• February 23, 2024
Hemat air, bersiap menghadapi El Niño

Hemat air, bersiap menghadapi El Niño

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang memperkirakan periode kering akan berlangsung selama 9 bulan mulai bulan Juni tahun ini, dan mengatakan perlunya disiplin dalam ‘konsumsi, konservasi, dan penggunaan air’

Manila, Filipina – Hemat air.

Malacañang pada hari Minggu, 4 Mei, mengindahkan seruan Departemen Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (DOST) dan biro cuaca negara PAGASA untuk lebih berhati-hati dan hemat dalam penggunaan air, untuk mengantisipasi hari-hari yang lebih hangat dan lebih kering di masa depan, akibat El Niño . .

Fenomena cuaca ini diperkirakan akan dimulai pada bulan Juni tahun ini dan dapat berlangsung hingga kuartal pertama tahun 2015 – 9 bulan penuh.

Mengutip temuan Sekretaris DOST Mario Montejo, Sekretaris Komunikasi Istana Herminio “Sonny” Coloma Jr mengatakan bahwa El Niño “dapat mempengaruhi pola curah hujan normal di negara tersebut yang secara umum dapat menyebabkan berkurangnya curah hujan” dan dengan demikian kemungkinan kekeringan meningkat.

El Niño terjadi dengan suhu permukaan laut yang luar biasa hangat di Pasifik khatulistiwa tengah dan timur. Itu bisa bertahan lebih dari setahun, perekonomian baik dalam skala lokal maupun global.

“Jalur siklon tropis diperkirakan bergerak ke arah utara dan intensitasnya mungkin meningkat. Badan-badan terkait disarankan untuk mengambil tindakan pencegahan untuk mengurangi potensi dampak dari fenomena ini,” Montejo juga memperingatkan.

‘Hemat air’

Coloma menekankan pentingnya penggunaan air yang tepat oleh rumah tangga untuk mencegah kemungkinan penjatahan air.

“Saat ini, masyarakat Filipina harus menyadari apa yang kita hadapi. Kita memerlukan disiplin yang tepat dalam konsumsi, konservasi, dan penggunaan air,” tambah Coloma.

Berdasarkan temuan terbaru DOST, permukaan air di waduk menurun akibat rendahnya curah hujan dalam beberapa bulan terakhir. Bendungan Angat, sumber air bagi sekitar 90% wilayah Metro Manila dan provinsi sekitarnya, sudah berada pada tingkat kritis.

“Kami berharap semua orang memahami betapa pentingnya bijak dalam menggunakan air. Kemungkinan dalam beberapa bulan ke depan kita akan mengalami kekurangan pasokan air akibat El Niño,” kata Coloma.

Ketahanan pangan

Pada saat yang sama, Coloma meyakinkan bahwa pemerintahan Aquino telah mengambil langkah yang tepat untuk mengurangi dampak fenomena cuaca tersebut. Ia mengatakan, Departemen Pertanian (DA) khususnya memiliki proyek untuk menjamin ketahanan pangan di dalam negeri.

“Ketahanan pangan adalah prioritas DA. Dalam anggaran mereka dalam Undang-Undang Anggaran Umum tahun 2015, mereka memiliki program konkrit yang akan memastikan bahwa masyarakat Filipina memiliki cukup makanan,” tambahnya.

Salah satu inisiatif DA adalah melakukan diversifikasi sumber pasokan pangan sehingga ketika terjadi bencana di satu provinsi, pemerintah bisa mendapatkan pasokan dari tempat yang tidak terdampak. “Kami dapat mempersiapkan diri dengan menanam tanaman di berbagai lokasi di seluruh negeri,” kata Coloma. (BACA: Bagaimana perubahan iklim mengancam ketahanan pangan kita)

DA mempunyai rencana irigasi dan penjatahan air yang telah disiapkan untuk provinsi-provinsi yang kemungkinan akan terkena fenomena cuaca tersebut.

Coloma juga mencatat bahwa mengamankan pasokan beras dan menjaga harga beras tetap menjadi prioritas DA dan Badan Pangan Nasional.

Topan yang lebih kuat?

Karena El Niño akan mengubah pola curah hujan normal di negara tersebut, ada kemungkinan bahwa topan – meskipun lebih sedikit dibandingkan tahun-tahun sebelumnya – akan menjadi lebih tidak menentu.

“Kita harus siap menghadapi kemungkinan topan yang lebih sedikit namun lebih kuat akan melanda negara kita tahun ini,” kata Coloma.

PAGASA akan memberikan prakiraan curah hujan bulanan untuk berbagai wilayah di negara ini selama 6 bulan ke depan.

Coloma mengatakan bahwa lembaga-lembaga nasional dan pemerintah daerah telah disarankan untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengurangi kemungkinan dampak El Niño.

“Mitigasi dan adaptasi perubahan iklim merupakan prioritas di bawah Rencana Pembangunan Filipina pemerintahan Aquino,” tambahnya. – Rappler.com

Result Sydney