• April 23, 2024
Hebron, Palestina – Hidup di bawah pendudukan

Hebron, Palestina – Hidup di bawah pendudukan

Pada bulan Oktober 2013 saya mendapat kesempatan untuk tinggal di Tel Aviv selama 3 bulan, bekerja sebagai sukarelawan hukum di sebuah organisasi non-pemerintah hak asasi manusia Israel yang mengadvokasi hak warga Palestina atas kebebasan bergerak di Gaza dan Tepi Barat untuk berlatih. Berharap untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang sejarah konflik, saya melakukan perjalanan ke Hebron, salah satu tempat yang paling diperebutkan di Tepi Barat.

Hebron adalah kota Palestina yang terletak di Tepi Barat, 30 kilometer selatan Yerusalem. Kota ini dianggap sebagai salah satu kota paling suci bagi umat Islam, Kristen dan Yahudi karena diyakini bahwa patriark alkitabiah Abraham tinggal di sana. Masjid/Makam Para Leluhur Ibrahimi konon dibangun di atas gua tempat Abraham, istrinya Sara, putra mereka Ishak dan cucunya Yakub dimakamkan.

Langkah-langkah menuju Makam Para Leluhur di sisi kota Yahudi.  Semua foto oleh Karen Pimentel Simbulan

Pembantaian yang berujung pada perpecahan sebuah kota

Hebron adalah kota Palestina terbesar di Tepi Barat. Setelah perang Arab-Israel tahun 1967 yang menyebabkan pendudukan Israel di Tepi Barat, termasuk Hebron, berbagai kelompok pemukim Yahudi menduduki sebagian kota.

Pada tahun 1968, Rabbi Moshe Levinger dan kelompoknya menduduki Park Hotel di Hebron dan menolak untuk pergi. Hal ini memaksa pemerintah Israel mengizinkan kelompok tersebut mendirikan pemukiman Kiryat Arba, pemukiman Yahudi pertama, di sisi timur Hebron. Hal ini terlepas dari kenyataan bahwa Moshe Dayan, Menteri Pertahanan saat itu, menganggap pemukiman tersebut ilegal dan a “provokasi” terhadap Palestina.

Dari tahun 1979 hingga 1984, 4 pemukiman Yahudi lainnya didirikan, kali ini di pusat Hebron. Sejak saat itu, warga Palestina harus hidup dalam kondisi kehidupan yang tegang bersama para pemukim baru Yahudi. Selama ini, komunitas Yahudi dan Muslim berbagi Masjid/Makam Para Leluhur Ibrahimi dan salat berdampingan.

Pintu masuk pos pemeriksaan ke Masjid Ibrahimi.

Hal itu berubah setelah tanggal 25 Februari 1994, ketika seorang dokter medis IDF (Angkatan Pertahanan Israel) kelahiran Amerika, Baruch Goldstein, Masjid Ibrahimi dengan senapan serbu Galil dan menembak. Karena dilakukan pada saat salat subuh di bulan Ramadhan, masjid pun penuh. Goldstein membunuh 29 Muslim dan melukai beberapa lainnya sebelum dia dihentikan.

Di dalam Masjid Ibrahimi

Setelah pembantaian tersebut, situs tersebut dibagi menjadi bagian Muslim dan Yahudi dengan dua pintu masuk terpisah. Selain itu, Jalan Shuhada, yang dulunya merupakan jalan utama kota dengan toko-toko Palestina, telah ditutup. Semua warga Palestina dilarang melewatinya. Bahkan rumah-rumah yang pintu depannya menghadap Jalan Shuhada pun ditutup rapat sehingga memaksa warga mencari cara lain untuk keluar rumah. Ada pula yang mengubah jendela di belakang rumahnya menjadi pintu.

Penutupan Jalan Shuhada merupakan bagian dari upaya IDF untuk menciptakan “zona penyangga” antara pemukim Yahudi dan penduduk Palestina untuk melindungi pemukim Yahudi. Hingga hari ini, Jalan Shuhada masih terlarang bagi seluruh warga Palestina, meskipun pemukim Yahudi dan pengunjung dengan paspor asing diperbolehkan untuk melewatinya.

Pembantaian Hebron terjadi 5 bulan setelah Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dan Israel saling mengakui melalui penandatanganan Perjanjian Oslo. Berdasarkan Perjanjian Oslo, Hebron, sebuah kota di Palestina, seharusnya sepenuhnya berada di bawah kendali Otoritas Palestina. Namun karena kehadiran pemukim Yahudi, Hebron terpecah menjadi dua bagian: 80% kota, yang disebut H1 dengan 140.000 penduduk Palestina, berada di bawah pemerintahan Otoritas Palestina. 20% sisanya, H2, tempat tinggal 30.000 warga Palestina dan 500 pemukim Israel, dikendalikan oleh tentara Israel. Perlu dicatat bahwa H2 berisi Kota Tua, situs komersial penting bagi Palestina, dan Masjid Ibrahimi/Makam Para Leluhur.

