• April 23, 2024
(Hari Ayah) Untuk mengenang Tat

(Hari Ayah) Untuk mengenang Tat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menjelang Hari Ayah, seorang putri mengingat ‘Tat’ -nya – dan kenangan khusus yang mereka bagi bersama

MANILA, Filipina – Hingga saat ini, saya masih belum bisa mengungkapkan perasaan saya saat Tat saya pergi pada tahun 1997.

Saya dengan senang hati berbicara dengannya di ponsel saya di a teman-temanpestanya dan dua jam kemudian dia pingsan di ruang gawat darurat. Itu hanya 3 bulan setelah angioplastinya; dia dengan gagah berani menungguku bergegas pulang dari Manila agar aku bisa bersamanya.

Saya tidak berhasil tepat waktu.

Maka dari putri kesayangannya, biji matanya, dalam semalam aku berubah menjadi seorang wanita tua, tanpa kehidupan dan cahaya. Aku terpecah menjadi jutaan keping dan hanya Tuhan yang mampu memberikan kekuatan hatiku untuk terus maju, dan menyatukanku kembali setelah sekian lama.

PUTRI AYAH.  Menari di ulang tahun Rona yang ke 18, mungkin bertanya-tanya ke mana saja tahun-tahun yang telah berlalu.  Foto oleh Rona Gorayeb

Masih ada hari-hari ketika saya menitikkan air mata. Kadang-kadang saya lebih bahagia ketika saya memimpikannya, bahagia dan sehat dan berada di tempat yang bermandikan sinar matahari, atau melihat detail wajahnya di mata batin saya.

Tapi kebanyakan sekarang aku bisa menceritakan kisah-kisah dan anekdot yang menghibur dan luar biasa tentang dia kepada teman-teman baruku, atau dengan teman-teman lamaku yang mengenalnya dan mengingat betapa dia mencintai dan mencintaiku dan saudara laki-lakiku.

Cerita bagaimana dia menembak ban kendaraan salah satu pelamar ibu saya ketika mereka masih – saya kira – mu (dalam pengertian bersama);

tentang bagaimana dia dengan sabar menidurkan saya ketika saya dirawat di Pusat Medis Anak Filipina selama 3 bulan setelah saya lahir karena kasus intoleransi laktosa yang sangat buruk yang berubah menjadi sepsis;

tentang bagaimana ingatanku yang paling awal tentang dia dan ibuku yang dengan penuh semangat membangunkanku dari tidur, mendudukkanku di atas sofa dan menyanyikan “Selamat Ulang Tahun, Sayangku” pada ulang tahunku yang ke-3;

tentang bagaimana dia akan pergi ke kelas TK saya untuk menggendong saya dalam pelukannya yang besar dan kuat dan bagaimana dia akan memberi saya uang lima peso hijau tua sebagai tas (tunjangan) sebelum dia berangkat ke Manila untuk bekerja seminggu lagi (saya sangat bangga saat itu karena para guru dan biarawati semua kagum dengan ketampanannya yang orang Lebanon);

tentang dia naik ke panggung bersama ibuku untuk menyematkan medaliku;

dari beliau yang dengan sabar menemani saya di minggu pertama saya di semua kelas saya di UP Diliman.

LEBIH RELEVAN DARIPADA PENGGANTI.  Di ulang tahun Rona yang ke 8, di mana dia menggodanya bahwa dia lebih cantik dari aktor yang dia sukai.  Foto oleh Rona Gorayeb

Saya ingat bagaimana dia dan saya duduk di Bus Cinta tua ber-AC sambil menunjukkan semua landmark di sepanjang East Avenue agar saya ingat dan tidak tersesat: “Anak, iyan ang Heart Center. Anak, ‘yan ang balai kota. Saya akan gemetar ketakutan karena penumpang lain dapat mendengar dan mengetahui bahwa saya adalah orang baru di kota ini.

Lalu ada kenanganku…

tentang dia menghabiskan waktu menonton kakak kelas bermain lidah-itu di toko di seberang Pusat Fakultas UP dan kemudian muncul di luar kamar saya setiap akhir hari sekolah;

meminta sepupuku untuk memanggilku saat aku berdansa dengan cinta pertamaku selama debutku sehingga dia bisa berdansa denganku;

tentang dia menyembunyikan wajahnya di bawah selimut rumah sakit, menangis setelah hasil angiogram keluar;

tentang dia mencari saya ketika dia bangun setelah menjalani angioplasti;

tentang dia yang bersikeras untuk mengantar pemiliknya (tipe jeepney) pulang setelah dibebaskan dari tahanan;

tentang dia yang tampak begitu segar dan bahagia setelah saya pulang dari Manila pada suatu hari Sabtu;

memegang tangannya saat dia menyanyikan “Ama Namin” di Gereja Carmel di Lipa dimana dia suka pergi ke misa;

tentang dia menatapku dengan cahaya bahagia namun sedih di matanya di kafetaria Makati Med terakhir kali aku menemaninya untuk pemeriksaan.

JAUH SEBELUM WOLVERINE, ayah RONA sudah memiliki rambut yang keren.  Butuh waktu dua tahun sebelum dia meninggal;  kesukaan Rona.  Foto oleh Rona Gorayeb

Bertahun-tahun yang lalu, selama pembaruan dan pekerjaan saya di Center for Peace (dan selama masa yang sangat kontroversial dalam kehidupan keluarga kami), saya ingat berdoa rosario dalam kegelapan kamar saya dan memohon kepada Yesus dengan sepenuh hati mengatakan bahwa saya tidak mungkin masuk surga kalau Tatku tidak ada disana. Saya pikir Dia mempercayai kata-kata saya untuk itu. Sekarang aku tahu ayahku menjagaku setiap hari dan berdoa selamanya untukku, biji matanya, puterinya.

Selamat Hari Ayah, Tat! Hanya Tuhan dan Mama Mary yang benar-benar tahu betapa aku mencintaimu dan merindukanmu. – Rappler.com

(Kami menghitung mundur Hari Ayah! Kirimkan cerita dan foto Hari Ayah Anda dengan judul AYAH TERBAIK DUNIA kepada kami ke [email protected]. Bergabunglah dengan kami pada hari Minggu, 17 Juni pukul 15.00 untuk obrolan Tweet langsung untuk menghormati Hari Ayah kami ayah @rapplerdotcom #loveyoudad.)


Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Pengeluaran Sydney