• June 19, 2024
Harapan meredup bagi 9 warga Filipina yang hilang di kapal pukat Korea

Harapan meredup bagi 9 warga Filipina yang hilang di kapal pukat Korea

Filipina menyebutkan nama 3 pelaut Filipina yang selamat dari tenggelamnya kapal penangkap ikan Korea Selatan di lepas pantai Rusia

MANILA, Filipina – Dua hari setelah kapal pukat Korea Selatan tenggelam di lepas pantai Rusia, 9 pelaut Filipina masih hilang di perairan Laut Bering yang ganas dan sedingin es.

Departemen Luar Negeri Filipina (DFA) mengatakan para pejabat Korea Selatan dan Rusia sedang mencari awak kapal tersebut “tanpa henti” namun ada kemungkinan bahwa warga Filipina tersebut telah meninggal.

“Mungkin ketika jenazah sudah ditemukan, kami bisa mulai memikirkan (membawa anggota keluarga ke Rusia),” kata juru bicara DFA Charles Jose dalam jumpa pers, Rabu, 3 Desember.

Saat Jose memberikan pengarahan, masih ada 10 warga Filipina yang hilang. Namun Kementerian Luar Negeri Korea Selatan kemudian mengatakan dalam siaran persnya bahwa 11 jenazah awak kapal ditemukan pada hari Rabu, termasuk satu warga Filipina, 7 warga Indonesia, dan 3 warga Korea Selatan.

Tiga belas awak Filipina berada di kapal Oriong-501 yang tenggelam pada Senin, 1 Desember, di lepas pantai wilayah timur jauh Rusia, Chukotka. Tiga di antara mereka yang diselamatkan pada hari Selasa, diidentifikasi oleh DFA sebagai berikut:

  • Rowell Aljecera
  • Micol Sabay
  • Teddy Parangue Jr

Jose mengatakan para korban “sedang dirawat dan diberikan perawatan medis yang tepat.” Mereka saat ini berada di kapal Rusia Zaliv Zabiyaka dan Karolina-77.

DFA menolak untuk merilis nama-nama para pelaut yang hilang tersebut, dan mengatakan bahwa pemerintah masih memberi tahu keluarga mereka tentang tragedi tersebut.

Kapal tersebut membawa sekitar 60 awak kapal, termasuk 13 warga Filipina, seorang inspektur Rusia, 11 warga Korea Selatan, dan 35 warga Indonesia.

Cuaca buruk menghambat pencarian dan penyelamatan, dan Rusia memimpin upaya tersebut. Jose mengatakan tim pencari AS sedang menuju ke Laut Bering untuk membantu Rusia dan Korea Selatan.

“(Selasa) Menteri Luar Negeri Korea Selatan Albert del Rosario menelepon Menteri Luar Negeri untuk meyakinkannya bahwa upaya penyelamatan awak kapal penangkap ikan Korea terus berlanjut,” kata Jose.

Kedutaan Besar Filipina di Moskow telah mengerahkan tim beranggotakan dua orang ke pelabuhan Rusia Petropavlovsk-Kamchatsky, tempat pusat penyelamatan laut di wilayah tersebut mengoordinasikan pencarian.

Konsul Jenderal Filipina di Vladivostok bertugas memantau nasib para pelaut yang hilang, sementara Kedutaan Besar Filipina di Seoul berkoordinasi dengan pemerintah dan agen pelayaran Korea Selatan.

Kapal pukat itu tenggelam saat menangkap pollock, makanan lezat di Korea Selatan.

Filipina dikenal sebagai pemasok pelaut terbesar di dunia, dengan jumlah pelaut Filipina hampir 400.000 atau seperempat dari 1,5 juta pelaut dunia.

Perusahaan tuna kalengan yang patut disalahkan

Agensi kawat melaporkan bahwa pekerja pencarian dan penyelamatan menemukan antara satu dan empat sekoci. Mereka juga menemukan setidaknya satu mayat mengambang di daerah tersebut, namun tidak dapat mengambilnya karena cuaca badai.

Jose mengatakan Filipina tidak mengetahui laporan media Korea Selatan yang menyalahkan pemilik kapal Sajo Industries, sebuah perusahaan tuna kalengan, atas tenggelamnya kapal pukat tersebut.

“Karena cuaca buruk dan gelombang besar, air masuk ke kapal,” kata Jose.

Namun Korea Herald dan itu Waktu Korea mengatakan bahwa keluarga awak kapal Korea Selatan menyalahkan Sajo Industries karena diduga gagal mengeluarkan perintah evakuasi segera.

Rekaman dari pertemuan di kantor pusat perusahaan pada hari Selasa menunjukkan anggota keluarga berteriak: “Berhentilah menyalahkan kapten. Perusahaan seharusnya memerintahkan evakuasi dalam krisis seperti ini.”

Media Korea Selatan juga melaporkan bahwa kelompok Sajo “telah lama dituduh melakukan pelanggaran di laut lepas” termasuk dugaan pelanggaran hak asasi manusia dan perburuhan, serta penangkapan ikan ilegal.

Serangkaian tragedi

Tragedi ini terjadi hanya kurang dari 8 bulan sejak bencana maritim paling mematikan di Seoul dalam beberapa dekade. Pada bulan April, kapal feri Sewol tenggelam di lepas pantai barat daya Korea Selatan, menewaskan lebih dari 300 penumpang, kebanyakan remaja yang sedang dalam perjalanan sekolah.

Tenggelamnya kapal feri Sewol mendorong perombakan penjaga pantai Korea Selatan, dan pemerintah berjanji untuk memperketat peraturan maritim dan pemeriksaan keselamatan kapal.

Setelah tenggelamnya Oriong-501, pemerintah Korea Selatan mengadakan pertemuan darurat. Perdana Menteri Chung Hong-won mengatakan mereka akan bekerja sama dengan Rusia untuk mempercepat upaya tersebut.

Dia berkata: “Kecelakaan yang malang ini benar-benar menghancurkan hati saya. Yang terpenting, saya berdoa semoga almarhum beristirahat dalam damai dan berharap orang-orang yang hilang segera diselamatkan.” – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Togel Singapore Hari Ini