• July 17, 2024
‘Igme’ mempertahankan kekuatan, melewati Taiwan

‘Igme’ mempertahankan kekuatan, melewati Taiwan

Topan Igme (nama kode internasional Tembin), yang kembali memasuki Wilayah Tanggung Jawab Filipina pada Senin malam, sedikit melemah saat melewati Taiwan

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Topan Igme (nama kode internasional Tembin), yang kembali memasuki Wilayah Tanggung Jawab Filipina pada Senin malam, 27 Agustus, mempertahankan kekuatannya pada Selasa, 28 Agustus, sambil melaju ke arah utara-timur laut, nyaris menghindari Taiwan.

Pada hari Selasa pukul 10:00, Igme terakhir terlihat 285 kilometer sebelah utara Basco, Batanes (23,3°LU, 122,4°BT), dengan kecepatan angin maksimum 120 km/jam di dekat pusat dan hembusan angin hingga 150 km/jam .

Batanes berada di bawah sinyal peringatan badai publik nomor 1, sementara sinyal peringatan badai telah diturunkan di gugusan pulau Calayan dan Babuyan, kata biro cuaca negara PAGASA dalam buletin cuaca buruk terbarunya.

Hujan deras hingga lebat (10-18 mm/jam) diperkirakan terjadi di wilayah diameter topan 500 km.

Igme bergerak ke timur laut dengan kecepatan 22 km/jam, dan diperkirakan berada 785 km utara-timur laut Basco, atau 355 km timur laut Taipei, Taiwan, pada Rabu pagi.

Muson Barat Daya terus diperkuat, membawa hujan ke wilayah barat Luzon utara dan tengah.

Gelombang besar diperkirakan akan terjadi di wilayah ini, dan PAGASA telah memperingatkan kapal-kapal kecil untuk tidak melaut.

Taiwan menghela nafas lega

Daerah selatan Taiwan yang diguyur hujan bisa bernapas lega setelah topan melewati pulau itu sebelum fajar tanpa mendarat, dan tampaknya hanya menyisakan sedikit kerusakan.

Masyarakat di bagian selatan Taiwan bersiap menghadapi serangan kedua yang jarang terjadi setelah Tembin menyapu seluruh pulau akhir pekan lalu, menyebabkan hujan terburuk dalam lebih dari satu abad di beberapa daerah.

“Saya merasa lega sekarang,” kata Yeh Ming-shun, kepala kotapraja Hengchun, yang merupakan ujung paling selatan Taiwan.

Tembin melewati Taiwan pada pukul 02:00 (1800 GMT) pada hari Senin, meleset dari bagian selatan pulau itu sejauh 10 kilometer (enam mil), kata Biro Cuaca Pusat.

Hengchun, di jantung Riviera Taiwan, biasanya merupakan kota ramai yang dipenuhi wisatawan, namun pada Selasa pagi kota itu sepi karena hampir semua pengunjung membatalkan reservasi hotel mereka.

Kerusakan material tampaknya tidak terlalu parah, dan para petani di wilayah tersebut tampaknya terhindar dari dampak buruk terhadap penghidupan mereka, sebagian karena mereka telah memanen buah dan beras dalam jumlah besar pada musim tersebut.

Pada pukul 01.15 GMT, Tembin berada 130 kilometer (80 mil) utara-timur laut Pulau Anggrek di pantai timur Taiwan, menurut Biro Cuaca Pusat.

Pendaratan kedua oleh Tembin akan menjadi peristiwa langka. Biro cuaca mengatakan Taiwan telah dilanda topan yang sama sebanyak dua kali dan hanya empat kali sejak tahun 1977. Topan terakhir yang dilanda topan tersebut adalah Topan Nali pada tahun 2001.

Ketika Tembin mendarat di Taiwan akhir pekan lalu, hal itu menyebabkan curah hujan besar-besaran di beberapa tempat, dengan Hengchun menerima curah hujan lebih dari 600 milimeter (24 inci) dalam periode 24 jam.

Cuaca hari Selasa

Wilayah lain di negara ini akan berawan hingga berawan, disertai hujan atau badai petir, kata biro tersebut dalam prakiraan cuaca publik 24 jamnya.

Hujan sesekali diperkirakan terjadi di kota Tuguegarao, Olongapo dan Angeles.

Metro Manila dan Tagaytay sebagian besar akan berawan dengan sedikit hujan atau badai petir.

Akibat Igme, Batanes serta Kepulauan Calaya dan Babuyan akan mengalami angin kencang dan gelombang laut yang kasar hingga sangat ganas.

Angin sedang hingga kencang dari barat daya akan terasa di seluruh wilayah Luzon dan Visayas, sedangkan angin di tempat lain akan terasa ringan hingga sedang dari selatan hingga barat daya.

Buletin topan Igme berikutnya akan dirilis pada pukul 11:00. – Rappler.com

Result SDY