• April 23, 2024
Hukum Kesehatan Reproduksi menuju kekalahan di SC?

Hukum Kesehatan Reproduksi menuju kekalahan di SC?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kami meluncurkan kembali bagian Inside Track, penyedia intelijen kami tentang orang, tempat, dan segala hal yang berkaitan dengan kepentingan publik

MANILA, Filipina – Undang-Undang Kesehatan Reproduksi nampaknya akan kalah di Mahkamah Agung. Menurut sumber terpercaya yang dekat dengan Pengadilan Tinggi, para hakim anti-RH tampaknya telah mengeraskan pandangan mereka mengenai masalah ini.

Ingatlah bahwa RUU bersejarah ini membutuhkan waktu 13 tahun 4 bulan untuk disahkan. Meskipun ada tekanan besar dari Gereja Katolik dan berbagai kelompok, Kongres akhirnya menyetujuinya pada tahun 2012, dan Presiden Benigno Aquino III menandatanganinya menjadi undang-undang pada bulan Desember tahun itu. Namun dalam waktu singkat, para hakim dibanjiri dengan 15 petisi yang mempertanyakan hal ini dan meminta mereka untuk menyatakan undang-undang tersebut inkonstitusional.

Pemblokiran RUU anti-RH tidak berhenti sampai disitu. Mereka membombardir Padre Faura dengan surat-surat, penelitian dan segala macam materi cetak dan video untuk meyakinkan para hakim bahwa undang-undang tersebut bertentangan dengan kehidupan manusia.

Ke-15 hakim mendengarkan kedua belah pihak dalam argumen lisan tahun lalu. Kami berharap mereka segera mengeluarkan putusannya. Beberapa hakim yang cenderung memberikan suara menentang undang-undang tersebut, menurut sumber kami, adalah sebagai berikut: Jose Perez, Teresita De Castro, Jose Mendoza (yang juga ditunjuk sebagai ponente, penulis, putusan yang sedang dirancang), dan Roberto Abad .

Akankah MA melampaui mandatnya untuk melakukan peninjauan kembali dan membatalkan 14 tahun advokasi dan legislasi? – Rappler.com

Presiden dan sekretaris pers

Apakah presiden membutuhkan sekretaris pers?

Tiga tahun lalu dia merasa tidak melakukannya. Dengan demikian lahirlah apa yang oleh para kritikus disebut sebagai monster pengiriman pesan berkepala tiga di Malacañang: Kantor Juru Bicara Kepresidenan, Kantor Pengembangan Komunikasi dan Perencanaan Strategis Kepresidenan, dan Kantor Operasi Komunikasi Kepresidenan (PCCO). Banyak yang melihatnya sebagai upaya presiden untuk mengakomodasi faksi-faksi dalam tim kampanyenya: kelompok Samar (Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa Jr.) dan kelompok Balay (pendukung Partai Liberal seperti Menteri Dalam Negeri Mar Roxas).

Namun rangkaian peristiwa bermasalah yang terjadi tahun lalu tampaknya telah mendorongnya untuk mempertimbangkan kembali gagasan sekretaris pers. Ochoa sepertinya telah mengecewakan bosnya ketika, dalam siaran pers tanggal 12 Desember 2013, dia menunjuk Sekretaris PCCO Sonny Coloma – sekutunya – sebagai sekretaris pers yang baru. Namun Coloma hingga hari ini hanya satu dari tiga orang yang berbicara atas nama presiden di istana – selain juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda dan wakil menteri Abigail Valte.

Kami diberitahu bahwa pencarian diam-diam untuk sekretaris pers dimulai pada bulan Desember, setelah Sekretaris PCDSPO Ricky Carandang mengundurkan diri. Namun sejauh ini para headhunter belum beruntung. – Rappler.com

Inside Track adalah penyedia intelijen Rappler mengenai orang, peristiwa, tempat, dan segala hal yang berkaitan dengan kepentingan publik. Kontribusi sangat diharapkan. Kirimkan sedikit informasi ke [email protected]

Angka Keluar Hk