• June 16, 2024
Hindari perdagangan mata uang, fokuslah pada ‘bisnis nyata’

Hindari perdagangan mata uang, fokuslah pada ‘bisnis nyata’

MANILA, Filipina – Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad, pemimpin negara tersebut pada saat krisis keuangan Asia tahun 1998, mendesak Asia untuk menghindari perdagangan mata uang dan fokus pada bisnis “nyata” yang menghasilkan lapangan kerja dan menyediakan jasa.

Dalam diskusi panel setelah kuliahnya baru-baru ini di Universitas Santo Tomas (UST), negarawan tersebut menyebut perdagangan mata uang sebagai “bisnis yang buruk”, mengingat langkahnya untuk membatasi transaksi valuta asing ketika ringgit berada di bawah sekitar 15 tahun yang lalu, serangan spekulatif terjadi. .

“Perdagangan mata uang tidak menghasilkan pekerjaan. Tidak menimbulkan efek samping pada industri. Tidak memerlukan pengiriman atau transportasi. Ini bisnis yang buruk… Kita harus fokus pada bisnis riil yang menghasilkan barang dan jasa,” ujarnya dalam ceramahnya, Senin, 11 Juni.

Perdagangan mata uang atau valuta asing adalah perdagangan mata uang internasional, yang menciptakan nilai relatif untuk setiap mata uang. Hal ini dilakukan di pasar tanpa kendali, terutama berdasarkan gagasan bahwa pasar mempunyai pengaturan sendiri.

“Keputusan untuk tidak mengatur pasar adalah keputusan terburuk yang pernah dibuat,” kata Mahathir.

Pernyataan itu disampaikan negarawan itu sehubungan dengan penganugerahan gelar profesor kehormatan oleh UST.

Mendukung beberapa

Mahathir telah lama menjadi pengkritik keras tata kelola pasar keuangan gaya Barat, dengan mengatakan bahwa hal itu hanya menguntungkan kelompok elit minoritas.

Selama krisis Asia, ia menanggapinya dengan pengendalian modal ketika investor meninggalkan perekonomian Asia dan ringgit turun sekitar 90% terhadap dolar selama periode 6 bulan. Dia menyalahkan para spekulan, termasuk pemodal miliarder George Soros, atas transaksi ringgit yang melemahkan dan dapat mengganggu stabilitas perekonomian Malaysia.

Pembatasan transaksi valuta asing yang dipimpin Mahathir menjebak modal asing di dalam negeri, sementara mata uang dipatok pada nilai tukar tetap terhadap dolar selama lebih dari 7 tahun.

Dana Moneter Internasional (IMF) mengkritik kontrol mata uang yang dilakukan Mahathir, namun kemudian mengakui pembatasan aliran modal sebagai “alat yang sah” yang dapat digunakan negara-negara ketika perekonomian mereka tidak stabil.

Baru-baru ini, Mahathir sekali lagi mendapat kemarahan dari beberapa investor dan kelompok kebijakan, termasuk direktur pelaksana IMF saat ini Christine Lagarde, ketika ia mendukung keluarnya Yunani dari Zona Euro ketika krisis semakin mendalam di wilayah tersebut.

Dalam sebuah opini di Financial Times awal tahun ini, ia menulis bahwa orang-orang Eropa dan Amerika “menemukan produk-produk keuangan baru seperti short-selling saham dan mata uang, pinjaman subprime, sekuritisasi, investasi leverage oleh dana lindung nilai, dan banyak lainnya.”

“Karena mereka serakah, mereka menyalahgunakan sistem dan memanipulasi pasar demi keuntungan yang lebih besar,” kata Mahathir.

Dalam ceramahnya, Mahathir mengatakan ia mengalokasikan 25% anggaran nasional Malaysia untuk pendidikan dan pelatihan selama masa jabatannya. Hal ini memungkinkan penduduk setempat untuk belajar tentang manufaktur, sehingga Malaysia dapat mengimpor bahan mentah, mengembangkannya, dan pada akhirnya mengekspor produk akhir.

Produk domestik bruto (PDB) Malaysia sebagian besar berbasis ekspor, kata Mahathir.

‘Bisnis nyata’ di PH

Di Filipina, indikator ekonomi utama menunjukkan pertumbuhan di bidang manufaktur dan jasa setidaknya pada kuartal pertama tahun 2012.

Data terkini Badan Koordinasi Statistik Nasional (NSRB) menunjukkan industri manufaktur tumbuh sebesar 5,7%. Namun pertumbuhan tersebut lebih lambat dibandingkan tahun lalu yang dipatok sebesar 8,1%.

Manufaktur juga berada di puncak daftar sektor yang menjadi penerima utama investasi asing langsung (FDI). (Baca: Investasi asing langsung naik 72% di Q1.)

Di sisi lain, sektor jasa secara keseluruhan tumbuh sebesar 8,5%, mendorong pertumbuhan PDB pada kuartal ini secara mengejutkan sebesar 6,4%. (Membaca: Filipina tumbuh 6,4% pada kuartal pertama, tercepat kedua setelah Tiongkok.)

Namun, perbedaan mencolok antara sektor jasa di Malaysia dan Filipina adalah pada tingkat kompensasi bagi penyedia layanan. Mahathir berkata: “Industri padat karya akan pindah ke negara-negara yang upahnya rendah. Mereka tidak akan pergi ke Malaysia. Kami menarik industri yang memberikan upah lebih tinggi.”

Strategi Mahathir

Mahathir menambahkan bahwa ia telah mengambil keuntungan dari upaya menjadikan Malaysia lebih layak untuk penanaman modal asing dengan memperluas insentif pajak dan mengurangi ketegangan birokrasi. Itu adalah sebuah risiko, kata Mahathir, karena hal itu dilakukan pada saat negara tersebut baru saja memperoleh kemerdekaan dan takut akan pengambilalihan asing.

Berbicara tentang hasilnya, dia berkata: “Banyak warga Malaysia yang mendapatkan pekerjaan. Pendapatan mereka merangsang konsumsi.”

Dalam diskusi panel, Mahathir juga menjelaskan perlunya beradaptasi dengan “persaingan”. Ia mengatakan, pemerintah harus terus-menerus menyesuaikan kebijakannya dalam dunia yang kompetitif. Negarawan tersebut mencontohkan Malaysia yang memilih menurunkan harga perangkat teknologi sebagai respons terhadap persaingan dari Singapura.

Panelis dalam ceramah Mahathir, Dr Peter Yu dari UST, juga memuji infrastruktur Malaysia. Namun, ia mencatat bahwa pemerintah Filipina “tidak dapat mengikuti jejak Malaysia” karena Malaysia kaya akan cadangan minyak dan gas alam, tidak seperti Filipina.

Mahathir, yang berprofesi sebagai dokter, mengatakan bahwa tidak menjadi ekonom merupakan sebuah keuntungan baginya karena memungkinkan dia untuk “berpikir di luar kotak.” “Saya tidak terikat dengan teori ekonomi,” kata Mahathir.

Mahathir juga memperingatkan dalam ceramahnya tentang bahaya demokrasi yang tidak bertanggung jawab (Baca: Mahathir memperingatkan terhadap ‘terlalu banyak demokrasi’.) — Rappler.com

Togel Sydney