• July 24, 2024
Honorio Banario siap menghadapi Herbert Burns, kata pelatih Team Lakay

Honorio Banario siap menghadapi Herbert Burns, kata pelatih Team Lakay

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pelatih kepala Team Lakay Mark Sangiao tetap optimis bahwa mantan juara kelas bulu ONE FC Honorio Banario akan menang meski mengalami tiga kekalahan beruntun.

MANILA, Filipina – Meski mengalami tiga kekalahan beruntun, pelatih kepala Team Lakay Mark Sangiao tetap optimis bahwa mantan pemegang gelar kelas bulu ONE Fighting Championship (ONE FC) Honorio Banario akan tampil baik melawan Herbert Burns.

Pemain Filipina berusia 25 tahun ini mendapat kartu kuning untuk menghadapi prospek berperingkat tinggi dari Brasil di undercard ONE FC: Warrior’s Way pada hari Jumat, 5 Desember.

Burns (4-0), pemegang sabuk hitam tingkat pertama Jiu-Jitsu Brasil, belum pernah merasakan kekalahan sejak debut profesionalnya dalam seni bela diri campuran (MMA) pada Februari 2012 ketika ia mengalahkan Saulo Eduardo da Silva dengan pukulan armbar segitiga.

Menghadapi petarung Filipina bukanlah hal baru bagi perwakilan Evolve MMA bertinggi badan 5 kaki 10 inci ini, karena ia pernah bertemu dengan para pendukung Pinoy di masa lalu, dan memaksa Edward Kelly untuk bergabung dalam ONE FC: Moment of Truth dengan mengalahkan Harris Sarmiento di ONE pada bulan Desember 2013. FC: Perang Bangsa pada bulan Maret tahun ini.

Burns mengukuhkan statusnya sebagai salah satu penantang teratas untuk hadiah utama divisi 145 pon ketika ia mendominasi Hiroshige Tanaka dalam tiga ronde di ONE FC: Reign of Champions Agustus lalu.

Di sisi lain, Banario (8-4) mengincar kemenangan pertamanya sejak merebut sabuk kelas bulu ONE FC perdana melawan rekan senegaranya Eric Kelly pada bulan Februari 2013 ketika ia kalah dalam tiga pertandingan berturut-turut.

Sebelum keputusannya mundur dari Jadamba Narantungalag di ONE FC: Honor & Glory pada bulan Mei, Banario menderita dua kekalahan KO yang menghancurkan di tangan Koji Oishi.

Menurut Sangiao, mereka menerima pertarungan tiga ronde kelas bulu melawan Burns karena kemenangan pasti akan membuat Banario kecewa.

“Kami memutuskan untuk melakukan pertarungan ini untuk Honorio karena kemenangan atas Herbert Burns dapat membawanya kembali ke posisi yang selayaknya di peringkat,” katanya kepada Rappler saat sesi pelatihan media di Elorde Fight Factory di Taguig City pada Selasa, 2 Desember, kata .

Mentor Team Lakay ini juga menyebutkan bahwa keuntungan yang akan mereka peroleh dari kemenangan Banario atas Burns adalah kemungkinan pertandingan ulang dengan Jadamba.

“Ini adalah pertarungan sengit antara Honorio dan Jadamba. Tapi kami yakin Honorio menang melawan Jadamba. Kami ingin pertandingan ulang itu,” kata Sangiao.

Bertujuan untuk menjadi petarung yang lebih serba bisa dibandingkan rekannya di kandang, Sangiao mengungkapkan bahwa Banario lebih menekankan pada departemen grappling di kamp pelatihan.

“Kami akan melawan praktisi Jiu-Jitsu kelas dunia dan kami tahu di mana Herbert Burns ingin bertarung,” klaimnya.

Meskipun Banario secara statistik tidak diunggulkan bagi Burns, Sangiao yakin muridnya telah menjalani persiapan yang cukup untuk membuat kejutan.

“Honorio lebih percaya diri sebagai petarung saat ini. Dia tidak lagi memikirkan dua kekalahan KOnya dari Koji Oishi atau kekalahan tipisnya dari Jadamba. Dia fokus untuk meraih kemenangan atas Herbert Burns,” ujarnya.

Selain Banario, dua rekannya juga dijadwalkan bertanding di pertarungan kartu yang sama, yang berlangsung di SM Mall of Asia Arena di Pasay City, Metro Manila.

Juara MMA Filipina Eduard Folayang (14-4) menghadapi kelas ringan Rusia Timofey Nastyukhin (7-1), sementara Kevin Belingon (12-4) bertemu kelas bantam Jepang Koetsu Okazaki (10-3-1).

“Ketiganya memiliki oposisi yang sulit pada hari Jumat. Ini adalah situasi yang harus dimenangkan oleh mereka bertiga. Kami akan melakukan yang terbaik untuk membawa pulang kemenangan,” tutup Sangiao. – Rappler.com