tentu saja, saya akan menjadi apa nantinya.”

Sekitar seminggu yang lalu saya lulus kuliah. Tepatnya dari Swarthmore College di Pennsylvania. 4 tahun terakhir hidupku terbungkus rapi dalam satu ijazah. Digulung. Dilucuti. Dibingkai dan digantung di dinding.

Tampaknya masih terlalu dini, dan terlalu dini, untuk menyerahkan pengalaman kuliah saya ke selembar kertas mewah. Ini merupakan antiklimaks dari berjam-jam bekerja keras mengerjakan makalah, tertawa bersama teman-teman, berfilsafat di kafetaria, berdebat dan bertukar pikiran di kelas, jatuh cinta (dan alternatif-alternatif yang lebih kecil), bertemu dengan orang-orang yang bersemangat.

Saya tidak punya niat untuk menasihati rekan-rekan lulusan saya tentang apa yang harus dilakukan dalam hidup mereka, apalagi meminta kebijaksanaan orang tua saya. Itulah gunanya pidato kelulusan. Sebaliknya, saya bermaksud untuk menyentuh penderitaan mental dan kesedihan pasca sarjana yang tidak memiliki tujuan.

Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya tidak dapat mengandalkan struktur institusional, temporal, dan akademik yang nyaman yang ditawarkan perguruan tinggi kepada saya selama dua dekade terakhir. Kini terserah pada saya – dan seluruh keberadaan saya – untuk menentukan masa depan saya sendiri, menetapkan peraturan saya sendiri, dan menindaklanjutinya.

Luasnya dan keterbukaan masa depan membuatku takut. Pilihan yang harus saya ambil melumpuhkan cakupannya. Tidak peduli berapa banyak basa-basi yang saya konsumsi atau berapa banyak kutipan yang saya baca yang mendesak saya untuk memperlambat dan menikmati momen ini, faktanya tetap: momen ini akan menyakitkan. Hal ini dimaksudkan untuk mendorong saya keluar dari zona nyaman sehingga saya bisa terjun lebih dulu ke hal yang tidak diketahui. Yang terpenting, ini dimaksudkan untuk mengajari saya nilai ketidakpastian.

Saya memahami bahwa ini semua akan menjadi proses pembelajaran yang mencerahkan dalam jangka panjang; Aku hanya tidak begitu yakin ingin bertahan dalam pembantaian yang berumur pendek ini. Yaitu saat-saat kebingungan dan keputusasaan pseudo-eksistensial tentang apa yang akan saya lakukan selanjutnya. Kurang lebih seperti krisis yang saya alami sekarang.

Mengukir jalan saya akan jauh lebih mudah jika saya tetap berkomitmen untuk tinggal di Amerika. Saya cukup fokus membangun kehidupan, keluarga, dan karier saya di negara ini. Lagi pula, dengan kartu hijau dan ijazah Amerika yang dibuat khusus di tangan, saya praktis adalah penghuni tempat yang dianggap sebagian besar orang Filipina sebagai Tanah Perjanjian.

Jadi mengapa saya mengambil risiko membahayakan masa depan yang menjanjikan di Amerika jika saya ingin kembali ke Asia? Pertanyaan ini mungkin yang paling mendekati masalah “dewasa” yang saya hadapi saat ini.

Dua dunia

Saya merasa terpecah antara dua dunia yang berbeda: rumah dan keluarga asli yang saya tinggalkan di Filipina versus kehidupan baru yang telah saya ukir dengan hati-hati di Amerika selama 4 tahun terakhir.

Di satu sisi, saya lahir, besar dan terbentuk di Filipina. Saya tumbuh besar sebagai orang Filipina yang suka makan adobo, takut akan Tuhan, dan mencintai keluarga. Di sisi lain, di Swarthmore, saya menjalin persahabatan global yang langgeng, menganut ide-ide dan filosofi yang trendi, menerapkannya kembali ke dalam diri saya, dan menyebut tempat-tempat baru sebagai “rumah”. Itu juga tempat saya menemukan cinta di tempat yang paling tidak saya duga.

Dengan kata lain, kedua dunia mempunyai tanggung jawab yang sama untuk membentuk saya menjadi diri saya yang sekarang – dan tentu saja, saya akan menjadi apa nantinya.

Terlepas dari sentimentalitas, keinginan saya untuk kembali ke kampung halaman juga didorong oleh kepraktisan ekonomi yang dingin dan keras—hal yang menanamkan kebutuhan masa depan bagi lulusan yang bermata cerah namun berhutang budi ini.

Mayoritas media massa telah berulang kali menyatakan kekuatan – dan juga keinginan – dari pasar Asia yang sedang booming. Prospek pekerjaan, khususnya bagi jurnalis pemula seperti saya, sangat banyak di seluruh kawasan. Pertumbuhan dan peluang berlimpah di tempat-tempat seperti Hong Kong, Singapura, dan Shenzhen. Sangat menarik untuk melihat wirausahawan muda – yang kebanyakan dari mereka bertujuan untuk menginspirasi perubahan sosial di komunitas lokal mereka – berakar dan berkembang di seluruh Pasifik.

Filipina mempunyai banyak sekali wirausahawan sosial yang pemberani, beberapa diantaranya saya beruntung bisa mengenalnya (termasuk Rappler)! Beberapa teman Swarthmore bahkan kembali mengikuti gelombang inovasi dan dinamisme pesat yang telah merevitalisasi seluruh kawasan Asia-Pasifik.

Ini hanyalah beberapa alasannya. Tentu saja, kembali ke rumah – atau setidaknya ke suatu tempat yang dekat – akan menjadi hal yang paling menyenangkan.

Tapi bagaimana dengan semua teman baik dan kenalan saya di Amerika? Bagaimana dengan seseorang yang spesial itu, yang tentu saja baru muncul pada semester terakhirku di universitas? Bagaimana dengan semua peluang lainnya – baik secara profesional maupun pribadi – yang pasti akan saya lewatkan begitu saya meninggalkan Tanah Perjanjian?

Pertanyaan, pertanyaan, pertanyaan. Lebih baik biarkan saja tertulis di dinding untuk saat ini, di mana ijazah saya yang berbingkai juga digantung. Jangan melihat ke belakang. Jangan berhenti. Tetap berlari. – Rappler.com

Anda mungkin ingin:

Di tempat lain di Rappler:

Keluaran Sidney