• April 23, 2024
Horor Luar Biasa di ‘Evil Dead’ (2013)

Horor Luar Biasa di ‘Evil Dead’ (2013)

Pembuatan ulang klasik kultus yang segar dan menakutkan akan membuat Anda berteriak di kursi Anda, dan mungkin melompat keluar dari kursi Anda

MANILA, Filipina – Jika ada keraguan mengenai pembuatan ulang “Evil Dead” yang menghapus sisi menawan dari film-film Sam Raimi, film ikonik Bruce Campbell tidak ada di sana (tetaplah menonton setelah kredit jika Anda melihat sekilas keinginan untuk mendapatkan ) , lalu keraguan ini berkobar dengan urutan pembukaan yang dingin.

Dengan pengambilan gambar yang ketat dan panik, rasa takut dan teror, pemotongan cepat dan pengambilan gambar yang membuat terengah-engah, iterasi modern dari “Evil Dead” ini menjadikan dirinya sebagai karya uniknya sendiri.

Tentu saja, orang-orang akan merindukan kemah dan humor dari serial aslinya. Saya termasuk orang yang kecewa mendengar bahwa ini adalah remake yang “serius”. Namun lebih dari sekedar remake, ini adalah film yang merupakan produk pada masanya. Dibutuhkan semua yang tersedia bagi pembuat film, semua teknologi, kekayaan kengerian yang dibuat sejak aslinya, dan kesadaran serta referensi diri yang tajam, dan membangun sesuatu yang menarik dan baru.

KEMBALI KE HUTAN.  Ya, akhir pekan di hutan.  Akan menyenangkan.

Masalah dengan pembuatan ulang adalah bahwa pembuatan ulang sering kali merupakan rekonstruksi yang berlebihan dari versi aslinya, atau dimodernisasi tetapi tidak memiliki kepekaan dan semangat yang membuat versi aslinya begitu bagus. “Evil Dead” menghindari masalah ini dengan menghadirkan kesegaran pada material. Hal yang menurut saya paling tepat adalah pendekatannya terhadap materi seperti baru, mendekati segalanya, sungguh, seolah-olah baru.

Misalnya, hal ini tidak mengacu pada klise lama yang meminta anak-anak ini dimasukkan ke dalam kabin di hutan. Kami sudah terlalu sering melihat pengaturannya sekarang. Dan hal itu sudah secara cemerlang ditumbangkan oleh “Cabin in the Woods”. Namun, di sini kami punya alasan nyata untuk berada di luar sana. Mia yang diperankan Jane Levy adalah seorang pecandu yang teman-temannya membawanya ke kabin dengan harapan bisa mengeringkannya. Kakaknya, David dari Shiloh Fernandez, muncul pada akhir pekan di hutan, tanpa mengetahui rencana teman-temannya atau seberapa dalam masalah Mia.

Ini pintar karena memberi mereka alasan bagus untuk berada di hutan, dan menambah kerumitan film. Saat penarikan mulai terjadi, perilaku Mia menjadi tidak menentu, dan teriakan, menggeliat, dan perilaku menyusahkan lainnya dapat dikaitkan dengan cara dia mengatasi penarikan diri. Di tengahnya mereka menemukan pintu ruang bawah tanah, lalu ruangan, dan kemudian buku. Dan tentu saja, Anda tahu seseorang harus membuka diri dan membaca buku yang terkubur dalam-dalam dan ditandai dengan “Berhenti Membaca Ini” dan, yah, berita buruk ada di mana-mana bagi siapa pun yang cukup berakal untuk memikirkannya.

YANG MANA?  Tidak bisa memutuskan apakah dia kesurupan atau hanya penarikan diri

Kita semua tahu itu. Tapi hal hebat tentang film ini adalah meskipun penuh dengan setiap klise horor, setiap hal yang kita lihat di film horor baik dan buruk, karakternya bertindak seolah-olah mereka sama sekali tidak menyadarinya. Seolah-olah mereka baru pertama kali melihatnya.

Dan di sini kecemerlangan sutradara Fede Alvarez bersinar. Sutradara pertama kali ini mendekati setiap pengambilan gambar dengan kesegaran dan kepercayaan diri yang membuat Anda berpikir dia sudah menjadi ahli horor. Dia banyak meminjam dari daftar pengambilan gambar Sam Raimi (penggemar (“Evil Dead” akan bersenang-senang dengan semua referensi) tetapi pada saat yang sama menemukan cara untuk membuatnya tampak seperti ini pertama kalinya kita melihatnya. Itu adalah sebuah proses penemuan, namun alih-alih melihat hal-hal yang benar-benar baru, justru melihat sesuatu yang kita anggap lama dan klise tiba-tiba menjadi menarik dan menakutkan kembali.

Film pendek ini membuat Fede Alavarez mengarahkan ‘Evil Dead’:

Berbicara tentang teror, film ini bukan untuk mereka yang lemah lembut dan mudah merasa tidak nyaman. Itu berdarah dan mengandung banyak kengerian tubuh. Ada banyak rintihan dan erangan di kursi selama pertunjukan yang saya tonton. Ada hal-hal di sini yang sangat sulit untuk dilihat.

Kadang-kadang mungkin terasa serampangan, tetapi semuanya sesuai dengan kerangka cerita. Awalnya hal-hal ini dilakukan dengan hemat, tetapi seiring dengan meningkatnya film, segalanya menjadi lebih buruk. Semua ini tidak hanya membuat kita mual, tapi juga meningkatkan perasaan tentang apa yang sedang terjadi dan untuk menekankan (atau memakukan, seperti yang akan Anda lihat) poin-poinnya.

Salah satu alasan menurut saya film ini efektif adalah hematnya penggunaan CG. Meskipun ada beberapa, film ini terutama mengandalkan pengambilan gambar yang bagus, cerita yang solid, desain suara, dan beberapa prostetik yang benar-benar mengerikan untuk menyampaikan ketakutan dan teror.

SIAP UNTUK INI?  Anda ingin selesai dengan popcorn Anda saat popcorn itu tiba

Selain itu, ada beberapa hubungan antarmanusia yang solid yang mendorong karakter-karakter ini saat mereka berhadapan dengan kekuatan supernatural. Film ini berhasil menghindari kilas balik dan – terlepas dari adegan yang singkat dan agak terlalu jelas di awal – film ini terus bergerak maju, mengungkapkan karakter dan niat serta banyak hal lainnya seiring berjalannya waktu. Jadi bukan hanya jepretan dan gambar seram saja yang dipertaruhkan, tapi juga konflik antarmanusia.

“Evil Dead” adalah film horor yang luar biasa. Dari segi teknik film, semuanya terkendali. Namun keterampilan itu tidak pernah mencolok, dan berfungsi untuk menciptakan film horor yang hebat. Itu membuat kita tetap tegang di hampir setiap adegan, dan membuat kita merinding di akhir.

Filmnya terus berlanjut, dan Anda berharap itu akan berakhir, hanya karena Anda tidak tahan lagi. Oh, tapi itu membuat Anda melampaui batas (dan wah, apakah ada hal-hal yang melampaui batasnya sepanjang film ini juga) dan menolak untuk melepaskan Anda. – Rappler.com

Carljo Javier

Carljo Javier Entah kenapa orang mengira dia kritikus film lucu yang menghabiskan waktunya menghancurkan harapan penonton film. Dia pikir dia sebenarnya tidak seburuk itu. Dia mengajar di State U, menulis buku dan mempelajari film, komik, dan video game… Lagi pula, orang-orang itu mungkin benar.

Data Hongkong