Jalan Suhada yang dikuasai IDF pada hari biasa.

Hebron hari ini

Penutupan Jalan Shuhada dan kendali IDF atas Kota Tua berdampak buruk pada perekonomian lokal Palestina. Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan menemukan bahwa 521 bisnis warga Palestina di wilayah terlarang ditutup oleh tentara, sementara setidaknya 1.100 toko ditutup pada H2 sebagai akibat dari serangan tersebut. akses terbatas yang diberlakukan oleh otoritas IDF.

Hal ini mungkin menjelaskan mengapa 70% warga Palestina tinggal di Kota Tua Hebron pada H2 di bawah garis kemiskinan.

Berjalan menyusuri Jalan Shuhada menggambarkan fakta ini – tempat ini sangat sepi, seperti kota hantu dengan toko-toko yang tutup.

Jalan Shuhada yang sepi

Namun yang lebih meresahkan adalah kehadiran para pemukim Yahudi di kota tersebut, yang sebagian besar dari mereka bertekad untuk merebut kembali Hebron sebagai kota Yahudi dengan mengusir penduduk Palestina. Sebuah kata prajurit IDF bagaimana dia melihat seorang anak pemukim Yahudi memukul kepala seorang anak Palestina dengan batu bata, dan dalam kasus lain dia melihat anak-anak pemukim Yahudi menyerang orang-orang Arab yang lanjut usia. Tentara IDF lainnya menceritakan apa yang dilihatnya Anak-anak pemukim Yahudi menghancurkan rumah-rumah penduduk Palestina.

Saya melihat ancaman ini ketika saya berjalan melewati pasar tempat orang-orang Palestina menjual dagangannya. Di atas toko-toko tergantung jaring logam untuk melindungi pembeli Palestina dari sampah yang dibuang oleh pemukim Yahudi yang tinggal tepat di atas pasar tersebut.

Serangan brutal yang dilakukan oleh pemukim Yahudi dapat dikaitkan dengan kehadiran tentara IDF di H2. Meskipun sekitar 500 pemukim Yahudi tinggal di H2, terdapat 2.000 tentara IDF yang ditempatkan di sekitar H2 dengan mandat khusus untuk melindungi mereka. Selain kehadiran tentara, menurut hukum Israel, para pemukim Yahudi diperbolehkan membawa senjata api dan menembak “untuk membela diri”, sebuah istilah. ditafsirkan secara longgar untuk mendukung pemukim Yahudi. Faktanya, saya mengamati sekelompok sekitar 50 pemukim Yahudi dengan senjata otomatis tersandang di bahu mereka berjalan melalui jalan-jalan di Hebron.

Di atas alun-alun pasar (souk) terdapat jaring logam untuk melindungi penghuninya.

Dalam upaya meredakan ketegangan dan mengakhiri serangan kekerasan yang sebagian besar dilakukan oleh pemukim Yahudi terhadap warga Palestina di H2, Kehadiran internasional sementara di Hebron (TIPH), sebuah misi pengamat sipil, diundang oleh otoritas Palestina dan Israel untuk memantau situasi di Hebron. TIPH didirikan”untuk meningkatkan rasa aman bagi warga Palestina di Hebron melalui kehadiran mereka dan untuk membantu meningkatkan stabilitas di kota tersebut.”

Hebron – kota yang terpecah

Sekitar 20 tahun setelah pembantaian umat Islam di Masjid Ibrahimi, warga Palestina di Hebron masih menanggung beban paling berat akibat penjajahan. Persoalan apakah pemerintah Israel memberlakukan kondisi seperti apartheid terhadap warga Palestina di wilayah pendudukan masih menjadi perdebatan yang emosional. Namun, di bagian H2 Hebron, pembagian wilayah yang jelas menjadi beberapa bagian yang boleh dan tidak boleh dimasuki oleh warga Palestina tampaknya sudah menjelaskan hal tersebut.

Perjalanan menuju Hebron dengan pemandangan dataran luar kota.

– Rappler.com

Karen Pimentel Simbulan lulus dari Fakultas Hukum UP. Dia baru-baru ini menderita Gelar Master dalam Kebijakan Publik, dengan spesialisasi Manajemen Konflik Internasional, dari Willy Brandt School of Public Policy di Universität Erfurt di Jerman. Dia tinggal di Tel Aviv pada tahun 2013 dan bekerja sebagai sukarelawan hukum untuk Pusat Kebebasan Bergerak Gisha-Legal. Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan organisasi.

Pengeluaran SGP