• July 16, 2024
Hukum Terumbu Karang Tubbataha memenangkan penghargaan internasional

Hukum Terumbu Karang Tubbataha memenangkan penghargaan internasional

MANILA, Filipina – Undang-undang yang melindungi Taman Nasional Terumbu Karang Tubbataha yang terkenal di dunia disebut-sebut sebagai salah satu praktik terbaik dunia dalam konservasi lingkungan laut.

Undang-Undang Republik 10067atau Undang-Undang Taman Nasional Terumbu Karang Tubbataha tahun 2009 (UU TRNP), dianugerahi satu dari dua penghargaan perak di Penghargaan Kebijakan Masa Depan (FPA) 2012diumumkan Dewan Masa Depan Dunia (WFC) pada Rabu, 26 September, di markas besar PBB di New York.

Undang-undang tersebut dikutip oleh WFC sebagai “contoh keberhasilan konservasi terumbu karang dan model tindakan terhadap terumbu karang lainnya.”

Undang-undang tersebut, disetujui pada tahun 2009 dan disahkan pada bulan April 2010, memastikan pengelolaan yang tepat atas Situs Warisan Dunia Unesco, yang terletak di Cagayancillo, Palawan, dengan “memperkuat mandat legislatif dari badan pengaturnya.”

Hal ini juga merupakan langkah penting dalam penerapan kebijakan di tingkat nasional, kata WFC, seperti Undang-Undang Sistem Kawasan Konservasi Terpadu Nasional (NIPAS) tahun 1992.

“Undang-Undang Taman Alam Terumbu Karang Tubbataha menunjukkan pentingnya kebijakan di tingkat nasional untuk mendukung tindakan di tingkat lokal, dan memberikan ketekunan dan kekuatan kepada lembaga-lembaga di tingkat lokal untuk mengatasi ancaman regional seperti penangkapan ikan ilegal, perburuan liar, dan praktik penangkapan ikan yang merusak oleh pihak asing. kapal harus dilakukan, untuk menghadapinya,” demikian bunyi kutipan tersebut.

“Tubbataha telah menunjukkan bahwa dengan pengelolaan yang direncanakan dengan hati-hati, masyarakat lokal tidak harus menanggung beban akibat tertutupnya kawasan lindung, namun dapat menjadi penerima manfaat utama: sebagai tempat pembibitan ikan, terumbu karang mendukung perikanan tradisional setempat,” tambahnya.

Perundang-undangan serupa kini diberlakukan di negara tetangga, Apo Reef.

Angelique Songco, Pengawas Kawasan Lindung dan kepala Kantor Manajemen Tubbataha, mengatakan mereka bangga dengan undang-undang yang dibuat untuk Tubbataha, karena undang-undang tersebut mengakui peran masyarakat lokal dalam melestarikan situs warisan.

TIM TUBBATAHA.  Anggota Taman Alam Terumbu Karang Tubbataha (TRNP) dipimpin oleh ketuanya, Angelique Songco (6 dari kiri).  Foto milik TRNP.

Dana untuk konservasi Tubbataha dikelola oleh dewan yang beranggotakan 19 orang Tubbataha, katanya, yang terdiri dari para pemimpin lokal yang dipimpin oleh Dewan Pembangunan Berkelanjutan Palawan yang dipimpin oleh Gubernur Abraham Mitra. “Ini merupakan hal yang baru,” katanya kepada Rappler.

Pertama, militer – sebagai penjaga laut melalui Angkatan Laut dan Marinir – adalah bagian dari dewan tersebut, tambahnya.

Sebelum undang-undang tersebut berlaku pada tahun 2010 (dibuat pada tahun 2009), Taman Alam Terumbu Karang Tubbataha didirikan pada tahun 1988. Taman ini akan merayakan ulang tahun peraknya tahun depan, jadi penghargaan perak tersebut datang pada saat yang tepat, kata Songco.

Hadiah utama Palau; Namibia juga mendapat perak

Berbagi penghargaan perak dengan UU TRNP adalah UU Sumber Daya Kelautan Namibia tahun 2000, yang telah berhasil membantu negara Afrika mengelola sumber daya kelautannya melalui cara-cara yang ramah lingkungan dan berkelanjutan secara ekonomi.

Undang-undang Namibia “telah menetapkan sistem pemantauan dan pengendalian yang ketat serta peraturan yang mengatasi penyebab utama penurunan penangkapan ikan di laut: tangkapan sampingan, penangkapan ikan ilegal, kelebihan kapasitas subsidi, dan alat penangkapan ikan yang berbahaya,” kata WFC.

Sementara itu, penghargaan tertinggi diberikan kepada Palau atas Undang-undang Shark Haven tahun 20098 dan Undang-Undang Jaringan Kawasan Konservasi (PAN) tahun 2003.

Undang-undang PAN Palau disebut-sebut memuat “semua elemen pemerintahan yang sukses bagi masyarakat dan lingkungan”.

“Undang-undang ini melibatkan masyarakat lokal dengan memungkinkan mereka melakukan penilaian ilmiah dan sosial terhadap lingkungan lokal mereka dan mendukung sistem tradisional pengelolaan sumber daya alam, yang memiliki sejarah panjang di Palau,” kata kelompok tersebut dalam kutipannya. .

Sejauh ini, undang-undang tersebut telah memicu penetapan 35 kawasan lindung dengan tujuan mencakup setidaknya 30% lingkungan laut dekat pantai dan 20% lingkungan daratan di negara kepulauan tersebut pada tahun 2020.

Sementara itu, Shark Haven Act menjamin perlindungan lebih dari 100 spesies hiu perairan dalam dan hiu karang. Undang-undang tersebut kini menjadi model konservasi hiu di negara-negara seperti Honduras, Bahama, dan Maladewa.

‘Kepentingan generasi mendatang’

Keempat kebijakan tersebut mengungguli 27 kebijakan lain dari 19 negara yang dinominasikan oleh berbagai organisasi internasional seperti International Union for the Conservation of Nature (IUCN), The Nature Conservancy, dan World Wide Fund for Nature (WWF).

Para pemenang dipilih oleh juri yang terdiri dari para ahli keberlanjutan dari seluruh dunia.

Penghargaan Kebijakan Masa Depan telah diberikan sejak tahun 2009 oleh WFC, sekelompok ahli yang berfokus pada isu-isu yang berkaitan dengan “kepentingan generasi masa depan”, dengan tujuan untuk mengatasi tantangan yang akan dihadapi dunia di masa depan.

Selain WFC, penghargaan ini disponsori oleh Konvensi Keanekaragaman Hayati, Organisasi Pangan dan Pertanian, Fasilitas Lingkungan Global, dan Okeanos – Foundation for the Sea.

BBV tahun ini fokus pada konservasi laut dan pesisir. Di masa lalu, kebijakan-kebijakan yang unggul adalah program ketahanan pangan di Belo Horizonte, Brazil (2009, penghargaan pertama); Undang-Undang Keanekaragaman Hayati Kosta Rika tahun 1998 (2010); dan Kebijakan Hutan Nasional Rwanda (2011).

“Penghargaan Kebijakan Masa Depan 2012 menyoroti tantangan yang dihadapi lautan di dunia, serta solusi yang patut dicontoh untuk melindunginya,” kata BPA.

Penghargaan ini akan diserahkan secara resmi pada Konferensi Para Pihak Konvensi Keanekaragaman Hayati ke-11 di Hyderabad, India, pada 16 Oktober 2012. – Rappler.com

Togel SDY